Proof of-Work Bitcoin Dapat Lebih Efisien, Klaim Riset IBM

Proof of-work (PoW), mekanisme konsensus yang mengamankan bitcoin dan banyak blockchain block-cryptocurrency lainnya, telah memberikan reputasi teknologi untuk memonopoli energi.

Memang, argumen umum yang diajukan adalah bahwa pasukan komputer khusus yang berlomba untuk menyelesaikan beberapa masalah matematika yang rumit dan dapat diselesaikan menggunakan listrik sebanyak negara kecil.

Namun, para ilmuwan dari IBM Research, R & D Giant Tech , mengklaim telah menemukan cara untuk membentuk kembali dan menggabungkan arsitektur blockchain termasuk PoW, tiba di apa yang mereka sebut di kertas “sweet spot” untuk efisiensi energi, skalabilitas dan keamanan.

Diumumkan Rabu, penemuan mereka bermula dari menerapkan PoW ke kasus penggunaan yang sangat berbeda, internet of things (IoT), dan akan menjalankan node blockchain di dalam perangkat yang terhubung.

Masalah yang mereka hadapi adalah bahwa, tidak seperti perangkat keras pertambangan PoW khusus untuk cryptocurrency seperti ASIC dan GPU, perangkat IoT sangat bervariasi dalam kekuatan komputasi dan sumber daya energi mereka. Lagipula, IoT adalah kategori luas yang mencakup segalanya, mulai dari sensor suhu berukuran saku hingga mobil yang terhubung ke internet.

Dengan demikian, semua atau beberapa perangkat dalam jaringan IoT mungkin tidak dapat memecahkan teka-teki PoW yang sangat kompleks. Oleh karena itu dorongan untuk membuat PoW hemat energi, menurut makalah peneliti IBM:

“Efisiensi dalam IoT dapat didefinisikan sebagai pemanfaatan sumber daya perangkat keras dan energi yang optimal. Oleh karena itu, untuk mencapai itu, perangkat IoT di blockchain harus secara optimal memanfaatkan sumber daya dan energi untuk mempertahankan dan mengembangkan blockchain.”

Solusi yang mereka usulkan mengambil keuntungan dari fakta bahwa tidak semua node di jaringan harus terlibat dalam penambangan. (Banyak pengguna bitcoin yang berdedikasi, misalnya, hanya menjalankan simpul penuh untuk memeriksa pekerjaan penambang dan menjaganya tetap jujur.)

Bekerja pada testnet, atau lingkungan blockchain yang disimulasikan, para peneliti IBM telah membagi node menjadi kelompok-kelompok kecil dari 250 hingga 1.000 dan kemudian memungkinkan suatu algoritma untuk memutuskan berapa proporsi setiap kelompok harus melakukan pekerjaan penambangan, tergantung pada jumlah daya digunakan oleh setiap node dan keamanan yang diperlukan. menurut  mereka, mendapatkan hasil optimal dalam hal menghemat daya sambil menjaga keamanan.

“Saat ini kami melihat blockchain seperti sistem peer-to-peer yang benar-benar datar, di mana semua node harus melakukan hal yang sama, bersaing satu sama lain untuk mendapatkan hadiah penambangan, misalnya,” Dr. Emanuele Ragnoli, teknis memimpin di Riset IBM – Irlandia, kata CoinDesk. “Tapi Anda tidak perlu semua orang melakukan jenis pekerjaan yang sama.”

Ragnoli mengatakan ia ingin menciptakan “ekosistem berlapis” di mana rekan-rekan yang berbeda dapat melakukan hal yang berbeda, berkat algoritma cerdas yang mengelompokkan node sesuai dengan kemampuan mereka dan menetapkan tugas khusus kepada mereka.

“Beberapa node melakukan PoW penuh, seperti yang Anda miliki dalam bitcoin,” kata Ragnoli. “Mereka melakukan itu karena analitik di balik blockchain, yang benar-benar dapat melihat apakah suatu perangkat dapat melakukan pekerjaan semacam itu, dan menempatkan perangkat tersebut ke dalam kelompok perangkat lain yang akan diberi jenis konsensus tertentu.”

The “sub-blockchains” dikelola oleh kelompok-kelompok node ini kemudian dihubungkan menggunakan teknologi interoperabilitas seperti Cosmos dan Polkadot. Dalam mengangguk ke tambal sulam ini, tim Riset IBM telah menjuluki proyek labnya “Hybrid IoT Blockchain.”

Ekonomi mesin

Mundur, pekerjaan IBM Research adalah bagian dari dorongan yang lebih luas untuk menciptakan ekonomi mesin-ke-mesin di masa depan, di mana perangkat akan memiliki dompet blockchain mereka sendiri dan berdagang satu sama lain (gambar satu mobil self-driving membayar yang lain untuk hak jalan).

Tapi Ragnoli realistis tentang skala tantangan IoT untuk blockchain, mengatakan dunia ini masih merupakan “lompatan besar”.

Mencoba untuk mengambil sepotong seukuran gigitan, timnya menyelidiki bagaimana ekosistem mesin-ke-mesin mungkin bekerja dalam pengaturan industri, menghubungkan kegiatan manufaktur canggih antara sejumlah pabrik di Belanda. (IBM tidak akan mengidentifikasi perusahaan yang terlibat tetapi mengatakan ada konsorsium di cakrawala.)

“Saat ini di industri 4.0 atau manufaktur, Anda memiliki banyak pabrik yang berbeda yang berkolaborasi satu sama lain untuk menciptakan satu produk,” kata Ragnoli. “Jadi Anda punya sensor, mesin, bahkan algoritma dan analitik yang beroperasi di pabrik-pabrik yang berbeda, dan di dalam pabrik yang sama, bahwa kebutuhan untuk saling beroperasi satu sama lain.”

Dari menghubungkan perangkat pabrik ini dengan model hibrida, IBM menemukan bahwa mengatur node dalam kelompok sekitar 250, dengan 7% dari sub-blockchains yang melakukan PoW, mencapai yang terbaik dalam hal skala, tanpa mengorbankan keamanan hard-won yang terkait dengan PoW.

“Kami mengambil algoritme konsensus umum seperti PoW, visi Cosmos, dll., Dan kami mengubah cara menyatukannya. Cara kami merancang ini seperti balok Lego kecil, didorong oleh lapisan AI,” kata Ragnoli.

AI dan blockchain

Proyek Penelitian IBM terkenal karena menunjukkan bahwa persyaratan deterministik dari blockchain dapat dikombinasikan dengan kotak hitam AI, memungkinkan algoritma pembelajaran mesin untuk mengubah bentuk blockchain untuk beradaptasi dengan kekuasaan atau keterbatasan latensi, tanpa mengorbankan keamanan.

