Sejarah Berulang? Teknikal Analisis Pola Berulang Ethereum

Dalam pasar kripto , sejarah tidak terulang, tetapi berima.

Mengingat penguatan ether dan hampir 40 persen dalam harga sejak pertengahan September. Ternyata, struktur pasar ETH saat ini terhadap pasangan BTC-nya sangat mirip dengan struktur yang terbentuk di bawahnya pada bulan Desember 2017 sebelum lebih dari 400 persen naik .

Ada konsep yang dikenal sebagai “fraktal” dalam analisis teknis, yang pada dasarnya mengulang struktur pasar. Karena analisis teknis sebagian besar merupakan studi tentang perilaku investor, ada kasus untuk berteori bahwa struktur pasar berulang dapat menyelesaikan seperti yang terjadi di masa lalu.

Jika ini berhasil, maka titik support ETH / BTC akan bertindak sebagai indikator utama untuk pasangan USD dan untuk pasar altcoin pada umumnya. Karena mayoritas altcoin diprogram mengikuti token ERC-20 standar menggunakan blockchain Ethereum, ada korelasi positif antara kinerja ETH dan sisa pasar altcoin.

ETH / BTC dulu dan sekarang

eth-fractal-piece-728x425

Dalam grafik di atas, panel kiri mewakili dasar pasar 2017 untuk ETH / BTC setelah penurunan 84 persen dari harga tertinggi sepanjang waktu 0,1515 dan panel kanan mewakili struktur pasar saat ini yang bagian dasarnya adalah penurunan 82 persen serupa dari waktu Harga tertinggi.

Secara visual, dua struktur pasar terlihat serupa, tetapi ada tiga kesamaan yang patut ditelusuri di bawah ini.

 

Tertinggi lebih tinggi, terendah, dan 0,5 retracement

Membentuk rendah di atas rendah sebelumnya dikenal sebagai “higher low (HL)” dan merupakan pertanda momentum kenaikan pergerakan bullish. Selanjutnya, pola “higher high (HH)” juga menunjukkan bahwa pasar bullish menguat.

Pola HL-HH ini terbukti dalam kedua grafik pada kerangka waktu 4 jam dan menarik, pada titik rendah kedua yang lebih tinggi di kedua struktur terbentuk pada 0,5 Fibonacci retracement.

EMA dan Harga

Rata-rata pergerakan eksponensial (EMAs) dibuat dengan rata-rata harga suatu aset selama jangka waktu tertentu dan lebih menekankan pada informasi harga terbaru. indikator ini berguna untuk pedagang karena harga cenderung mencari dukungan atau resistensi pada EMA, dan semakin lama periode, semakin kuat pengaruhnya.

EMA 100 dan 200 periode disorot di kedua grafik karena cara harga bereaksi terhadap mereka sangat sebanding. Dalam kedua kasus, rasio ETH / BTC berjuang untuk menemukan penerimaan di atas EMA 200 (ungu). Harga jatuh kembali ke 100 EMA (kuning) di mana ia menemukan support dan membentuk lower low yang lebih tinggi.

Menariknya, sejarah berirama ini terjadi pada tingkat harga yang mendekati/ hampir sama.

 

Naiknya sudut pola Wedge
Rincian pola wedge naik dikonfirmasi awal bulan ini tampak mirip dengan yang kita lihat pada bulan Desember 2016.

Perlu dicatat bahwa rising wedge adalah pola pembalikan bearish dan diharapkan akan menghasilkan sell-off yang signifikan setelah konfirmasi. Namun, jika sell-off yang signifikan tidak terwujud, maka pasar bullish  biasanya akan kembali dengan kuat, seperti yang mereka lakukan pada bulan Desember 2017.

Hal yang sama mungkin terjadi saat ETH / BTC memantul 0,5 Fibonacci retracement, memberikan harapan kepada kenaikan trend market bahwa era kehancuran harga kripto saat ini akan segera berakhir.

ETH masih memiliki beberapa pembuktian untuk dilakukan, dan tidak ada jaminan bahwa ini akan bermain keluar, tetapi ini pasti akan menjadi sesuatu yang menarik yang tidak terungkap selama beberapa hari mendatang.

Source

Advertisements

Lab McAfee : Malware Penambang Kripto Tumbuh 86% di Q2 2018

Jumlah serangan malware penambang kripto yang digunakan oleh peretas terus meningkat, dengan total sampel yang meningkat sebesar 86% pada kuartal kedua 2018, menurut laporan ancaman terbaru oleh perusahaan cybersecurity McAfee Labs yang dirilis 25 September.

BTCHACK

SUmber : McAfee

Dalam laporan tersebut, para ahli keamanan cyber menyatakan bahwa lebih dari 2,5 juta sampel penambang koin malware baru ditemukan di Q2. Sebagai perbandingan, jumlah serangan malware kripto di Q1 berjumlah sekitar 2,9 juta, yang merupakan kenaikan 629 persen dari sekitar 400.000 sampel yang ditemukan di Q4 2017.

Laporan ini menyimpulkan bahwa malware penambang koin “menjadi sangat aktif,” mengikuti gelombang lonjakan penambangan malware crypto dengan “ancaman penambang koin baru [yang] telah melonjak secara besar-besaran pada 2018.”

Secara khusus, laporan itu menekankan fakta bahwa penjahat dunia maya telah menemukan “sudut baru” penambangan koin ilegal untuk meningkatkan keuntungan, yang datang bersamaan dengan lonjakan popularitas teknologi crypto dan blockchain. McAfee Labs juga mengutip laporan ancaman baru-baru ini dengan pernyataan “Jangan Bergabung dengan Revolusi Blockchain Tanpa Memastikan Keamanan” untuk memperingatkan pengguna teknologi yang muncul tentang risiko terkait.

Christiaan Beek, pemimpin riset  dan Insinyur Senior Utama dengan McAfee Penelitian ancaman tingkat lanjut , berkomentar kepada Business Wire bahwa selain PC, perangkat dengan CPU rendah telah menjadi sumber baru “aliran pendapatan yang menguntungkan” bagi penjahat dunia maya.

