Uncategorized

Temuan USDT / Dolar AS Tether Dijadikan Alat Manipulasi Harga Cryptocurrency

   JOHN M. GRIFFIN and AMIN SHAMS, melakukan studi tentang pengaruh cryptocurrency USDT sebagai koin yang stabil terhadap bitcoin  dan cryptocurrency lainnya. Dua mahasiswa dari University of Texas di Departemen Keuangan Austin ini menerbitkan sebuah studi pada hari Rabu 13 Juni 2018 yang menghubungkan stablecoin dengan harga bitcoin selama kenaikan harga 2017. Studi yang dipublikasikan menyatakan bahwa para peneliti menggunakan “algoritme untuk menganalisis data blockchain, mereka menemukan bahwa pembelian dengan Tether pada waktu setelah kemerosotan pasar membuat pengaruh kenaikan harga bitcoin yang cukup besar.

Kurang dari 1% dari jam dengan transaksi besar Tether memiliki kaitan dengan 50% kenaikan Bitcoin yang cepat dan 64% dari cryptocurrency lainnya. Sedangkan kumpulan kripto lain berada di harga sekitar bawah, menginduksi autokorelasi asimetris dalam Bitcoin, dan menunjukkan dukungan Tether yang tidak lengkap sebelum bulan berakhir. Pola-pola ini tidak dapat dijelaskan oleh proksi permintaan investor tetapi paling konsisten dengan hipotesis berbasis pasokan di mana Tether digunakan untuk memberikan dukungan harga dan memanipulasi harga cryptocurrency.

       Studi ini meneliti interaksi antara cryptocurrency terbesar, Bitcoin, cryptocurrency utama lainnya, dan Tether, sebuah cryptocurrency yang menyumbang lebih banyak volume transaksi daripada dolar AS. Tether adalah cryptocurrency konon didukung oleh cadangan dolar AS dan memungkinkan untuk transaksi seperti dolar tanpa koneksi perbankan, yang mana banyak penukaran kripto mengalami kesulitan memperoleh atau menyimpan. Meskipun beberapa di blogosphere dan pers telah menyatakan skeptisisme tentang cadangan dolar AS yang mendukung Tether, 4 pertukaran cryptocurrency telah menolak sebagian besar kekhawatiran tersebut dan secara luas menggunakan Tether dalam transaksi. Cara untuk menjelaskan kekuatan pengaruh dibalik booming cryptocurrency baru-baru ini, difokuskan pada dua hipotesis alternatif utama untuk Tether: apakah Tether ‘ditarik’ (demand-driven), atau ‘mendorong’ (supply- driven).

       Pertama, jika Tether ‘ditarik’ atau diminta oleh investor yang memiliki mata uang fiat, penerbitan Tether memfasilitasi permintaan para investor yang menghargai fleksibilitas mata uang digital dan juga stabilitas pasak dolar ‘. Permintaan untuk Tether juga bisa muncul karena kepraktisannya untuk terlibat dalam arbitrase harga tukar di penukaran.

       Kedua, jika Tether ‘didorong’ pada pelaku pasar, Bitfinex memasok Tether terlepas dari permintaan dari investor dengan mata uang fiat untuk membeli Bitcoin dan cryptocurrency lainnya. Bitcoin yang diperoleh kemudian secara bertahap dapat dikonversi menjadi dolar. Dalam pengaturan ini, para pencipta Tether memiliki beberapa motif potensial. Pertama, jika para pendiri Tether, seperti kebanyakan pengadopsi dan pertukaran cryptocurrency awal, sudah lama menggunakan Bitcoin, mereka memiliki insentif besar untuk menciptakan permintaan buatan untuk Bitcoin dan cryptocurrency lainnya dengan ‘mencetak’ Tether. Mirip dengan efek inflasi mencetak uang tambahan, ini dapat mendorong harga cryptocurrency naik. Kedua, pasokan terkoordinasi Tether menciptakan peluang untuk memanipulasi cryptocurrency. Ketika harga jatuh, para pencipta Tether dapat mengubah Tether mereka menjadi Bitcoin dengan cara yang mendorong Bitcoin naik dan kemudian menjual Bitcoin kembali ke dolar untuk mengisi cadangan Tether saat harga Bitcoin naik. Akhirnya, jika harga cryptocurrency crash, pembuat Tether pada dasarnya memiliki opsi put default untuk menebus Tether, atau berpotensi mengalami ‘hack’ di mana Tether atau dolar terkait menghilang. Kedua alternatif ‘didorong’ dan ‘ditarik’ memiliki implikasi yang dapat diuji berbeda untuk arus dan pengembalian cryptocurrency yang dapat kita ambil untuk data blockchain yang kuat.