Dengan demikian, ini akan membuka pintu ke ruang desain baru.

“Mengapa tidak menambah blockchain dengan analitik dan algoritma AI yang benar-benar dapat membentuk blockchain dengan cara yang membantu untuk mengatasi beberapa keterbatasan yang ada di luar sana sekarang?” kata Ragnoli.

Dalam kasus IoT, cara kerjanya adalah AI menerima sebagai masukan perangkat IoT yang ada di sistem dan sumber daya yang tersedia dari perangkat tersebut. Ini juga menilai persyaratan keamanan keseluruhan sistem dan memutuskan yang mana dan berapa banyak perangkat yang ditambang, kesulitan PoW, laju pembangkitan blok, ukuran blok dan mencoba menyeimbangkan antara keamanan dan skalabilitas yang diperlukan.

Oleh karena itu, perangkat IoT masih dapat melakukan tugas-tugas spesifik aplikasi mereka, seperti pemrosesan data, dan secara bersamaan terus menambang blok.

Jadi bagaimana ini bisa mempengaruhi dunia cryptocurrency? Hanya mengatakan bahwa PoW hanya perlu diatur lebih baik seperti mengatakan pasar bebas bisa lebih efisien.

Ragnoli mengatakan mungkin ada kemungkinan untuk mengubah cara kerja sistem perdagangan dengan cara yang dinamis dengan mata uang yang berbeda.

Source

Advertisements

Penambangan Kripto untuk Kampanye Politik? Badan Pemilihan AS Mempertimbangkannya

Komisi Pemilihan Federal AS (FEC) sedang mempertimbangkan permintaan Penambangan Kripto untuk Kampanye, jika disetujui, akan memungkinkan orang untuk menjadi sukarelawan untuk kampanye politik dengan meminjamkan sebagian kekuatan komputasi mereka untuk menambang cryptocurrency.

Permintaan dari OsiaNetwork LLC, diterbitkan secara diam-diam pada akhir September, adalah yang pertama dari jenisnya, dan jika diberi jempol akan mewakili cara baru untuk cryptocurrency yang akan digunakan untuk mendukung upaya politik di AS. Permintaan saat ini tunduk pada periode komentar publik.

Pada bulan Mei 2014, FEC memberikan persetujuannya untuk donasi bitcoin sebagai bentuk kontribusi dalam bentuk barang untuk kampanye.

Perusahaan ingin berfungsi sebagai platform yang akan menjadi  tem pat bgai “sukarelawan” untuk dapat menyerahkan kekuatan pemrosesan perangkat mereka untuk menambang, secara efektif berfungsi sebagai penambangan tetapi dengan tekad politik yang jelas.

“OsiaNetwork akan memungkinkan para sukarelawan untuk mendukung komite politik federal dengan ‘mengumpulkan’ kekuatan pemrosesan perangkat yang memungkinkan internet mereka untuk menambang cryptocurrency. OsiaNetwork percaya bahwa memungkinkan para sukarelawan individu untuk ‘menyatukan’ kekuatan pemrosesan perangkat yang memungkinkan internet mereka akan memungkinkan individu untuk mendukung kandidat pilihan mereka, yang tidak dapat mereka lakukan, “kata permintaan.

Menurut dokumen itu, relawan akan menunjuk perangkat mana yang ingin mereka gunakan, dan selama mereka secara aktif masuk ke situs web OsiaNetwork, kekuatan komputasi mereka akan digunakan untuk menghasilkan cryptocurrency baru.

“imbalan Penambangan akan dialokasikan di antara para pelanggan OsiaNetwork secara proporsional dengan jumlah hash yang dihasilkan setiap sukarelawan komite untuk menyelesaikan blok yang menghasilkan hadiah penambangan,” perusahaan menjelaskan. “OsiaNetwork akan memelihara akun terpisah untuk masing-masing kliennya yang mencerminkan secara terus-menerus jumlah hash yang dihasilkan oleh masing-masing sukarelawan dari klien tertentu itu.”

OsiaNetwork melanjutkan untuk mengklarifikasi , bukan para sukarelawan itu sendiri yang akan menerima koin yang dihasilkan. Relawan “tidak akan memiliki kepentingan kepemilikan atau hak atas hadiah penambangan di titik mana pun.”

Khususnya, permintaan tersebut berusaha untuk memungkinkan kampanye politik sendiri untuk meminta opsi donasi seperti itu, dengan OsiaNetwork terhubung ke situs web mereka dan memungkinkan kontributor untuk mendaftar dari titik itu.

Seperti yang dijelaskan Osia Network:

“Jika komite politik federal ingin mengizinkan pendukung individu mereka untuk secara sukarela kekuatan pemrosesan perangkat mereka yang berkemampuan internet, OsiaNetwork akan menyediakan alat yang diperlukan untuk membuat halaman web di situs web komite yang menyediakan metodologi untuk mengumpulkan kekuatan pemrosesan dari perangkat yang mendukung internet para sukarelawan . ‘. “

Sebagai imbalannya, OsiaNetwork akan mengambil bagian dari hasil penambangan yang diperoleh, “dan persentase tidak akan berubah berdasarkan berapa banyak cryptocurrency yang ditambang.”

“Biaya ini akan mencakup laba yang masuk akal,” tambah perusahaan.

Source

Kepala Komite Kebijakan Korea Selatan Menyerukan Legalisasi ICO

Ketua Komite Kebijakan Nasional Korea telah menyerukan legalisasi penawaran koin awal (ICOs), asalkan kerangka peraturan diberlakukan.

Menurut laporan dari CoinDesk Korea pada hari Selasa, Min Byung-Doo, yang merupakan anggota partai Demokrat yang memerintah di negara itu, mengatakan bahwa, dengan penjualan token menjadi tren global, “Saya tidak ingin pintu ICO tertutup sepenuhnya … Negara seharusnya tidak mengabaikan [masalah]. “

Kepala kebijakan berbicara sebelumnya pada hari Selasa selama sidang pleno ke-8 Majelis Nasional, di mana anggota parlemen mengajukan pertanyaan kepada pemerintah.

Untuk menciptakan kepercayaan dalam industri, ICO juga harus diatur, Minimal menekankan. Namun, pejabat itu menunjukkan keengganan pada pihak pemerintah untuk membuat peraturan baru sebagai masalah yang berlaku.

Secara khusus, dia mengatakan bahwa “penipuan, spekulasi dan pencucian modal harus dilarang keras,” dan industri crypto perlu mengatur diri sendiri dan memperkenalkan standar keamanan juga.