Karena “kecenderungan mereka untuk kata sandi yang lemah”, serta kemampuan untuk mengambil alih “perangkat yang luar biasa” seperti router Wi-Fi, kamera video, dan perangkat Internet-of-Things (IoT) lainnya, mereka mewakili ” platform yang sangat menarik ”untuk kegiatan penambangan crypto terlarang.

Pekan lalu, Cointelegraph melaporkan bahwa situs web resmi pemerintah telah menjadi target utama untuk cryptojacking di India, termasuk situs web administrasi kota.

Pada akhir Agustus, Firefox mengumumkan bahwa mereka akan mulai memblokir malware cryptojacking di versi browser web mereka di masa depan, termasuk skrip penambangan kripto yang “diam-diam menambang cryptocurrency” di perangkat pengguna.

Source

Tidak ada ETF Hingga 2019? Keputusan Penundaan ETF oleh SEC

Pada 20 September, Komisi Sekuritas dan Bursa Amerika Serikat (SEC) meminta lebih banyak komentar tentang keputusannya pada pencatatan dan perdagangan dana yang diperdagangkan di bursa Bitcoin (BTC) (ETF) yang dibuat oleh perusahaan-perusahaan yang berbasis di New York, VanEck dan SolidX. Akibatnya, keputusan regulator ditunda lagi.

Inilah alasan mengapa VanEck / SolidX ETF memiliki peluang lebih besar daripada sembilan ETF untuk sementara ditolak oleh SEC pada bulan Agustus, dan mengapa ETF BTC tidak akan muncul hingga 2019.

Apa yang istimewa dari ETF ini?

Cointelegraph sebelumnya telah membahas ETF dan mengapa mereka penting untuk adopsi massal. Singkatnya, ETF adalah jenis dana investasi yang terkait dengan harga aset dasar – komoditas, indeks, obligasi atau sekeranjang aset – seperti dana indeks dan diperdagangkan di bursa, tersedia untuk ritel dan investor institusi.

Sebuah ETF Bitcoin, berfungsi  melacak Bitcoin sebagai nilai dasar aset . sebuah cara tidak langsung untuk membeli BTC, di mana investor hanya memegang keamanan yang sesuai tanpa harus menyimpan koin yang sebenarnya. Jika terdaftar di bursa AS yang diatur, itu bisa membuka jalan bagi investor besar, berpotensi mendorong Bitcoin ke arah pengakuan yang lebih luas di Wall Street.

Itulah yang dilakukan ETF Bitcoin ini oleh perusahaan investasi VanEck dan perusahaan jasa keuangan SolidX sedang berusaha mencapainya. Baik VanEck dan SolidX telah mencoba mendaftarkan ETF mereka secara terpisah sebelumnya – masing-masing pada bulan Agustus 2017 dan Juli 2016 – tetapi SEC menolak kedua upaya tersebut.

Sekarang, ETF kolaboratif mereka dipandang sebagai salah satu yang paling menjanjikan. Dana tersebut terkait dengan indeks anak perusahaan VanEck, MVIS, yang akan menghitung harga real-time BTC berdasarkan tawaran yang dapat dieksekusi dan meminta berasal dari pasar over-the-counter (OTC) crypto berbasis AS daripada pertukaran crypto yang lebih konvensional, sementara SolidX akan mensponsori proyek tersebut. Diperkirakan akan terdaftar di Bursa Efek BZX Bursa Efek Chicago (CBOE). Tawaran dana dengan SEC diajukan pada 6 Juni.

Tidak seperti upaya ETF Winklevoss (dan sembilan ETF lain yang SEC tolak sebelumnya pada bulan Agustus), dana VanEck / SolidX menempatkan penekanan tambahan pada asuransi: hal ini adalah derivatif  dukungan , sesuai siaran persnya, menyiratkan bahwa perusahaan akan benar-benar memiliki BTC.  tindakan ini diduga untuk melindungi dari resiko kehilangan atau pencurian cryptocurrency.

Selain itu, setiap bagian dari Solidcoin Bitcoin Trust VanEck ditetapkan untuk biaya substansial $ 200.000. Seperti yang telah dijelaskan oleh CEO SolidX, Daniel H. Gallancy kepada CNBC, harga ditetapkan pada tingkat yang lebih tinggi untuk menarik lebih banyak investor institusional daripada investor ritel.

Tidak ditolak, tetapi ditunda: SEC meminta publik untuk menimbang
Namun demikian, SEC telah mengambil waktu untuk mengeluarkan keputusan tentang ETF tersebut. Pertama, pada 7 Agustus, agensi menunda kasus ini sampai 30 September. Dalam pemberitahuan itu, SEC menyatakan telah menerima lebih dari 1.300 komentar tentang perubahan aturan yang diusulkan untuk mendaftar dan memperdagangkan saham dari VanEck SolidX ETF. Itu tidak menjelaskan mengapa penundaan itu terjadi.

Kemudian, pada 20 September, SEC meminta komentar lebih lanjut mengenai keputusannya tentang VanEck SolidX ETF. Pengawas menjelaskan bahwa mereka belum “mencapai kesimpulan sehubungan dengan masalah apa pun yang terlibat,” dan meminta komentar tambahan dari pihak yang berkepentingan, menanggapi kecukupan pernyataan pertukaran BZX untuk mendukung proposal tersebut.

Secara khusus, SEC mencari komentar atas 18 isu utama, di antaranya adalah pandangan para komentator terhadap pernyataan BZX bahwa BTC “dapat dibilang kurang rentan terhadap manipulasi daripada komoditas lain yang mendasari produk yang diperdagangkan di bursa (ETPs),” demikian juga pernyataan SolidX bahwa “meja OTC memiliki ukuran pasar yang lebih baik daripada harga referensi khusus apapun, ”antara lain.  berikut komentar resminya:

“Komisi melembagakan proses untuk memungkinkan analisis tambahan terhadap konsistensi perubahan aturan yang diusulkan dengan Bagian 6 (b) (5) dari Undang-Undang, yang mengharuskan, antara lain, bahwa aturan pertukaran surat berharga nasional harus ‘dirancang untuk mencegah tindakan dan praktik curang dan manipulatif, untuk mempromosikan prinsip perdagangan yang adil dan setara, ‘dan’ untuk melindungi investor dan kepentingan publik. ‘”

Tidak ada ETF sampai setidaknya 2019?