        Mereka memeriksa apakah pertumbuhan dari cryptocurrency yang dipatok, Tether, didorong oleh permintaan investor, atau diberikan kepada investor sebagai skema untuk mendapatkan keuntungan dari mendorong harga cryptocurrency naik. Dengan memetakan blockchain dari Bitcoin dan Tether, mereka menetapkan bahwa entitas asosiasi yang digunakan dengan Bitfinex exchange menggunakan Tether untuk membeli Bitcoin ketika harga sedang turun.

      Aktivitas pendukung harga seperti itu berhasil, karena harga Bitcoin meningkat setelah periode intervensi. Efek-efek ini hadir hanya setelah pengembalian dan periode negatif setelah pencetakan Tether. Memang, bahkan kurang dari 1% pertukaran ekstrim Tether memiliki efek harga agregat yang substansial/ besar terhadap harga bitcoin.

Pembelian Bitcoin dengan Tether juga terjadi lebih agresif tepat di bawah ambang sekitar harga pada Crypto yang menonjol di mana dukungan harga mungkin paling efektif. Tekanan harga akhir bulan negatif pada Bitcoin hanya dalam beberapa bulan dengan penerbitan Tether yang besar menunjukkan kebutuhan akhir bulan untuk cadangan dolar terkait dengan Tether semakin besar. Permintaan Tether menerima sedikit dukungan dalam data, tetapi hasil mereka konsisten dengan hipotesis manipulasi suplai. Secara keseluruhan, temuan mereka memberikan dukungan besar untuk pandangan bahwa manipulasi harga mungkin berada di balik efek distorsi substansial dalam cryptocurrency.

Algoritma dalam penelitian ini dikembangkan untuk mampu “mengelompokkan kelompok dompet bitcoin terkait,” menurut penelitian. Pengelompokan tersebut memungkinkan para peneliti untuk memetakan bagaimana Tether didistribusikan, dan bagaimana hal itu berdampak pada harga bitcoin. Studi ini menjelaskan bahwa “tether dibuat, pindah ke Bitfinex, dan kemudian perlahan-lahan pindah ke pertukaran crypto lainnya, terutama Poloniex dan Bittrex.” Ini terus dicatat bahwa pada umumnya, token tidak ditebus oleh penerbit, “dan pertukaran utama di mana Tether dapat ditukar dengan USD, menyumbang hanya sebagian kecil dari transaksi.” Studi ini berfokus terutama pada penjelasan berbasis permintaan pasar untuk Tether, para peneliti juga mencatat bahwa permintaan untuk bitcoin dapat menciptakan permintaan yang sama untuk Tether, terutama oleh investor yang tidak dapat memindahkan sejumlah besar uang ke cryptocurrency secara langsung.

        Fakta mengenai adanya permainan harga Crypto menggunakan USDT ini tentu bisa membuat banyak investor Crypto berpikir lebih banyak untuk melakukan perdagangan maupun investasi setelah mengetahui adanya hal ini. Dimana memang menggunakan rumus yang rumit dan data-data yang ada sebelumnya. Fakta korelasi pengaruh Tether terhadap cryptocurrency terbaru ini tentunya akan membuat lebih banyak orang dalam dunia cryptocurrency lebih ingin mendalami ilmunya, agar tidak merugi kedepannya.

        Asumsi sistem yang terdesentralisasi dan tidak terpusat adalah solusi dengan tujuan meminimalkan ongkos kirim dan bebas pengaruh Instansi manapun. Namun dengan kasus seperti ini maka ternyata sistem terdesentralisasi yang tidak memiliki otoritas resmi penegak hukum skala internasional menjadi masalah ketika ada sekelompok orang yang tidak terlacak memainkan harga dan menjadikan momen harga cryptocurrency yang naik sebagai umpan bagi investor agar tertarik dan pada akhirnya dilahap mereka.

 

Sumber

https://www.coindesk.com/study-claims-tether-props-bitcoins-price-in-market-downturns/

https://papers.ssrn.com/sol3/papers.cfm?abstract_id=3195066

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s