crime News Opinion Research

Bisakah Manfaatkan Blockchain dan Cryptocurrency Untuk Perangi Korupsi?

Kemajuan teknologi telah memungkinkan untuk secara dramatis meningkatkan akuntabilitas dan transparansi pembiayaan publik untuk mengurangi korupsi. Misalnya, jika pemerintah memutuskan untuk membangun jalan, sekarang dapat melacak bagaimana setiap dolar dibelanjakan, mengidentifikasi semua pengguna dana, dan memastikan bahwa hanya mereka yang berwenang untuk membelanjakan uang melakukannya pada biaya yang semula dimaksudkan dalam waktu yang diizinkan . Investigasi penipuan dan korupsi yang sekarang dilakukan rata-rata 15 bulan dapat dilakukan dengan satu sentuhan tombol dan sebagian kecil dari biayanya. Lebih penting lagi, jenis pelacakan keuangan ini akan menjadi penghalang bagi suap di sektor publik, yang jumlahnya antara $ 1,5 triliun dan $ 2 triliun setiap tahun, sekitar 2 persen dari GDP global. Hal ini tentu akan meningkatkan dampak pembangunan. Yang dibutuhkan adalah mengadopsi cryptocurrency dan menggunakan perangkat lunak blockchain.

Adopsi cryptocurrency — mata uang digital yang menggunakan kriptografi untuk memastikan bahwa transaksi aman — sebagai cara pembayaran untuk proyek memungkinkan identifikasi setiap pengguna uang, tidak seperti mode pembayaran tradisional seperti catatan dan koin. Meskipun cryptocurrency paling populer, seperti bitcoin, bersifat anonim dan hanya menggunakan kunci untuk mengidentifikasi pengguna, dengan memasukkan informasi pribadi, seperti nomor ID, dan membuat cryptocurrency non-anonim. Penggunaan cryptocurrency juga memungkinkan untuk transaksi instan dan transfer kepemilikan tanpa batas , yang mengurangi waktu dan biaya transaksi, karena perantara keuangan tidak diperlukan.

Pemerintah atau lembaga pembangunan dapat menggunakan cryptocurrency non-anonim yang ada atau mengembangkannya sendiri dan memberinya nama, seperti “cleancoin” misalnya. Nilai dari cryptocurrency dapat ditentukan oleh pasar atau lebih disukai dipatok ke mata uang fisik untuk mengurangi volatilitas (bitcoin misalnya telah menunjukkan volatilitas yang sangat tinggi sejak awal).

Adopsi blockchain membantu melacak penggunaan cryptocurrency. Blockchain adalah daftar transaksi yang terus bertambah (blok) yang dibuat menggunakan cryptocurrency yang direkam secara kronologis. Blockchain dikelola oleh jaringan peer-to-peer (penambang) secara kolektif mengikuti protokol untuk memvalidasi blok baru. Setelah data transaksi dalam satu blok dicatat, itu tidak dapat diubah secara retroaktif karena itu akan membutuhkan mengubah semua blok berikutnya. Karena data disimpan di banyak komputer, ada sedikit risiko kehilangan data, dan karena dienkripsi, kerahasiaan data dipertahankan. Karena blockchain adalah buku besar umum dari semua transaksi cryptocurrency,  dapat dicari dan dapat digunakan untuk melacak semua transaksi.

Kurangnya anonimitas dan  penelusuran ketat membuat korupsi menjadi lebih sulit, tidak seperti uang tradisional. Dua fitur tambahan akan membantu melawan penipuan dan korupsi secara efektif. Pertama, blok harus berisi data tambahan yang biasanya disimpan sehingga ada informasi yang cukup untuk tujuan penipuan dan penegakan korupsi. Misalnya, blok tersebut dapat menyimpan sifat biaya dan proyek serta aktivitas yang terkait dengan dana tersebut. Kedua, verifikasi blok harus mencakup pemeriksaan bahwa data tambahan memenuhi kontrak pintar. Kontrak pintar berisi klausul logis yang diprogram dalam kode yang memicu proses sesuai dengan ketentuan kontrak. Istilah-istilah ini dapat menentukan kondisi yang harus dipenuhi untuk mengeluarkan dana, tanggal dari mana mereka dapat tersedia, dan seterusnya. Kepuasan kontrak membantu mencegah pengeluaran yang tidak benar.

Keempat fitur ini dapat digabungkan menggunakan teknologi Ethereum. Ethereum adalah platform perangkat lunak open source yang didasarkan pada penggunaan blockchain yang memungkinkan penciptaan jenis cryptocurrency baru yang tidak anonim dan memungkinkan dimasukkannya informasi tambahan dalam blok dan penggunaan fitur kontrak pintar. Dengan platform yang dibentuk, pemerintah atau lembaga pembangunan dapat dengan mudah mengalokasikan cryptocurrency ke aktivitas yang dianggarkan. Orang-orang atau perusahaan yang ditugaskan untuk kegiatan akan diizinkan untuk mengambil cryptocurrency dan membelanjakannya dalam barang dan jasa, dengan verifikasi yang dilakukan di platform Ethereum sesuai dengan protokol yang ditetapkan dan kontrak. Verifikasi akan dilakukan oleh insider atau penambang eksternal yang akan dihargai dengan bagian dari cryptocurrency atau melalui biaya transaksi.

Akses ke cryptocurrency akan disediakan menggunakan dompet perangkat lunak (yang tidak memerlukan memiliki rekening bank, keuntungan di negara berkembang dengan akses keuangan yang rendah). Pemegang akhir cryptocurrency dapat mengubahnya menjadi mata uang fiat di pasar pertukaran — yang bisa menjadi pasar pertukaran utama yang dijalankan oleh lembaga pembangunan atau pemerintah atau pasar pertukaran sekunder . Tujuan akhirnya adalah memindahkan transisi dari crypto ke fiat mata uang sedekat mungkin dengan penerima uang akhir. Hal ini akan memberikan kontrol maksimum atas cara uang dibelanjakan dan mengurangi peluang untuk disalahgunakan.

Cryptocurrency dan blockchain dapat membantu mencegah penipuan dan korupsi, dan mengurangi biaya penegakan, berkat informasi yang mudah diakses dan pemeriksaan silang yang lebih cepat, dan membantu mengawasi pelaksanaan serta memantau efisiensi dan efektivitas pengeluaran, meningkatkan dampak pengembangan.

Tentu saja semua itu membutuhkan penelitian dan juga inisiatif pemerintah untuk menerapkan dilingkungannya, dan membutuhkan banyak strategi penerapan mengingat Mata Uang FIAT masih menjadi komoditas utama dalam transaksi jual beli di Dunia, sehingga pengadopsian Blockchain dalam tataran pemerintahan masih menjadi kendala yang cukup besar.

SOURCE

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s