SEC kini memiliki waktu hingga Februari 2019 untuk membuat keputusan (penundaan yang diizinkan disajikan dalam dua tambahan waktu: satu penundaan enam bulan dan satu penundaan tiga bulan terakhir, yang membuat sembilan bulan total). Mengingat fakta bahwa SEC telah meminta putaran komentar lain setelah menerima lebih dari 1.300 surat pada bulan-bulan sebelumnya, itu menunjukkan bahwa agensi masih tidak yakin tentang keadaan pasar crypto.

Dengan demikian, hubungan SEC dengan ETF yang terkait kripto telah berbatu sejauh ini. Misalnya, ketika menolak sembilan aplikasi untuk mendaftar dan memperdagangkan berbagai ETF BTC pada bulan Agustus, regulator membuat putaran balik secepatnya pada hari berikutnya dan menyatakan bahwa mereka akan meninjau kembali keputusannya tentang semua ETF tersebut di masa depan – agensi masih belum merilis batas waktu untuk itu.

Demikian pula, pada tanggal 26 Juli, penolakan SEC terhadap Permintaan Winklevoss bersaudara untuk ETF Bitcoin juga datang dengan hikmahnya. Segera setelah sidang, Komisaris SEC Hester M. Peirce merilis sebuah pernyataan, di mana dia berpendapat bahwa langkah agensi “mengirimkan sinyal kuat bahwa inovasi tidak disukai di pasar kami, sebuah sinyal yang mungkin memiliki efek jauh melampaui nasib ETP Bitcoin.” Selain itu, ia mengklaim bahwa agensinya melampaui “peran terbatasnya” karena fokus pada sifat pasar BTC yang mendasari bukan turunan itu sendiri.

SEC telah menjelaskan semua alasan penolakannya (bukan penundaan) untuk ETF dengan cara yang sama. Masalah utama saat itu tampaknya adalah bahwa pelamar tidak memenuhi persyaratan untuk “mencegah tindakan dan praktik curang dan manipulatif” di pasar.

Selain itu, pengawas telah menunjukkan ukuran pasar ETF Bitcoin yang tidak memadai. Pada bulan Agustus, badan pengawas menulis:

“Di antara hal-hal lain, Bursa tidak menawarkan bukti bukti untuk menunjukkan bahwa pasar berjangka Bitcoin adalah ‘pasar dengan ukuran signifikan.’ Kegagalan itu sangat penting karena […] Bursa telah gagal untuk menetapkan bahwa cara lain untuk mencegah tindakan  penipuan dan Praktik manipulatif , dan oleh karena itu diperlukan berbagi pengawasan dengan pasar yang diatur dengan ukuran signifikan terkait dengan Bitcoin. ”

SEC juga menekankan bahwa keputusannya tidak berhenti “pada evaluasi apakah Bitcoin, atau teknologi blockchain lebih umum, memiliki utilitas atau nilai sebagai inovasi atau investasi.”

Tidak jelas apa yang mungkin mengubah sentimen negatif SEC – orang dapat berargumentasi bahwa dana pemain investasi puncak dapat membuat pasar lebih likuid dan berskala besar, tetapi ada paradoks: Hal ini lebih mungkin terjadi ketika ETF yang terkait kripto menerima pendamping pengawas dan memasuki pasar dengan kekuatan penuh.

Ada kemungkinan bahwa beberapa komentar yang akan diterima agensi selama beberapa bulan berikutnya mungkin memainkan peran juga – tetapi ini adalah salah satu yang jauh lebih lemah, memberikan fakta bahwa SEC telah menangani lebih dari 1.300 komentar tentang kasus VanEck SolidX sendirian.

Namun, industri crypto mungkin menjadi lebih siap perang pada 2019. Dalam sebuah wawancara dengan CNBC yang ditayangkan pada bulan Agustus, analis crypto Brian Kelly meramalkan bahwa SEC akan menunda keputusan mereka pada VanEck SolidX ‘ETF dan juga berpendapat bahwa, menurut statistik dari CME pasar derivatif, pasar berjangka berkembang dengan cepat dan kemungkinan kita akan “memiliki bidikan jauh lebih baik” pada persetujuan ETF pada tahun depan:

“Ini adalah minat terbuka CME Futures dari pemegang besar. [Mulai dari] April, Anda mulai melihat peningkatan besar […] sekitar 85 persen tingkat pertumbuhan. Jika Anda memperkirakan itu, pada Februari 2019, Anda akan memiliki pasar yang sangat kuat di sini. ”

Sementara itu, pemain yang lebih solid mungkin mencoba dengan tangan mereka di balapan ETF. Pada 7 September, manajer investasi aset terbesar di dunia, BlackRock, yang mengawasi $ 6,3 triliun dalam aset, dan Coinbase, platform crypto utama, mengumumkan bahwa mereka sedang dalam pembicaraan untuk mengembangkan ETF berbasis cryptocurrency untuk meningkatkan aktivitas pasar dan memfasilitasi permintaan yang meningkat dari Wall Street dan institusi lainnya.

 

Source

Spanyol akan Mengembangkan Aplikasi Berbasis Blockchain untuk Transparansi dalam Industri Kehutanan

Kementerian Pertanian, Perikanan dan Makanan Spanyol berencana untuk menerapkan teknologi blockchain untuk mengembangkan industri kehutanan, dikutip dari berita lokal EuropaPress melaporkan 21 September.

Kelompok operasi, yang bernama ChainWood, bertujuan untuk meningkatkan Transparansi dan efisiensi pasokan kayu di Spanyol dengan menerapkan teknologi blockchain dalam logistik industri.