Pengawas keuangan negara itu, Komisi Jasa Keuangan, mengumumkan larangan ICO pada September 2017, meskipun undang-undang belum diberlakukan, menurut laporan itu.

Anggota parlemen itu menunjuk pada keuntungan ekonomi dari penjualan token, mengatakan bahwa sementara ada pandangan pesimis mengenai cryptocurrency di beberapa kalangan, banyak proyek token terlihat memiliki masa depan yang baik.

“Kita dapat melihat bahwa arus investasi jelas berubah dibandingkan dengan ICO dan penggalangan dana malaikat. ICO telah mengumpulkan $ 1,7 miliar untuk Telegram dan $ 4 miliar untuk Blok. Satu, Semakin besar dan semakin besar.” begitu tuturnya

Upaya sejauh ini

Beberapa RUU yang berusaha menyediakan kerangka hukum untuk cryptocurrency sudah diajukan ke Majelis Nasional di Korea Selatan, dengan undang-undang yang datang di bawah yurisdiksi Komite Urusan Politik, CoinDesk Korea sebelumnya melaporkan.

Dengan Min menjadi ketua komite dan sekarang dengan tegas menyatakan keyakinannya bahwa ICO harus diizinkan dalam hukum, kemungkinan peraturan yang disahkan dalam waktu dekat mungkin baru saja meningkat. Namun, langkah-langkah hukum harus melalui voting Komite Politbiro di sidang pleno di masa depan.

Lebih lanjut, sementara Perdana Menteri Lee Nak-yeon adalah pendukung teknologi blockchain, dia mengatakan bahwa pemerintah melarang ICO atas kekhawatiran tentang “efek samping dan pasar yang terlalu panas.”

Dalam pernyataan terpisah hari ini, Min mengatakan kepada diskusi panel dengan kepala ilmu pengetahuan pemerintah Korea, “Biarkan pemerintah, Majelis Nasional dan asosiasi blockchain cepat membuat kelompok kerja untuk memblokir penipuan, spekulasi, pencucian uang dan mengembangkan industri rantai blok/ Blockchain. ”

Source

Ripple : 3 Perusahaan Menggunakan XRP untuk Pembayaran Riil

Setelah serangkaian Publikasi tinggi pilot project , tiga perusahaan kini menggunakan produk xRapid Ripple .

XRapid menggunakan XRP aset digital, menggunakannya sebagai “jembatan mata uang” dalam pembayaran lintas negara, yang menurut perusahaan, mengurangi biaya dan meningkatkan kecepatan pembayaran ini dengan meningkatkan likuiditas.

Ketiga perusahaan – MercuryFX, Cuallix dan Catalyst Corporate Credit Union – diumumkan oleh CEO Ripple Brad Garlinghouse di atas panggung di konferensi Swell Ripple di San Francisco hari ini, menandai pertama kalinya perusahaan telah menempatkan produk tersebut untuk penggunaan komersial.

MercuryFX, yang membantu klien mengirim dan menerima pembayaran internasional; dan Cuallix, yang memfasilitasi pengiriman uang antara AS dan Meksiko; sebelumnya telah mengumumkan pilot menggunakan xRapid.

Catalyst Federal Credit Union Perusahaan, yang menyediakan berbagai layanan keuangan kepada sekitar 1.400 serikat kredit, terutama di AS barat dan barat daya, adalah mitra baru untuk Ripple.

Sejumlah perusahaan lain telah mengujicoba xRapid di masa lalu, termasuk Western Union, MoneyGram, Viamericas dan IDT. Perusahaan-perusahaan ini tidak memasukkan xRapid ke dalam produksi pada saat ini, Ripple SVP produk Asheesh Birla mengatakan kepada CoinDesk, tetapi dia menambahkan, “kami masih mengerjakan langkah selanjutnya” dengan beberapa dari mereka.

Pengumuman ini merupakan tonggak penting untuk XRP, aset digital yang pertama kali dibuat oleh pendiri Ripple – meskipun perusahaan tersebut menggunakan nama yang berbeda pada saat itu – pada tahun 2012.

Ripple memegang sebagian besar token XRP, menjualnya secara terus menerus melalui anak perusahaannya XRP II (di Q2, misalnya, perusahaan menjual $ 74 juta senilai XRP).

XRP saat ini merupakan cryptocurrency paling berharga ketiga berdasarkan kapitalisasi pasar, berdasarkan taruhan investor bahwa rangkaian produk Ripple pada akhirnya akan menggantikan infrastruktur saat ini untuk pembayaran lintas negara, termasuk akun nostro dan vostro (bank mana yang harus melakukan pra-pendanaan dengan mata uang lokal) dan sistem pesan SWIFT yang semakin tua.

Berbicara kepada CoinDesk, Birla menguraikan cara kerja sistem saat ini:

“Hari ini jika Anda ingin memindahkan uang, katakan saja ke Meksiko […] cara melakukannya dibangun pada 1960-an. Itu benar-benar tidak berubah.”

Secara khusus, dia melanjutkan, “Anda harus membuka rekening bank di Meksiko, dan Anda harus menyetor peso di rekening bank itu, dan kemudian Anda membayar secara lokal. Dan seluruh proses itu kadang-kadang membutuhkan waktu berminggu-minggu, dan pengaturan bank akun adalah seluruh operasi treasury yang membutuhkan berbulan-bulan untuk pergi. ”

Sebaliknya, xRapid memproses pembayaran lintas batas oleh XRP, dengan pihak pengirim memasukkan fiat ke dalam pertukaran cryptocurrency, mengubahnya menjadi XRP, dan mengonversikan XRP ke mata uang fiat yang diinginkan pihak penerima.

Ripple baru-baru ini mengumumkan tiga kemitraan pertukaran untuk memfasilitasi proses ini: Bittrex, untuk dolar AS; Bitso, untuk peso Meksiko; dan Coins.ph, untuk peso Filipina. Pembuat pasar di bursa, yang tidak berafiliasi dengan Ripple, bertindak sebagai counterparty untuk perdagangan fiat-to-XRP.

Dalam wawancara baru-baru ini, pendiri dan direktur MercuryFX Alastair Constance mengatakan xRapid adalah “wahyu”, karena memotong waktu yang diperlukan untuk mengirim pembayaran dari Inggris ke Meksiko dari dua hari menjadi dua menit.

Jika xRapid menyerupai kereta peluru, kata Constance, sistem incumbent – yang terdiri dari SWIFT dan bank koresponden – seperti mendorong jeruk di gerobak dorong.

