News

Tidak ada ETF Hingga 2019? Keputusan Penundaan ETF oleh SEC

Pada 20 September, Komisi Sekuritas dan Bursa Amerika Serikat (SEC) meminta lebih banyak komentar tentang keputusannya pada pencatatan dan perdagangan dana yang diperdagangkan di bursa Bitcoin (BTC) (ETF) yang dibuat oleh perusahaan-perusahaan yang berbasis di New York, VanEck dan SolidX. Akibatnya, keputusan regulator ditunda lagi.

Inilah alasan mengapa VanEck / SolidX ETF memiliki peluang lebih besar daripada sembilan ETF untuk sementara ditolak oleh SEC pada bulan Agustus, dan mengapa ETF BTC tidak akan muncul hingga 2019.

Apa yang istimewa dari ETF ini?

Cointelegraph sebelumnya telah membahas ETF dan mengapa mereka penting untuk adopsi massal. Singkatnya, ETF adalah jenis dana investasi yang terkait dengan harga aset dasar – komoditas, indeks, obligasi atau sekeranjang aset – seperti dana indeks dan diperdagangkan di bursa, tersedia untuk ritel dan investor institusi.

Sebuah ETF Bitcoin, berfungsi  melacak Bitcoin sebagai nilai dasar aset . sebuah cara tidak langsung untuk membeli BTC, di mana investor hanya memegang keamanan yang sesuai tanpa harus menyimpan koin yang sebenarnya. Jika terdaftar di bursa AS yang diatur, itu bisa membuka jalan bagi investor besar, berpotensi mendorong Bitcoin ke arah pengakuan yang lebih luas di Wall Street.

Itulah yang dilakukan ETF Bitcoin ini oleh perusahaan investasi VanEck dan perusahaan jasa keuangan SolidX sedang berusaha mencapainya. Baik VanEck dan SolidX telah mencoba mendaftarkan ETF mereka secara terpisah sebelumnya – masing-masing pada bulan Agustus 2017 dan Juli 2016 – tetapi SEC menolak kedua upaya tersebut.

Sekarang, ETF kolaboratif mereka dipandang sebagai salah satu yang paling menjanjikan. Dana tersebut terkait dengan indeks anak perusahaan VanEck, MVIS, yang akan menghitung harga real-time BTC berdasarkan tawaran yang dapat dieksekusi dan meminta berasal dari pasar over-the-counter (OTC) crypto berbasis AS daripada pertukaran crypto yang lebih konvensional, sementara SolidX akan mensponsori proyek tersebut. Diperkirakan akan terdaftar di Bursa Efek BZX Bursa Efek Chicago (CBOE). Tawaran dana dengan SEC diajukan pada 6 Juni.

Tidak seperti upaya ETF Winklevoss (dan sembilan ETF lain yang SEC tolak sebelumnya pada bulan Agustus), dana VanEck / SolidX menempatkan penekanan tambahan pada asuransi: hal ini adalah derivatif  dukungan , sesuai siaran persnya, menyiratkan bahwa perusahaan akan benar-benar memiliki BTC.  tindakan ini diduga untuk melindungi dari resiko kehilangan atau pencurian cryptocurrency.

Selain itu, setiap bagian dari Solidcoin Bitcoin Trust VanEck ditetapkan untuk biaya substansial $ 200.000. Seperti yang telah dijelaskan oleh CEO SolidX, Daniel H. Gallancy kepada CNBC, harga ditetapkan pada tingkat yang lebih tinggi untuk menarik lebih banyak investor institusional daripada investor ritel.

Tidak ditolak, tetapi ditunda: SEC meminta publik untuk menimbang
Namun demikian, SEC telah mengambil waktu untuk mengeluarkan keputusan tentang ETF tersebut. Pertama, pada 7 Agustus, agensi menunda kasus ini sampai 30 September. Dalam pemberitahuan itu, SEC menyatakan telah menerima lebih dari 1.300 komentar tentang perubahan aturan yang diusulkan untuk mendaftar dan memperdagangkan saham dari VanEck SolidX ETF. Itu tidak menjelaskan mengapa penundaan itu terjadi.

