News Research

Tether Klaim Aset Crypto USDT Sepenuhnya Didukung Dolas AS, Tapi Ada Kejanggalan

Hampir enam bulan setelah berpisah dengan auditornya, Tether akhirnya menghasilkan laporan pihak ketiga yang menyatakan bahwa cryptocurrency sepenuhnya didukung oleh dolar AS – dengan beberapa peringatan besar.

Keadaan cadangan Tether telah menjadi subyek kontroversi selama berbulan-bulan, dengan kritik online mengklaim perusahaan telah mengeluarkan lebih banyak token daripada mencetak uang  dolar di bank , pada dasarnya. Tether secara konsisten membantah hal ini, tetapi belum menghasilkan bukti konklusif token dan cadangan dolar 1-banding-1. Masalah ini memiliki implikasi luas untuk pasar crypto, Tether diklaim merupakan stablecoin, yang dikenal sebagai USDT, yang kapitalisasi pasarnya mencapai $ 2,6 miliar pada hari Rabu kemarin.

Sebagai permulaan, banyak yang menduga bahwa Bitfinex, pertukaran cryptocurrency yang berbagi pemilik dan manajer umum dengan Tether, menggunakan USDT untuk mendongkrak harga bitcoin secara artifisial. Sebuah makalah akademis yang dirilis minggu lalu mendukung pandangan ini, dan Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas dilaporkan membubarkan Bitfinex dan Tether pada bulan Desember.  Meskipun banyak keraguan terhadap USDT, tetap banyak yang menggunakannya sebagai pengganti Dolar AS  karena pemindahan uang yang cepat antara pertukaran kripto daripada menggunakan transfer bank, yang bisa lambat dan sulit didapat.

Mengingat pentingnya USDT bagi ekosistem, maka, sebuah konfirmasi dari lembaga independen Firma hukum FSS, Washington, D.C.,  menyatakan bahwa koin tersebut pada kenyataannya sepenuhnya dijamin mungkin menjadi berita baik, melawan klaim manipulasi dan memperkuat kepercayaan pasar. Tetapi memorandum tiga halaman yang dirilis hari Rabu mungkin tidak akan menyelesaikan perdebatan, mengingat banyak penolakan dan ruang lingkup yang terbatas.

Pertama, laporan itu bukan audit. Ini disiapkan oleh firma hukum – Freeh Sporkin & Sullivan, LLP (FSS) – bukan perusahaan akuntansi.

“Intinya adalah bahwa audit tidak dapat dilakukan,” kata Hoegner kepada CoinDesk, mengklaim bahwa masalah ini tidak unik untuk perusahaannya tetapi satu yang dihadapi oleh seluruh industri cryptocurrency.

Meskipun FSS menggunakan prosedur yang berbeda daripada auditor, Hoegner mengatakan, dia berpendapat bahwa “kesimpulan kunci mirip dengan apa yang akan dihasilkan audit” – potret saldo bank pada satu waktu. Tapi itu menyoroti masalah lain dengan laporan FSS: ia hanya mencakup satu waktu seperti yaitu pada waktunya, 1 Juni saja. Pada tanggal itu, firma hukum mengatakan dengan  “percaya diri” Tether memiliki lebih banyak uang di bank daripada token yang beredar (khususnya, $ 2,55 miliar dari cadangan dolar AS, yang diadakan di dua lembaga terpisah, untuk menutupi $ 2,54 miliar USDT). Tetapi laporan itu tidak mengatakan apa pun tentang tingkat pengesahan pada setiap tanggal sebelum atau sesudahnya. Dengan kata lain, itu tidak dimaksudkan untuk menunjukkan bahwa USDT telah secara konsisten dijamin dari waktu ke waktu/ seterusnya atau sepenuhnya didukung hari ini saja.

Firma hukum FSS, Washington, D.C., Tether yang disewa untuk menilai cadangannya dan menulis laporan, tidak memiliki kekurangan keseriusan. Mereka didirikan oleh tiga mantan hakim federal, salah satunya mantan direktur FBI, Louis Freeh. Mitra perusahaan lainnya, pensiunan Hakim Eugene R. Sullivan, berada di dewan penasehat salah satu bank Tether, dan diperkenalkan ke perusahaan melalui hubungan itu, menurut laporan itu. Hubungannya dengan bank juga membantu FSS melakukan tinjauan “secara tepat waktu dan komprehensif, memastikan bahwa tidak ada informasi terkait yang terlewatkan,” kata laporan itu.