Kebingungan seputar klien
Karena mereka yang mengikuti penggemar XRP di media sosial tahu, mungkin tesis utama untuk berinvestasi dalam XRP adalah bahwa pada akhirnya akan menikmati adopsi yang luas – jika tidak universal – oleh bank untuk pembayaran lintas negara (dan mungkin penggunaan lainnya).

Sejumlah bank telah menyatakan minatnya pada produk xCurrent milik Ripple, dan Santander telah memasukkannya ke dalam aplikasi seluler  konsumen. Tetapi xCurrent tidak menggunakan XRP, dan Ripple telah mengirimkan sinyal campuran di masa lalu mengenai minat bank dalam xRapid.

Birla mengatakan kepada CoinDesk dalam wawancara baru-baru ini, “Kami membangun xCurrent sebagai produk untuk mulai mendapatkan bank – kami akan mulai menggunakan transfer fiat dan kemudian kami akan memperkenalkan nanti pada kemampuan untuk menggunakan aset digital melalui xRapid. Jadi kami melapiskan  xRapid di atas xCurrent. ”

Di sisi lain, David Schwartz – yang merupakan kriptografer kepala Ripple sebelum menjadi CTO pada bulan Juli – mengatakan pada bulan Maret bahwa xRapid “tidak ditujukan untuk bank.”

Namun pada bulan Juni, Garlinghouse meramalkan bahwa “lusinan” bank akan mengadopsi xRapid pada akhir 2019. lebih lanjut, Schwartz mengatakan hanya seminggu kemudian bahwa bank mungkin lambat untuk mengadopsi buku besar didistribusikan, karena masalah privasi dan skalabilitas.

Di luar masalah adopsi bank, pengiriman pesan Ripple terkadang mempersulit untuk mengurai siapa yang menggunakan produknya, dan bagaimana caranya.

Siaran pers dari Januari mengatakan, “Ripple dengan bangga mengumumkan bahwa dua mitra baru – IDT Corporation dan MercuryFX – sekarang akan menggunakan xRapid untuk menyelesaikan pengiriman uang ritel dan transaksi perusahaan dengan cepat.”

 

Source

CEO ShapeShift Erik Voorhees Menolak Laporan WSJ tentang ‘Uang Kotor’

Pertukaran mata uang Cryptocurrency, ShapeShift, telah menyanggah laporan Wall Street Journal baru-baru ini tentang penggunaan dana $ 9 juta  yang disalahgunakan melalui pertukaran, menurut pengumuman yang dipublikasikan 1 Oktober.

Pada tanggal 28 September, WSJ merilis sebuah artikel yang dijuluki “Bagaimana Uang Kotor Lenyap ke dalam Lubang Hitam Cryptocurrency,” menyatakan bahwa $ 88.6 juta dalam dana yang diperoleh dengan curang telah disalurkan melalui 46 pertukaran crypto, dimana $ 9 juta dicuci melalui ShapeShift. Untuk menganalisis transaksi ShapeShift, WSJ dilaporkan mengunduh dan menyimpan daftar 50 transaksi terbaru setiap 15 detik, di situs web bursa.

Dalam posting blog, pendiri dan CEO ShapeShift, Erik Voorhees, menegaskan bahwa tim pertukaran telah bekerja dengan jurnalis WSJ selama lima bulan, tetapi “dengan alasan palsu” karena informasi yang diberikan oleh bursa dilaporkan salah diartikan atau dihilangkan.

Dalam artikelnya, WSJ menyatakan bahwa ada oknum  buruk yang mengambil keuntungan dari anonimitas pengguna ShapeShift, mengubah Bitcoin (BTC) menjadi Monogram cryptocurrency yang benar-benar tidak dapat dilacak. Voorhees menepis tuduhan, menyatakan bahwa pertukaran itu memiliki program anti pencucian uang internal (anti-pencucian uang internal ) yang menggunakan “forensik blockchain yang jauh lebih maju daripada meminta seseorang untuk ‘nama dan alamat’ mereka.”

Vorhees lebih lanjut menyatakan bahwa WSJ “membuka peluang untuk mencegah potensi aktivitas terlarang” dalam praktik pelaporan mereka. Posting blog tersebut membacakan bahwa WSJ menahan data yang dikumpulkan pada akun yang mencurigakan “untuk membangun cerita mereka.” Dengan demikian, WSJ seharusnya tidak melaporkan aktivitas yang mencurigakan ke bursa yang sesuai, termasuk ShaheShift, sehingga mereka dapat segera memblokir akun tersebut.

Menurut CEO bursa, klaim yang dibuat oleh WSJ “tidak akurat dan menipu secara faktual,” dan penulis WSJ tidak memiliki pemahaman yang cukup tentang blockchain dan cara ShapeShift beroperasi secara khusus. Posting blog mengklaim bahwa wartawan WSJ keliru membaca catatan transfer token sedemikian rupa sehingga mereka salah mengaitkan $ 70.000 dari “uang kotor” ke bursa:

“Dana mencurigakan $ 600 dikirim ke pertukaran Kripto dimana pertukaran itu bukanlah  ShapeShift. Karena ShapeShift kebetulan menjadi pelanggan dari pertukaran yang sama – 10 bulan kemudian dalam transaksi yang sama sekali tidak terkait – pertukaran mengirim dana ke ShapeShift. Para penulis tidak mengerti cara membaca transaksi blokir, sehingga mereka berasumsi ada $ 70.000 dalam “uang kotor” yang dikirim ke ShapeShift. “

Vorhees menyimpulkan artikel tersebut dengan mengatakan bahwa “kami mencoba untuk merintis sistem keuangan baru, dan kami tidak berharap untuk dicintai oleh para pendukung yang lama.” Dia menyatakan:

“Kami akan mendorong ke depan, dan kami menyarankan WSJ mengubah judul mereka menjadi lebih akurat dan obyektif, ‘Kurang dari dua persepuluh dari satu persen bisnis ShapeShift mungkin terlarang.’”

 

Source

Berbasis Stellar X, Pertukaran Kripto dengan Biaya Nol Telah Diluncurkan

StellarX, pertukaran crypto terdesentralisasi berbasis Stellar telah meninggalkan fase beta dan sepenuhnya diluncurkan Jumat, 28 September. Peluncuran ini diumumkan dalam posting blog oleh Interstellar, perusahaan di balik platform tersebut.

Pertukaran ini, awalnya diumumkan pada bulan Juli tahun ini, didasarkan pada pasar universal Stellar (XLM). Stellar adalah protokol open-source untuk cryptocurrency untuk transfer fiat. Cryptocurrency sendiri XLM saat ini adalah yang terbesar ke-6, dengan kapitalisasi pasar $ 4,8 miliar, menurut CoinMarketCap.