ChainWood adalah kelompok delapan mitra dari berbagai wilayah Spanyol, termasuk Galicia, Komunitas Madrid, Andalusia, Castilla y León, dan Asturias. Kelompok operasi ini dibuat dengan pendanaan oleh Kementerian Pertanian, Perikanan, dan Pangan, Direktorat Jenderal untuk Kebijakan Pedesaan dan Hutan Pembangunan, dan Administrasi Negara Umum, dengan total subsidi 93.350 euro.

Rapat kerja ChainWood telah diadakan di Santiago de Compostela dan Madrid, dengan kelompok yang ditetapkan untuk mengembangkan perangkat lunak berbasis cloud “yang akan meningkatkan transparansi” dalam proses pengelolaan kehutanan – seperti pembuatan kayu solid, disintegrasi, pasta selulosa, dan biomassa – dengan menerapkan blockchain, data besar, dan pembelajaran mesin.

Setelah platform telah dikembangkan, ChainWood akan melakukan percobaan percontohan di Castilla y León dengan poplar, Asturias dengan kastanye, dan Galicia dengan pohon ek.

Kembali pada bulan Agustus, pemerintah provinsi Sichuan utara China menandatangani kontrak kerja sama strategis yang mendirikan perusahaan baru, Hangzhou Yi Shu Blockchain Technology Co, Ltd, untuk “pembangunan ekonomi kehutanan dan pengentasan kemiskinan industri.”

Sebelumnya musim panas ini, Pemerintah Catalonia telah mengungkapkan rencana untuk mempromosikan teknologi blockchain “dengan tujuan meningkatkan layanan digital kepada publik,”

Source

IBM Memenangkan Paten untuk Perangkat Otomatis yang mampu bekerja sendiri Dalam Sistem IOT Berbasis Blokchain

IBM telah memanangkan Paten untuk perangkat jaringan berbasis Blockchain yang mampu bekerja sendiri secara otomatis dimana merupakan bagian dari  Otonomasi Peer-to-Peer Telemetry (ADEPT) yang terdesentralisasi.  Paten ini pertama kali diajukan pada akhir Juni 2016, diberikan oleh Kantor Paten dan Merek Dagang AS (USPTO) 18 September.

IBM pertama kali meluncurkan Proof-of-concept (PoC) untuk ADEPT dalam kemitraan dengan Samsung kembali pada Maret 2016. Sistem ini menggunakan protokol blockchain sebagai dasar untuk jaringan perangkat terdistribusi – apa yang disebut Samsung “semacam Internet terdesentralisasi dari Things (IoT). ”

Sebagaimana dijelaskan oleh IBM sebagai latar belakang pengajuan paten baru, “pengendali IoT terpusat denga]  solusi IoT yang berbeda, memberikan solusi eksklusif yang mengikuti arsitektur terpusat yang sama,” menunjukkan bahwa arsitektur terdesentralisasi dapat menawarkan biaya yang lebih baik dan efisiensi operasional.

Menurut IBM, perangkat Swadaya dapat lebih meningkatkan efisiensi sistem desentralisasi, karena mereka dapat mendiagnosis dan mengotomatiskan solusi untuk berbagai situasi seperti “mendiagnosis diri, memprediksi kegagalan peralatan dan mengantisipasi kebutuhan layanan. ”

Menurut pengajuan hak paten, lingkaran perangkat mandiri akan bekerja dengan memungkinkan Peer ADEPT  pertama untuk terhubung ke satu atau lebih Peer to Peer “berdasarkan konsensus sejenis,” dengan Peer pertama “menentukan kebutuhan layanan berdasarkan penerimaan masukan diagnostik. ”
Fungsionalitas ini dapat mencakup pesan peer-to-peer, pembagian file terdistribusi, dan koordinasi antar-perangkat otonom untuk “merundingkan kontrak layanan antara mitra dagang” – hal ini berhubungan dengan perangkat jaringan ADEPT dan penyedia layanan terkait.

IBM telah melakukan diversifikasi keterlibatannya dalam blockchain di berbagai bidang. Baru minggu lalu, Cointelegraph melaporkan tentang paten terkait blockchain baru yang diajukan oleh IBM yang akan memanfaatkan teknologi untuk mengatasi masalah privasi dan keamanan untuk drone.

Sebuah laporan baru yang diterbitkan akhir Agustus menunjukkan bahwa IBM sangat bersaing dengan raksasa e-commerce Cina Alibaba untuk posisi teratas pada daftar baru yang mengurutkan entitas dengan jumlah paten terkait blockchain yang diajukan hingga saat ini. Setelah mengajukan 89 paten blockchain, IBM baru saja dikalahkan oleh pesaingnya – yang mengajukan 90.

Source

Salah Satu Bank besar di Thailand Melakukan Pengujian Solusi Pembayaran Lintas Batas dengan Visa Blockchain

Bank terbesar keempat di Thailand, Kasikornbank, baru-baru ini bergabung dengan program Visa B2B Connect berbasis blockchain untuk pembayaran lintas batas, surat kabar lokal The Nation melaporkan Kamis, 20 September.

Menurut The Nation, Kasikornbank adalah bank “pertama” di negara itu yang menggunakan teknologi ini, menetapkan panggung untuk penggunaan blockchain yang lebih luas di sektor perbankan negara.

Suripong Tantiyanon, manajer Visa di Negara Thailand, menyatakan pendapatnya tentang kemitraan, mencatat bahwa Visa B2B akan mendukung perkembangan dalam “keamanan, tata kelola, dan teknologi buku besar didistribusikan.”

Menurut wakil presiden senior untuk Kasikornbank Siriporn Wongtriphop, menggunakan blockchain untuk pembayaran internasional akan membantu perusahaannya menjadi “pemimpin dalam industri” karena keamanan tambahan untuk pembayaran.

Sesuai dengan situs web Visa, B2B Connect diluncurkan kembali pada tahun 2017 untuk memproses pembayaran lintas batas perusahaan. Bank Perdagangan AS, Shinhan Bank Korea Selatan, Union Bank of Philippines, dan United Overseas Bank di Singapura disebutkan di antara mitra pertama yang dapat melakukan transaksi langsung dari satu ke yang lain melalui teknologi B2B Visa berdasarkan arsitektur blockchain.