Untuk mencegah adanya permainan dalam proses penyelidikan, FSS memilih tanggal yang akan mengkonfirmasi saldo kliennya di dua bank “tanpa pemberitahuan sebelumnya atau konsultasi dengan Tether,” lanjut laporan itu. Firma hukum disumpah dan mengaktekan laporan saldo dari para bankir. Demikian juga, FSS tidak memberi tahu Tether saldo akun yang telah diterima dari bank untuk 1 Juni ketika meminta perusahaan untuk melampirkan pernyataan yang menyatakan jumlah USDT yang beredar pada tanggal tersebut. (Pernyataan itu sesuai dengan nomor yang diberikan oleh situs web Tether.) Firma hukum juga mengatakan bahwa mereka melakukan wawancara langsung dan telepon dengan personel senior di Tether dan bank serta meninjau ratusan halaman dokumen.

Namun laporan itu penuh dengan kualifikasi seperti ini:

“Prosedur FSS dilakukan bukan untuk tujuan memberikan jaminan.”

Firma hukum menekankan bahwa konfirmasinya tidak boleh disalahartikan sebagai audit dan tidak dilakukan mengikuti standar audit atau akuntansi yang diterima umum. Dan itu “tidak membuat representasi mengenai kecukupan informasi yang diberikan kepada FSS,” ha tersebut menyimpulkan bahwa semua data berasal dari Tether dan para bankirnya. Seperti disebutkan di atas, bahkan dengan asumsi bahwa informasi itu benar, nominal yang disebutkan hanya saldo satu hari.

“FSS belum melakukan prosedur atau membuat kesimpulan untuk kegiatan sebelum atau sesudah 1 Juni 2018,,” kata perusahaan dalam laporannya.

Sebutan nomor di situs web FSS ‘tidak dikembalikan dalam tenggang waktu. Tapi Hoegner mengatakan firma hukum telah memiliki “akses tak terbatas” ke saldo bank Tether yang dimulai pada bulan Maret, meskipun laporan tersebut hanya membahas saldo satu hari.

Penting untuk diingat bahwa sebelum melibatkan FSS, Tether sebelumnya bekerja dengan firma audit, Friedman LLP. Perusahaan itu menghasilkan laporan sementara pada September 2017 yang menemukan perusahaan memiliki $ 442,9 juta uang tunai pada 15 September untuk sepenuhnya mengembalikan token USDT. Namun, seperti laporan baru dari FSS, memo Friedman secara luas dilindungi. Sebagai contoh, dikatakan bahwa akun di mana uang tunai diadakan atas nama wali amanat, dan itu tidak dapat menjamin bahwa Tether memiliki perjanjian yang dapat dilaksanakan dengan wali amanat. Friedman seharusnya menghasilkan audit penuh, tetapi Tether mengatakan pada Januari bahwa hubungannya dengan perusahaan telah “dibubarkan,” tanpa menentukan sisi mana yang mematahkannya.

Hoegner tidak akan membahas memutuskan hubungan dengan Friedman. Namun, dia mengatakan Tether belum menyerah pada proses audit. Memang, laporan firma hukum tidak mungkin membawa bobot sebanyak dilakukan oleh perusahaan audit, dan bukan hanya karena perbedaan yang jelas dalam keahlian, namun juga karena, setidaknya di bawah undang-undang A.S., perusahaan audit juga umumnya bertanggung jawab tidak hanya kepada klien mereka tetapi kepada pihak ketiga yang keputusannya bergantung pada integritas mereka.

“Auditor cenderung lebih bertanggung jawab secara luas daripada pengacara dengan laporan yang mereka terbitkan,” kata Michael K. Shaub, seorang profesor akuntansi di Mays Business School di Texas A & M University.

Tom Selling, seorang CPA dan mantan rekan akademis di kantor akuntan kepala di Securities and Exchange Commission, mengatakan bahwa auditor “memiliki standar spesifik untuk Independen, mereka harus mematuhi,” sedangkan ketika pengacara mengatakan mereka melakukan “independen” investigasi untuk perusahaan , “tidak ada yang tahu apa artinya itu.” Dengan kata lain, “99 persen dari pekerjaan yang dilakukan firma hukum adalah advokasi untuk klien,” sedangkan “100 persen dari pekerjaan perusahaan akuntansi adalah menahan diri sebagai independen,” kata Penjual.

Sumber :

https://www.coindesk.com/tether-review-claims-crypto-asset-fully-backed-theres-catch/

https://cointelegraph.com/news/tether-has-enough-usd-to-back-tokens-says-law-firm-in-unofficial-statement

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s