Menurut siaran pers terbaru, StellarX memposisikan diri sebagai “fiat onramp nyata”, karena memungkinkan pengguna untuk mendepositkan dolar AS secara langsung dari rekening bank A.S. Selain itu, pertukaran menunjukkan token digital untuk sejumlah mata uang fiat, seperti euro, yuan Cina, dolar Hong Kong, pound Inggris, dan lainnya

2401f12b458b24e6b8796670991007d9

Antarmuka Aplikasi StellarX Trading. Sumber: StellarX Medium

Dalam posting blog StellarX juga mengungkapkan rencananya untuk menambahkan versi digital dari jenis aset lainnya, seperti obligasi, saham, real estat, dan komoditas.

Membandingkan dirinya dengan Robinhood, penyedia jasa keuangan utama AS yang mulai menawarkan perdagangan crypto dengan biaya 0 alias gratis pada bulan Februari tahun ini, StellarX telah menekankan bahwa menggunakan platformnya tidak memakan biaya pengguna . Hal ini disebabkan janji perusahaan untuk “mengembalikan dana semua biaya jaringan]. “

Pada awal September, Robinhood sendiri mengungkapkan rencana untuk melakukan penawaran umum perdana (IPO), dan mengklaim mereka sedang menjalani audit oleh Securities and Exchange Commission (SEC) AS dan Otoritas Pengaturan Industri Keuangan (FINRA), untuk memastikan regulasi memenuhi syaarat.

Source

Sejarah Berulang? Teknikal Analisis Pola Berulang Ethereum

Dalam pasar kripto , sejarah tidak terulang, tetapi berima.

Mengingat penguatan ether dan hampir 40 persen dalam harga sejak pertengahan September. Ternyata, struktur pasar ETH saat ini terhadap pasangan BTC-nya sangat mirip dengan struktur yang terbentuk di bawahnya pada bulan Desember 2017 sebelum lebih dari 400 persen naik .

Ada konsep yang dikenal sebagai “fraktal” dalam analisis teknis, yang pada dasarnya mengulang struktur pasar. Karena analisis teknis sebagian besar merupakan studi tentang perilaku investor, ada kasus untuk berteori bahwa struktur pasar berulang dapat menyelesaikan seperti yang terjadi di masa lalu.

Jika ini berhasil, maka titik support ETH / BTC akan bertindak sebagai indikator utama untuk pasangan USD dan untuk pasar altcoin pada umumnya. Karena mayoritas altcoin diprogram mengikuti token ERC-20 standar menggunakan blockchain Ethereum, ada korelasi positif antara kinerja ETH dan sisa pasar altcoin.

ETH / BTC dulu dan sekarang

eth-fractal-piece-728x425

Dalam grafik di atas, panel kiri mewakili dasar pasar 2017 untuk ETH / BTC setelah penurunan 84 persen dari harga tertinggi sepanjang waktu 0,1515 dan panel kanan mewakili struktur pasar saat ini yang bagian dasarnya adalah penurunan 82 persen serupa dari waktu Harga tertinggi.

Secara visual, dua struktur pasar terlihat serupa, tetapi ada tiga kesamaan yang patut ditelusuri di bawah ini.

 

Tertinggi lebih tinggi, terendah, dan 0,5 retracement

Membentuk rendah di atas rendah sebelumnya dikenal sebagai “higher low (HL)” dan merupakan pertanda momentum kenaikan pergerakan bullish. Selanjutnya, pola “higher high (HH)” juga menunjukkan bahwa pasar bullish menguat.

Pola HL-HH ini terbukti dalam kedua grafik pada kerangka waktu 4 jam dan menarik, pada titik rendah kedua yang lebih tinggi di kedua struktur terbentuk pada 0,5 Fibonacci retracement.

EMA dan Harga

Rata-rata pergerakan eksponensial (EMAs) dibuat dengan rata-rata harga suatu aset selama jangka waktu tertentu dan lebih menekankan pada informasi harga terbaru. indikator ini berguna untuk pedagang karena harga cenderung mencari dukungan atau resistensi pada EMA, dan semakin lama periode, semakin kuat pengaruhnya.

EMA 100 dan 200 periode disorot di kedua grafik karena cara harga bereaksi terhadap mereka sangat sebanding. Dalam kedua kasus, rasio ETH / BTC berjuang untuk menemukan penerimaan di atas EMA 200 (ungu). Harga jatuh kembali ke 100 EMA (kuning) di mana ia menemukan support dan membentuk lower low yang lebih tinggi.

Menariknya, sejarah berirama ini terjadi pada tingkat harga yang mendekati/ hampir sama.

 

Naiknya sudut pola Wedge
Rincian pola wedge naik dikonfirmasi awal bulan ini tampak mirip dengan yang kita lihat pada bulan Desember 2016.

Perlu dicatat bahwa rising wedge adalah pola pembalikan bearish dan diharapkan akan menghasilkan sell-off yang signifikan setelah konfirmasi. Namun, jika sell-off yang signifikan tidak terwujud, maka pasar bullish  biasanya akan kembali dengan kuat, seperti yang mereka lakukan pada bulan Desember 2017.

Hal yang sama mungkin terjadi saat ETH / BTC memantul 0,5 Fibonacci retracement, memberikan harapan kepada kenaikan trend market bahwa era kehancuran harga kripto saat ini akan segera berakhir.

ETH masih memiliki beberapa pembuktian untuk dilakukan, dan tidak ada jaminan bahwa ini akan bermain keluar, tetapi ini pasti akan menjadi sesuatu yang menarik yang tidak terungkap selama beberapa hari mendatang.

Source

Lab McAfee : Malware Penambang Kripto Tumbuh 86% di Q2 2018

Jumlah serangan malware penambang kripto yang digunakan oleh peretas terus meningkat, dengan total sampel yang meningkat sebesar 86% pada kuartal kedua 2018, menurut laporan ancaman terbaru oleh perusahaan cybersecurity McAfee Labs yang dirilis 25 September.

BTCHACK

SUmber : McAfee

Dalam laporan tersebut, para ahli keamanan cyber menyatakan bahwa lebih dari 2,5 juta sampel penambang koin malware baru ditemukan di Q2. Sebagai perbandingan, jumlah serangan malware kripto di Q1 berjumlah sekitar 2,9 juta, yang merupakan kenaikan 629 persen dari sekitar 400.000 sampel yang ditemukan di Q4 2017.

Laporan ini menyimpulkan bahwa malware penambang koin “menjadi sangat aktif,” mengikuti gelombang lonjakan penambangan malware crypto dengan “ancaman penambang koin baru [yang] telah melonjak secara besar-besaran pada 2018.”