Kasikornbank, sebelumnya dikenal sebagai Thai Farmers Bank, berkantor pusat di Bangkok. Menurut penelitian Moody baru-baru ini, Kasikornbank memiliki $ 96 miliar total aset pada Maret 2018.

Bank of Thailand (BoT) mulai mengizinkan bank lokal untuk mendirikan anak perusahaan untuk menangani cryptocurrency. Menurut peraturan tersebut, bank-bank Thailand diperbolehkan mengeluarkan token digital, menyediakan layanan broker kripto, menjalankan bisnis yang terkait dengan kripto, dan berinvestasi dalam mata uang kripto melalui anak perusahaan.

Source

Standar Anti-Pencucian Uang Internasional untuk Crypto Diharapkan Terbentuk pada bulan Oktober

Satuan Tugas Aksi Keuangan / The Financial Action Task Force  (FATF) mengatakan semakin dekat dengan pembentukan seperangkat standar anti pencucian uang/ anti-money laundering (AML) global untuk cryptocurrency, Financial Times melaporkan pada 19 September.

FATF adalah organisasi internasional yang didirikan pada tahun 1989 atas prakarsa G7 untuk mengembangkan kebijakan dan standar untuk memerangi pencucian uang. Ruang lingkup kegiatan lembaga semakin diperluas untuk memerangi pendanaan terorisme. FATF saat ini terdiri dari 35 yurisdiksi anggota dan 2 organisasi regional.

Presiden agensi Marshall Billingslea dilaporkan mengatakan bahwa dia mengharapkan koordinasi serangkaian standar yang akan menutup “kesenjangan” dalam standar AML global pada sebuah pleno FATF pada bulan Oktober.

Pada saat itu, FATF akan secara jelas mendiskusikan standar yang ada yang harus disesuaikan dengan mata uang digital, serta merevisi metode penilaian tentang bagaimana negara menerapkan standar tersebut. Billingslea juga menggariskan pentingnya mengembangkan standar yang dapat diterapkan dengan cara yang seragam.

Menurut Billingslea, standar dan rejim AML saat ini untuk cryptocurrency adalah “sangat banyak tambal sulam selimut atau pecahan proses yang naik turun,” yang “menciptakan kerentanan signifikan untuk sistem keuangan nasional dan internasional”. Billingslea, mencatat bahwa meskipun risiko terkait dengan jenis aset ini, mata uang digital sebagai kelas aset menghadirkan “peluang besar.”

Pada bulan Juni, Cointelegraph melaporkan bahwa FATF berencana untuk mulai mengembangkan peraturan yang mengikat untuk pertukaran crypto di akhir bulan itu. Aturan baru adalah peningkatan ke resolusi yang tidak mengikat yang disetujui oleh FATF pada Juni 2015, mempertimbangkan apakah pedoman yang ada pada tindakan AML dan melaporkan aktivitas perdagangan yang mencurigakan masih sesuai, dan apakah itu dapat diterapkan ke bursa baru.

Awal bulan ini, think-tank Belgia Bruegel juga menyerukan undang-undang terpadu tentang cryptocurrency dan pengawasan lebih lanjut tentang bagaimana mereka didistribusikan kepada investor. Bruegel mencatat bahwa sifat virtual cryptocurrency membatasi pengembangan peraturan, yang menyatakan bahwa pendekatan sedikit demi sedikit untuk pengaturan crypto meninggalkan kesempatan untuk peraturan arbitrase.

Source

SEC AS Meminta Komentar Lebih Lanjut Mengenai ETF Bitcoin VanEck

Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) telah meminta komentar lebih lanjut mengenai keputusannya tentang pencatatan dan perdagangan dana yang diperdagangkan di bursa Bitcoin (BTC) (ETF), menurut pemberitahuan resmi yang dirilis 20 September.

ETF dalam pertimbangan didukung oleh perusahaan investasi VanEck dan perusahaan jasa keuangan SolidX. Awalnya diajukan pada tanggal 6 Juni, dana tersebut diklaim didukung secara fisik, yang berarti akan memiliki Bitcoin yang sebenarnya, dan diharapkan untuk terdaftar di Bursa Efek BZX (BZX) Chicago Board of Exchange (CBOE).

Dalam pemberitahuan tersebut, SEC mencatat bahwa belum “mencapai kesimpulan apa pun terkait dengan masalah apa pun yang terlibat,” dan meminta komentar tambahan dari pihak yang berkepentingan yang menanggapi kecukupan pernyataan BZX untuk mendukung proposal tersebut.

Secara khusus, SEC mencari komentar tentang delapan belas masalah utama, di antaranya adalah pandangan komentator pada pernyataan BZX bahwa BTC “dapat dibilang kurang rentan terhadap manipulasi dibandingkan komoditas lain yang mendasari produk yang diperdagangkan di bursa (ETPs).” Catatan itu lebih tepatnya berbunyi:

“Komisi melembagakan proses untuk memungkinkan analisis tambahan terhadap konsistensi perubahan aturan yang diusulkan dengan Bagian 6 (b) (5) dari Undang-Undang, yang mengharuskan, antara lain, bahwa aturan pertukaran surat berharga nasional harus ‘dirancang untuk mencegah tindakan dan praktik curang dan manipulatif, untuk mempromosikan prinsip-prinsip perdagangan yang adil dan terpercaya, ‘dan’ untuk melindungi investor danserta kepentingan publik ‘. ”

Pada 20 Juni, BZX mengajukan perubahan aturan yang diusulkan dengan SEC untuk mendaftarkan dan memperdagangkan saham SolidX Bitcoin yang diterbitkan oleh VanEck SolidX Bitcoin Trust. Sesuai dengan proposal, masing-masing bagian akan mewakili sebagian kecil keuntungan yang tidak terbagi dalam aset bersih , sementara SolidX Management LLC akan mensponsori the VanEck SolidX Bitcoin Trust.