Secara khusus, laporan itu menekankan fakta bahwa penjahat dunia maya telah menemukan “sudut baru” penambangan koin ilegal untuk meningkatkan keuntungan, yang datang bersamaan dengan lonjakan popularitas teknologi crypto dan blockchain. McAfee Labs juga mengutip laporan ancaman baru-baru ini dengan pernyataan “Jangan Bergabung dengan Revolusi Blockchain Tanpa Memastikan Keamanan” untuk memperingatkan pengguna teknologi yang muncul tentang risiko terkait.

Christiaan Beek, pemimpin riset  dan Insinyur Senior Utama dengan McAfee Penelitian ancaman tingkat lanjut , berkomentar kepada Business Wire bahwa selain PC, perangkat dengan CPU rendah telah menjadi sumber baru “aliran pendapatan yang menguntungkan” bagi penjahat dunia maya.

Karena “kecenderungan mereka untuk kata sandi yang lemah”, serta kemampuan untuk mengambil alih “perangkat yang luar biasa” seperti router Wi-Fi, kamera video, dan perangkat Internet-of-Things (IoT) lainnya, mereka mewakili ” platform yang sangat menarik ”untuk kegiatan penambangan crypto terlarang.

Pekan lalu, Cointelegraph melaporkan bahwa situs web resmi pemerintah telah menjadi target utama untuk cryptojacking di India, termasuk situs web administrasi kota.

Pada akhir Agustus, Firefox mengumumkan bahwa mereka akan mulai memblokir malware cryptojacking di versi browser web mereka di masa depan, termasuk skrip penambangan kripto yang “diam-diam menambang cryptocurrency” di perangkat pengguna.

Source

Tidak ada ETF Hingga 2019? Keputusan Penundaan ETF oleh SEC

Pada 20 September, Komisi Sekuritas dan Bursa Amerika Serikat (SEC) meminta lebih banyak komentar tentang keputusannya pada pencatatan dan perdagangan dana yang diperdagangkan di bursa Bitcoin (BTC) (ETF) yang dibuat oleh perusahaan-perusahaan yang berbasis di New York, VanEck dan SolidX. Akibatnya, keputusan regulator ditunda lagi.

Inilah alasan mengapa VanEck / SolidX ETF memiliki peluang lebih besar daripada sembilan ETF untuk sementara ditolak oleh SEC pada bulan Agustus, dan mengapa ETF BTC tidak akan muncul hingga 2019.

Apa yang istimewa dari ETF ini?

Cointelegraph sebelumnya telah membahas ETF dan mengapa mereka penting untuk adopsi massal. Singkatnya, ETF adalah jenis dana investasi yang terkait dengan harga aset dasar – komoditas, indeks, obligasi atau sekeranjang aset – seperti dana indeks dan diperdagangkan di bursa, tersedia untuk ritel dan investor institusi.

Sebuah ETF Bitcoin, berfungsi  melacak Bitcoin sebagai nilai dasar aset . sebuah cara tidak langsung untuk membeli BTC, di mana investor hanya memegang keamanan yang sesuai tanpa harus menyimpan koin yang sebenarnya. Jika terdaftar di bursa AS yang diatur, itu bisa membuka jalan bagi investor besar, berpotensi mendorong Bitcoin ke arah pengakuan yang lebih luas di Wall Street.

Itulah yang dilakukan ETF Bitcoin ini oleh perusahaan investasi VanEck dan perusahaan jasa keuangan SolidX sedang berusaha mencapainya. Baik VanEck dan SolidX telah mencoba mendaftarkan ETF mereka secara terpisah sebelumnya – masing-masing pada bulan Agustus 2017 dan Juli 2016 – tetapi SEC menolak kedua upaya tersebut.

Sekarang, ETF kolaboratif mereka dipandang sebagai salah satu yang paling menjanjikan. Dana tersebut terkait dengan indeks anak perusahaan VanEck, MVIS, yang akan menghitung harga real-time BTC berdasarkan tawaran yang dapat dieksekusi dan meminta berasal dari pasar over-the-counter (OTC) crypto berbasis AS daripada pertukaran crypto yang lebih konvensional, sementara SolidX akan mensponsori proyek tersebut. Diperkirakan akan terdaftar di Bursa Efek BZX Bursa Efek Chicago (CBOE). Tawaran dana dengan SEC diajukan pada 6 Juni.

Tidak seperti upaya ETF Winklevoss (dan sembilan ETF lain yang SEC tolak sebelumnya pada bulan Agustus), dana VanEck / SolidX menempatkan penekanan tambahan pada asuransi: hal ini adalah derivatif  dukungan , sesuai siaran persnya, menyiratkan bahwa perusahaan akan benar-benar memiliki BTC.  tindakan ini diduga untuk melindungi dari resiko kehilangan atau pencurian cryptocurrency.

Selain itu, setiap bagian dari Solidcoin Bitcoin Trust VanEck ditetapkan untuk biaya substansial $ 200.000. Seperti yang telah dijelaskan oleh CEO SolidX, Daniel H. Gallancy kepada CNBC, harga ditetapkan pada tingkat yang lebih tinggi untuk menarik lebih banyak investor institusional daripada investor ritel.

Tidak ditolak, tetapi ditunda: SEC meminta publik untuk menimbang
Namun demikian, SEC telah mengambil waktu untuk mengeluarkan keputusan tentang ETF tersebut. Pertama, pada 7 Agustus, agensi menunda kasus ini sampai 30 September. Dalam pemberitahuan itu, SEC menyatakan telah menerima lebih dari 1.300 komentar tentang perubahan aturan yang diusulkan untuk mendaftar dan memperdagangkan saham dari VanEck SolidX ETF. Itu tidak menjelaskan mengapa penundaan itu terjadi.

Kemudian, pada 20 September, SEC meminta komentar lebih lanjut mengenai keputusannya tentang VanEck SolidX ETF. Pengawas menjelaskan bahwa mereka belum “mencapai kesimpulan sehubungan dengan masalah apa pun yang terlibat,” dan meminta komentar tambahan dari pihak yang berkepentingan, menanggapi kecukupan pernyataan pertukaran BZX untuk mendukung proposal tersebut.

Secara khusus, SEC mencari komentar atas 18 isu utama, di antaranya adalah pandangan para komentator terhadap pernyataan BZX bahwa BTC “dapat dibilang kurang rentan terhadap manipulasi daripada komoditas lain yang mendasari produk yang diperdagangkan di bursa (ETPs),” demikian juga pernyataan SolidX bahwa “meja OTC memiliki ukuran pasar yang lebih baik daripada harga referensi khusus apapun, ”antara lain.  berikut komentar resminya:

“Komisi melembagakan proses untuk memungkinkan analisis tambahan terhadap konsistensi perubahan aturan yang diusulkan dengan Bagian 6 (b) (5) dari Undang-Undang, yang mengharuskan, antara lain, bahwa aturan pertukaran surat berharga nasional harus ‘dirancang untuk mencegah tindakan dan praktik curang dan manipulatif, untuk mempromosikan prinsip perdagangan yang adil dan setara, ‘dan’ untuk melindungi investor dan kepentingan publik. ‘”

Tidak ada ETF sampai setidaknya 2019?

SEC kini memiliki waktu hingga Februari 2019 untuk membuat keputusan (penundaan yang diizinkan disajikan dalam dua tambahan waktu: satu penundaan enam bulan dan satu penundaan tiga bulan terakhir, yang membuat sembilan bulan total). Mengingat fakta bahwa SEC telah meminta putaran komentar lain setelah menerima lebih dari 1.300 surat pada bulan-bulan sebelumnya, itu menunjukkan bahwa agensi masih tidak yakin tentang keadaan pasar crypto.

Dengan demikian, hubungan SEC dengan ETF yang terkait kripto telah berbatu sejauh ini. Misalnya, ketika menolak sembilan aplikasi untuk mendaftar dan memperdagangkan berbagai ETF BTC pada bulan Agustus, regulator membuat putaran balik secepatnya pada hari berikutnya dan menyatakan bahwa mereka akan meninjau kembali keputusannya tentang semua ETF tersebut di masa depan – agensi masih belum merilis batas waktu untuk itu.

Demikian pula, pada tanggal 26 Juli, penolakan SEC terhadap Permintaan Winklevoss bersaudara untuk ETF Bitcoin juga datang dengan hikmahnya. Segera setelah sidang, Komisaris SEC Hester M. Peirce merilis sebuah pernyataan, di mana dia berpendapat bahwa langkah agensi “mengirimkan sinyal kuat bahwa inovasi tidak disukai di pasar kami, sebuah sinyal yang mungkin memiliki efek jauh melampaui nasib ETP Bitcoin.” Selain itu, ia mengklaim bahwa agensinya melampaui “peran terbatasnya” karena fokus pada sifat pasar BTC yang mendasari bukan turunan itu sendiri.

SEC telah menjelaskan semua alasan penolakannya (bukan penundaan) untuk ETF dengan cara yang sama. Masalah utama saat itu tampaknya adalah bahwa pelamar tidak memenuhi persyaratan untuk “mencegah tindakan dan praktik curang dan manipulatif” di pasar.

Selain itu, pengawas telah menunjukkan ukuran pasar ETF Bitcoin yang tidak memadai. Pada bulan Agustus, badan pengawas menulis:

“Di antara hal-hal lain, Bursa tidak menawarkan bukti bukti untuk menunjukkan bahwa pasar berjangka Bitcoin adalah ‘pasar dengan ukuran signifikan.’ Kegagalan itu sangat penting karena […] Bursa telah gagal untuk menetapkan bahwa cara lain untuk mencegah tindakan  penipuan dan Praktik manipulatif , dan oleh karena itu diperlukan berbagi pengawasan dengan pasar yang diatur dengan ukuran signifikan terkait dengan Bitcoin. ”

SEC juga menekankan bahwa keputusannya tidak berhenti “pada evaluasi apakah Bitcoin, atau teknologi blockchain lebih umum, memiliki utilitas atau nilai sebagai inovasi atau investasi.”

Tidak jelas apa yang mungkin mengubah sentimen negatif SEC – orang dapat berargumentasi bahwa dana pemain investasi puncak dapat membuat pasar lebih likuid dan berskala besar, tetapi ada paradoks: Hal ini lebih mungkin terjadi ketika ETF yang terkait kripto menerima pendamping pengawas dan memasuki pasar dengan kekuatan penuh.

Ada kemungkinan bahwa beberapa komentar yang akan diterima agensi selama beberapa bulan berikutnya mungkin memainkan peran juga – tetapi ini adalah salah satu yang jauh lebih lemah, memberikan fakta bahwa SEC telah menangani lebih dari 1.300 komentar tentang kasus VanEck SolidX sendirian.

Namun, industri crypto mungkin menjadi lebih siap perang pada 2019. Dalam sebuah wawancara dengan CNBC yang ditayangkan pada bulan Agustus, analis crypto Brian Kelly meramalkan bahwa SEC akan menunda keputusan mereka pada VanEck SolidX ‘ETF dan juga berpendapat bahwa, menurut statistik dari CME pasar derivatif, pasar berjangka berkembang dengan cepat dan kemungkinan kita akan “memiliki bidikan jauh lebih baik” pada persetujuan ETF pada tahun depan:

“Ini adalah minat terbuka CME Futures dari pemegang besar. [Mulai dari] April, Anda mulai melihat peningkatan besar […] sekitar 85 persen tingkat pertumbuhan. Jika Anda memperkirakan itu, pada Februari 2019, Anda akan memiliki pasar yang sangat kuat di sini. ”

Sementara itu, pemain yang lebih solid mungkin mencoba dengan tangan mereka di balapan ETF. Pada 7 September, manajer investasi aset terbesar di dunia, BlackRock, yang mengawasi $ 6,3 triliun dalam aset, dan Coinbase, platform crypto utama, mengumumkan bahwa mereka sedang dalam pembicaraan untuk mengembangkan ETF berbasis cryptocurrency untuk meningkatkan aktivitas pasar dan memfasilitasi permintaan yang meningkat dari Wall Street dan institusi lainnya.

 

Source

Spanyol akan Mengembangkan Aplikasi Berbasis Blockchain untuk Transparansi dalam Industri Kehutanan

Kementerian Pertanian, Perikanan dan Makanan Spanyol berencana untuk menerapkan teknologi blockchain untuk mengembangkan industri kehutanan, dikutip dari berita lokal EuropaPress melaporkan 21 September.

Kelompok operasi, yang bernama ChainWood, bertujuan untuk meningkatkan Transparansi dan efisiensi pasokan kayu di Spanyol dengan menerapkan teknologi blockchain dalam logistik industri.

ChainWood adalah kelompok delapan mitra dari berbagai wilayah Spanyol, termasuk Galicia, Komunitas Madrid, Andalusia, Castilla y León, dan Asturias. Kelompok operasi ini dibuat dengan pendanaan oleh Kementerian Pertanian, Perikanan, dan Pangan, Direktorat Jenderal untuk Kebijakan Pedesaan dan Hutan Pembangunan, dan Administrasi Negara Umum, dengan total subsidi 93.350 euro.