Pada bulan Agustus, SEC menunda keputusannya tentang perubahan aturan ETF hingga 30 September, menyatakan bahwa telah menerima lebih dari 1.300 komentar. Menurut dokumen yang dirilis pada 7 Agustus, dalam waktu 45 hari sejak mengajukan perubahan aturan yang diusulkan, atau dalam waktu 90 hari, Komisi merasa perlu, Komisi akan menyetujui, menolak, atau memperpanjang periode pertimbangan.

Source

Binance Berencana Meluncurkan Pertukaran Kripto pada Setiap Benua

Salah satu pertukaran crypto terbesar di dunia berdasarkan volume perdagangan yaitu Binance, ingin mengatur platform perdagangan fiat-to-crypto di hampir setiap benua.

Pendiri dan CEO Binance, Zhao Changpeng, menutup hari pertama acara Consensus Singapore CoinDesk dengan obrolan, di mana dia membahas berbagai topik, termasuk bagaimana dia menumbuhkan Binance dari startup dengan penawaran $ 15 juta koin pertama ke salah satu perusahaan terbesar di dunia pertukaran kripto dan visi masa depannya untuk platform.

Selama percakapan dengan Pete Rizzo milik CoinDesk, Zhao mengindikasikan bahwa pada saat ini tahun depan, dia ingin perusahaan ini meluncurkan lima hingga 10 pertukaran fiat-ke-kripto, dengan idealnya dua per benua.

Rencana ini sejalan dengan upaya Binance saat ini untuk menggulirkan pertukaran di Singapura yang mendukung layanan perdagangan fiat-ke-kripto lokal.

Setelah melakukan pengujian tertutup pada hari Selasa, CZ mengatakan ia berharap platform itu dapat berdiri dan berjalan dalam beberapa bulan, meskipun ia menambahkan bahwa bekerja dengan bank dan regulator jauh lebih sulit daripada hanya dengan mata uang kripto.

Memperhatikan bahwa langkah ini tampaknya menjadi pembalikan terhadap apa yang telah diketahui Binance, yaitu perdagangan crypto-ke-crypto, Zhao mengakui bahwa kapitalisasi pasar crypto masih jauh lebih rendah daripada instrumen keuangan tradisional.

“Fiat masih di mana semua uangnya masuk … Dan kita harus membuka gerbang itu,” katanya.

Zhao menambahkan bahwa untuk itu, Binance berencana untuk terus bekerja dengan negara yang relatif lebih kecil, mengutip kemitraan baru-baru ini dengan negara-negara seperti Malta. Alasan utamanya, dia menjelaskan, adalah bahwa negara-negara ini cenderung merespons dengan cara yang jauh lebih efisien.

“Anda dapat mengakses pejabat pemerintah tingkat atas dan mereka menanggapi pertanyaan Anda secara lebih langsung dan efisien. … Dan mereka menghargai investasi yang Anda bawa ke dalam ekonomi lokal,” katanya.

Zhao mengatakan, langkah ini lebih banyak menemukan sweet spot daripada seluruh pivot, dalam jangka panjang, tujuannya adalah untuk membangun pertukaran terdesentralisasi ketika teknologi matang.

Rencana fiat-to-crypto juga muncul sebagai Binance telah mencatat pendapatan bisnis yang sehat selama setahun terakhir meskipun penurunan pasar cryptocurrency secara keseluruhan.

Selama obrolan berlangsung, Zhao menegaskan bahwa pada kuartal pertama tahun ini, Binance menghasilkan keuntungan $ 200 juta, meskipun semua asetnya dalam cryptos. Dia menambahkan bahwa laba di Q2 menurun karena penurunan pasar, dengan $ 150 juta.

Mengomentari pertumbuhan cepat Binance, Zhao mengatakan, keberuntungan memainkan beberapa peran dalam kesuksesan perusahaan sejauh ia didirikan dengan “hal yang benar pada waktu yang tepat.”

Setelah berhenti dari OKCoin pada tahun 2015, Zhao mengatakan bahwa dia menghabiskan dua tahun berikutnya dengan tim yang membangun sistem berbasis cloud yang menawarkan infrastruktur pertukaran kripto untuk membentuk platform mereka sendiri, teknologi yang dia katakan meletakkan dasar dari penciptaan Binance.

Dan dua tahun kemudian, pertukaran itu dilakukan secara online pada saat ketika pemerintah Cina meningkatkan pengawasannya terhadap perdagangan crypto dan akhirnya mengeluarkan larangan atas penawaran koin domestik awal dan perdagangan fiat-ke-kripto.

“Kadang-kadang hal-hal negatif bisa berubah menjadi positif dalam jangka panjang jika Anda memanfaatkannya dengan benar,” katanya.

Ditanya apakah dia khawatir tentang apakah volatilitas pasar akan secara signifikan mempengaruhi bisnis Binance, Zhao menjawab bahwa dia menjual rumahnya pada tahun 2014 untuk membeli bitcoin, setelah harganya turun dari $ 600 menjadi $ 200. Meskipun jatuh, dia tidak menjual, menambahkan: “Setelah itu, aku hanya tidak khawatir.”

Source

6.000 Bitcoin senilai $60 Juta dicuri Peretas pada Pertukaran Kripto Zaif

Lagi, pertukaran cryptocurrency Jepang lainnya telah diretas, mereka kehilangan 6,7 miliar yen (sekitar $ 60 juta senilai cryptocurrency), termasuk 5.966 bitcoin.

Pertukaran berlisensi yang disebut Zaif, dioperasikan oleh Tech Bureau. Dikatakan pada hari Kamis bahwa pertukaran pertama melihat aliran dana yang tidak biasa pada platform sekitar pukul 17:00 waktu Jepang pada tanggal 14 September, setelah itu perusahaan menangguhkan penyimpanan aset dan penarikan layanan.

Biro Teknologi menjelaskan bahwa setelah penyelidikan lebih lanjut, ia menemukan bahwa peretas dengan akses tidak sah ke dompet hot exchange telah mencuri sekitar $ 60 juta dalam bitcoin, bitcoin cash, dan MonaCoin. Dikatakan jumlah persis uang tunai bitcoin yang dicuri masih belum diketahui.

Pihak Zaif menambahkan bahwa sejak cadangan aset sendiri saat ini sekitar 2,2 miliar yen (atau $ 20 juta), telah mencapai kesepakatan dengan perusahaan yang terdaftar di Jepang yang disebut Fisco untuk menerima investasi $ 44,5 juta dalam pertukaran untuk sebagian besar kepemilikan.

Biro Teknologi mengatakan bahwa sifat akses dana yang tidak sah, telah menjadikan insiden itu sebagai kasus pidana kepada pihak berwenang setempat untuk penyelidikan lebih lanjut.Insiden ini menandai peretasan kedua di Jepang tahun ini, setelah Coincheck juga melaporkan bahwa $ 520 juta dalam token NEM dicuri oleh peretas pada bulan Januari.

Setelah peretasan Coincheck, Financial Services Agency (FSA) – pengawas keuangan Jepang – telah meluncurkan serangkaian inspeksi pada pertukaran mata uang kripto di negara tersebut mengenai langkah-langkah keamanan mereka.

FSA telah mengeluarkan perintah peningkatan bisnis ke Tech Bureau pada bulan Maret khusus tentang peningkatan keamanan dan anti pencucian uang.

Source

Laporan: Mayoritas Peredaran Bitcoin Disimpan di Dompet Investasi

Mayoritas peredaran Bitcoin (BTC) disimpan dalam dompet investasi, menurut laporan baru oleh industri cryptocurrency dan analisis newsletter Diar.

Analisis menunjukkan bahwa 55 persen bitcoin saat ini disimpan dalam dompet yang bernilai lebih dari $ 1,3 juta, yang merupakan saldo lebih dari 200 BTC. Sepertiga BTC dalam dompet tersebut dilaporkan tidak pernah digunakan dalam transaksi keluar sejak puncak harga Bitcoin pada bulan Desember 2017, karena “kehilangan kunci pribadi, menurunkan pasokan asli BTC, atau penyelesaian yang sangat kuat oleh penganut cryptocurrency.”

Pada penelitian, 27 persen dari dompet tersebut terus bertambah banyak koinnya. Diar, bagaimanapun, menyatakan bahwa para pemilik tidak menunjukkan beberapa individu, tercatat bahwa dompet terbesar dimiliki oleh pertukaran mata uang digital. Sekitar $ 4,2 miliar, atau 3,8 persen dari total pasokan BTC saat ini disimpan di lima dompet teratas yang dikelola oleh pertukaran kripto.

87 persen dari bitcoin dilaporkan disimpan dalam dompet dengan lebih dari 10 BTC, nilai totalnya sekitar $ 100 miliar dari total kapitalisasi pasar pada waktu pers, tetapi hanya 0,7 persen dari semua alamat BTC. 62 persen dari semua BTC yang beredar disimpan dalam dompet dengan lebih dari 100 BTC, mewakili hanya 0,1 persen dari semua alamat.

Pada bulan Januari, Cointelegraph melaporkan bahwa 80 persen dari seluruh pasokan Bitcoin, atau 16,8 juta bitcoin, telah ditambang. Bitcoin memiliki 21 juta tutup yang dibangun ke dalam protokolnya oleh Satoshi Nakamoto, pertama kali disebutkan dalam White Paper 2008, sebagai cara untuk memperkenalkan kelangkaan digital ke cryptocurrency. Ini selanjutnya berarti hanya 4,2 juta bitcoin, atau 20 persen, yang tersisa sekarang, hingga 21 juta Sirkulasi Kapitalisasi tercapai.

Pada saat pers, BTC diperdagangkan sekitar $ 6,332, naik 1,3 persen selama 24 jam terakhir, menurut Indeks Harga Bitcoin Cointelegraph. Total kapitalisasi pasar dari cryptocurrency terkemuka adalah sekitar $ 109 miliar, dengan 17.275.100 BTC yang beredar pada waktu pers.

Source

Solusi Perekonomian Palestina? : Menggunakan Bitcoin untuk Bertransaksi ditengah Konflik yang terjadi

Untuk komunitas pengguna yang kecil namun bertumbuh di wilayah Palestina yang diduduki di Jalur Gaza dan Tepi Barat, bitcoin telah menjadi jalur kehidupan.

Ahmed Ismail, seorang analis keuangan di Gaza, memperkirakan setidaknya ada 20 kantor “pertukaran” tidak resmi di sana yang menangani cryptocurrency kepada pengguna lokal. Ismail sendiri membantu 30 klien menggunakan bitcoin untuk membeli investasi di luar negeri, seperti saham, karena tidak ada alternatif lokal untuk memasukkan uang ke tempat kerja.

Salah satu dealer mata uang di Gaza, Mohammed, mengatakan kepada CoinDesk selama empat tahun terakhir ia membantu hingga 50 keluarga setiap bulan membeli rata-rata bitcoin senilai $ 500 masing-masing untuk mengirim uang ke luar negeri atau berbelanja online.

“Bitcoin, menurut pendapat mereka, lebih murah, lebih aman, dan lebih cepat,” katanya. “Tidak ada yang berhasil dengan bank Palestina. Bitcoin wallet adalah bank alternatif.”

Sementara Palestina bukan satu-satunya bagian dari dunia yang secara politis dan ekonomi terisolasi di mana cryptocurrency membuat terobosan.

Misalnya, orang-orang Palestina tidak menghadapi hiperinflasi yang dialami Venezuela, Iran dan Turki untuk menggunakan mata uang digital dengan persediaan terbatas, karena mereka tidak memiliki mata uang nasional sama sekali, daripada menggunakan mata uang asing yang stabil.

Tetapi inti lain dari jaringan blockchain publik sangat menarik di wilayah Palestina: penyensoran-resistensi.

Siapa pun dapat melakukan transaksi bitcoin peer-to-peer. Setelah transaksi dibayar, itu tidak dapat diveto oleh perantara. hal ini akan menjadi pemecahan masalah nyata bagi penduduk dengan akses terbatas ke ekonomi global di tengah konflik yang sedang berlangsung dengan Israel. Bahkan pendukung di Barat telah menutup rekening bank mereka karena mengirim uang ke Palestina.