Rapat kerja ChainWood telah diadakan di Santiago de Compostela dan Madrid, dengan kelompok yang ditetapkan untuk mengembangkan perangkat lunak berbasis cloud “yang akan meningkatkan transparansi” dalam proses pengelolaan kehutanan – seperti pembuatan kayu solid, disintegrasi, pasta selulosa, dan biomassa – dengan menerapkan blockchain, data besar, dan pembelajaran mesin.

Setelah platform telah dikembangkan, ChainWood akan melakukan percobaan percontohan di Castilla y León dengan poplar, Asturias dengan kastanye, dan Galicia dengan pohon ek.

Kembali pada bulan Agustus, pemerintah provinsi Sichuan utara China menandatangani kontrak kerja sama strategis yang mendirikan perusahaan baru, Hangzhou Yi Shu Blockchain Technology Co, Ltd, untuk “pembangunan ekonomi kehutanan dan pengentasan kemiskinan industri.”

Sebelumnya musim panas ini, Pemerintah Catalonia telah mengungkapkan rencana untuk mempromosikan teknologi blockchain “dengan tujuan meningkatkan layanan digital kepada publik,”

Source

IBM Memenangkan Paten untuk Perangkat Otomatis yang mampu bekerja sendiri Dalam Sistem IOT Berbasis Blokchain

IBM telah memanangkan Paten untuk perangkat jaringan berbasis Blockchain yang mampu bekerja sendiri secara otomatis dimana merupakan bagian dari  Otonomasi Peer-to-Peer Telemetry (ADEPT) yang terdesentralisasi.  Paten ini pertama kali diajukan pada akhir Juni 2016, diberikan oleh Kantor Paten dan Merek Dagang AS (USPTO) 18 September.

IBM pertama kali meluncurkan Proof-of-concept (PoC) untuk ADEPT dalam kemitraan dengan Samsung kembali pada Maret 2016. Sistem ini menggunakan protokol blockchain sebagai dasar untuk jaringan perangkat terdistribusi – apa yang disebut Samsung “semacam Internet terdesentralisasi dari Things (IoT). ”

Sebagaimana dijelaskan oleh IBM sebagai latar belakang pengajuan paten baru, “pengendali IoT terpusat denga]  solusi IoT yang berbeda, memberikan solusi eksklusif yang mengikuti arsitektur terpusat yang sama,” menunjukkan bahwa arsitektur terdesentralisasi dapat menawarkan biaya yang lebih baik dan efisiensi operasional.

Menurut IBM, perangkat Swadaya dapat lebih meningkatkan efisiensi sistem desentralisasi, karena mereka dapat mendiagnosis dan mengotomatiskan solusi untuk berbagai situasi seperti “mendiagnosis diri, memprediksi kegagalan peralatan dan mengantisipasi kebutuhan layanan. ”

Menurut pengajuan hak paten, lingkaran perangkat mandiri akan bekerja dengan memungkinkan Peer ADEPT  pertama untuk terhubung ke satu atau lebih Peer to Peer “berdasarkan konsensus sejenis,” dengan Peer pertama “menentukan kebutuhan layanan berdasarkan penerimaan masukan diagnostik. ”
Fungsionalitas ini dapat mencakup pesan peer-to-peer, pembagian file terdistribusi, dan koordinasi antar-perangkat otonom untuk “merundingkan kontrak layanan antara mitra dagang” – hal ini berhubungan dengan perangkat jaringan ADEPT dan penyedia layanan terkait.

IBM telah melakukan diversifikasi keterlibatannya dalam blockchain di berbagai bidang. Baru minggu lalu, Cointelegraph melaporkan tentang paten terkait blockchain baru yang diajukan oleh IBM yang akan memanfaatkan teknologi untuk mengatasi masalah privasi dan keamanan untuk drone.

Sebuah laporan baru yang diterbitkan akhir Agustus menunjukkan bahwa IBM sangat bersaing dengan raksasa e-commerce Cina Alibaba untuk posisi teratas pada daftar baru yang mengurutkan entitas dengan jumlah paten terkait blockchain yang diajukan hingga saat ini. Setelah mengajukan 89 paten blockchain, IBM baru saja dikalahkan oleh pesaingnya – yang mengajukan 90.

Source

Salah Satu Bank besar di Thailand Melakukan Pengujian Solusi Pembayaran Lintas Batas dengan Visa Blockchain

Bank terbesar keempat di Thailand, Kasikornbank, baru-baru ini bergabung dengan program Visa B2B Connect berbasis blockchain untuk pembayaran lintas batas, surat kabar lokal The Nation melaporkan Kamis, 20 September.

Menurut The Nation, Kasikornbank adalah bank “pertama” di negara itu yang menggunakan teknologi ini, menetapkan panggung untuk penggunaan blockchain yang lebih luas di sektor perbankan negara.

Suripong Tantiyanon, manajer Visa di Negara Thailand, menyatakan pendapatnya tentang kemitraan, mencatat bahwa Visa B2B akan mendukung perkembangan dalam “keamanan, tata kelola, dan teknologi buku besar didistribusikan.”

Menurut wakil presiden senior untuk Kasikornbank Siriporn Wongtriphop, menggunakan blockchain untuk pembayaran internasional akan membantu perusahaannya menjadi “pemimpin dalam industri” karena keamanan tambahan untuk pembayaran.

Sesuai dengan situs web Visa, B2B Connect diluncurkan kembali pada tahun 2017 untuk memproses pembayaran lintas batas perusahaan. Bank Perdagangan AS, Shinhan Bank Korea Selatan, Union Bank of Philippines, dan United Overseas Bank di Singapura disebutkan di antara mitra pertama yang dapat melakukan transaksi langsung dari satu ke yang lain melalui teknologi B2B Visa berdasarkan arsitektur blockchain.

Kasikornbank, sebelumnya dikenal sebagai Thai Farmers Bank, berkantor pusat di Bangkok. Menurut penelitian Moody baru-baru ini, Kasikornbank memiliki $ 96 miliar total aset pada Maret 2018.

Bank of Thailand (BoT) mulai mengizinkan bank lokal untuk mendirikan anak perusahaan untuk menangani cryptocurrency. Menurut peraturan tersebut, bank-bank Thailand diperbolehkan mengeluarkan token digital, menyediakan layanan broker kripto, menjalankan bisnis yang terkait dengan kripto, dan berinvestasi dalam mata uang kripto melalui anak perusahaan.

Source