“Tidak ada gateway pembayaran, seperti PayPal, bagi para wirausahawan untuk menerima pembayaran secara internasional,” Laith Kassis, CEO dari Techno Park nirlaba Palestina di Tepi Barat, mengatakan kepada CoinDesk. “Jadi, inilah solusi di blockchain dengan node pribadi.”

Namun, mata uang elektronik hanya dapat melakukan banyak hal di tempat di mana pemadaman listrik dapat terjadi sehari-hari dan bahkan bank tradisional kadang-kadang berjuang untuk bertransaksi dengan sebagian besar dunia luar.

Fakta di lapangan

Saat mengirim atau menerima bitcoin mungkin tanpa halangan, karena tidak adanya jalur keluar masuk perekonomian di wilayah Palestina.

Tidak ada cara bagi warga Palestina untuk mendapatkan syikal Israel merek (mata uang yang diklaim Israel sebagai mata uang yang digunakan di wilayah Palestine, dolar AS atau Dinar Yordania ke pertukaran crypto online karena tidak ada yang bekerja dengan bank lokal. Oleh karena itu, mereka harus mengandalkan dealer sebagai gerbang likuiditas, dan itu menambah penghalang lagi.

Seorang pekerja teknologi Palestina mengatakan kepada CoinDesk bahwa ketika dia mencoba mencairkan pembayaran bitcoin dari majikan yang jauh, dia tidak bisa mendapatkan harga fiat yang adil dari dealer di Gaza karena harga crypto melonjak pada saat itu.

Dengan demikian, Saifdean Ammous, seorang pendukung bitcoin yang lahir di Palestina, skeptis tentang klaim bahwa cryptocurrency saat ini menawarkan solusi untuk kesulitan ekonomi tanah airnya.

“Jika orang-orang yang ingin melakukan transaksi tidak keduanya memiliki saldo dalam bitcoin maka Anda hanya menambahkan lapisan tambahan konversi dari mata uang asal mereka ke bitcoin dan kembali ke mata uang asal,”

Kata Ammous,  seorang profesor ekonomi di Universitas Amerika Lebanon. “Itu tidak akan menjadi solusi yang berkelanjutan.”

Argumen lain dalam pandangannya,  Otoritas Palestina yang secara terbuka disebut-sebut berencana untuk menciptakan cryptocurrency nasional. Ammous mengatakan itu

“Benar-benar kehilangan intinya untuk memikirkan bitcoin sebagai solusi pembayaran yang dapat ditambahkan ke sistem moneter yang ada.”

Dia menambahkan:

“Sebaliknya, itu [bitcoin] adalah sistem moneternya sendiri dan itu akan memiliki solusi pembayaran sendiri.”

Plus, masyarakat Palestina berputar di sekitar jaringan kepercayaan lokal dan aset fisik seperti uang tunai, karena tingkat pengangguran dan kemiskinan yang tinggi menciptakan kebutuhan sehari-hari yang mendesak. Menurut perkiraan Bank Dunia, 21 persen orang Palestina hidup di bawah garis kemiskinan dengan kurang dari $ 5,50 per hari.

Dalam konteks itu, aset yang bergejolak dan tidak likuid sebagian besar bermanfaat untuk transaksi lintas batas, tetapi tidak setiap hari.

Nasionalisme kripto

Di sisi lain, industri teknologi optimis seperti Kassis mengambil pendekatan yang berbeda dari Ammous atau Ismail dengan melibatkan PMA.

Kassis’s Techno Park menyelenggarakan kamp pelatihan blockchain pertama pada minggu pertama bulan September, dengan 29 peserta mulai dari siswa hingga pengusaha dan pejabat pemerintah. Pada akhir kamp pelatihan teknis lima hari, beberapa pengembang sedang mengerjakan aplikasi baru. Perwakilan dari PMA telah berpartisipasi dalam program pendidikan pusat.

“Seluruh etos dari buku besar yang terdesentralisasi memainkan kebutuhan komunitas [Palestina] untuk berbicara secara peer-to-peer, yang akan memungkinkan pengusaha Palestina untuk melakukan bisnis internasional,” kata Kassis, menambahkan:

“Saya pikir blockchain dan fintech memiliki potensi besar untuk mengubah dinamika ekonomi kita dan memecahkan banyak kendala keuangan dengan memanfaatkan desentralisasi jaringan.”

Kassis mengatakan ia berharap program mendatang seperti Techno Park crypto hackathon akhir tahun ini akan memanfaatkan koneksi Diaspora untuk menumbuhkan keahlian lokal untuk solusi pembayaran institusional.

Sejauh ini, seminar blockchain Techno Park di empat universitas di seluruh Tepi Barat telah membahas pilot yang disponsori pemerintah, layanan kripto perusahaan yang disediakan oleh perusahaan seperti Ripple, dan penawaran koin awal (ICO), selain bitcoin.

“Ini semua tentang membawa kesadaran dan menciptakan pasar baru,” kata Kassis. “Generasi muda lebih berpengetahuan tentang crypto, lebih dari departemen TI di bank.”

Dan bahkan jika terlalu cepat bagi bitcoin untuk membuat banyak perbedaan sekarang, Ammous mengatakan dia percaya bahwa dalam jangka panjang memiliki potensi besar untuk memicu perubahan sosial.

Penulis “The Bitcoin Standard” berpendapat bahwa pemerintah, termasuk yang di Timur Tengah, telah mampu mendanai ide-ide destruktif, seperti perang, justru karena kemampuan mereka untuk mengeluarkan fiat yang tak terkendali melalui bank-bank sentral.

“Kuncinya adalah semakin banyak [bitcoin] tumbuh, semakin besar kemampuan pemerintah untuk mencetak lebih banyak uang,” kata Ammous, menyimpulkan:

“Saya pikir, dalam jangka panjang, ini akan menjadi hal yang sangat baik untuk semua tempat di dunia, khususnya tempat di Timur Tengah.”

Source