Kemudian, pada 20 September, SEC meminta komentar lebih lanjut mengenai keputusannya tentang VanEck SolidX ETF. Pengawas menjelaskan bahwa mereka belum “mencapai kesimpulan sehubungan dengan masalah apa pun yang terlibat,” dan meminta komentar tambahan dari pihak yang berkepentingan, menanggapi kecukupan pernyataan pertukaran BZX untuk mendukung proposal tersebut.

Secara khusus, SEC mencari komentar atas 18 isu utama, di antaranya adalah pandangan para komentator terhadap pernyataan BZX bahwa BTC “dapat dibilang kurang rentan terhadap manipulasi daripada komoditas lain yang mendasari produk yang diperdagangkan di bursa (ETPs),” demikian juga pernyataan SolidX bahwa “meja OTC memiliki ukuran pasar yang lebih baik daripada harga referensi khusus apapun, ”antara lain.  berikut komentar resminya:

“Komisi melembagakan proses untuk memungkinkan analisis tambahan terhadap konsistensi perubahan aturan yang diusulkan dengan Bagian 6 (b) (5) dari Undang-Undang, yang mengharuskan, antara lain, bahwa aturan pertukaran surat berharga nasional harus ‘dirancang untuk mencegah tindakan dan praktik curang dan manipulatif, untuk mempromosikan prinsip perdagangan yang adil dan setara, ‘dan’ untuk melindungi investor dan kepentingan publik. ‘”

Tidak ada ETF sampai setidaknya 2019?

SEC kini memiliki waktu hingga Februari 2019 untuk membuat keputusan (penundaan yang diizinkan disajikan dalam dua tambahan waktu: satu penundaan enam bulan dan satu penundaan tiga bulan terakhir, yang membuat sembilan bulan total). Mengingat fakta bahwa SEC telah meminta putaran komentar lain setelah menerima lebih dari 1.300 surat pada bulan-bulan sebelumnya, itu menunjukkan bahwa agensi masih tidak yakin tentang keadaan pasar crypto.

Dengan demikian, hubungan SEC dengan ETF yang terkait kripto telah berbatu sejauh ini. Misalnya, ketika menolak sembilan aplikasi untuk mendaftar dan memperdagangkan berbagai ETF BTC pada bulan Agustus, regulator membuat putaran balik secepatnya pada hari berikutnya dan menyatakan bahwa mereka akan meninjau kembali keputusannya tentang semua ETF tersebut di masa depan – agensi masih belum merilis batas waktu untuk itu.

Demikian pula, pada tanggal 26 Juli, penolakan SEC terhadap Permintaan Winklevoss bersaudara untuk ETF Bitcoin juga datang dengan hikmahnya. Segera setelah sidang, Komisaris SEC Hester M. Peirce merilis sebuah pernyataan, di mana dia berpendapat bahwa langkah agensi “mengirimkan sinyal kuat bahwa inovasi tidak disukai di pasar kami, sebuah sinyal yang mungkin memiliki efek jauh melampaui nasib ETP Bitcoin.” Selain itu, ia mengklaim bahwa agensinya melampaui “peran terbatasnya” karena fokus pada sifat pasar BTC yang mendasari bukan turunan itu sendiri.

SEC telah menjelaskan semua alasan penolakannya (bukan penundaan) untuk ETF dengan cara yang sama. Masalah utama saat itu tampaknya adalah bahwa pelamar tidak memenuhi persyaratan untuk “mencegah tindakan dan praktik curang dan manipulatif” di pasar.

Selain itu, pengawas telah menunjukkan ukuran pasar ETF Bitcoin yang tidak memadai. Pada bulan Agustus, badan pengawas menulis:

“Di antara hal-hal lain, Bursa tidak menawarkan bukti bukti untuk menunjukkan bahwa pasar berjangka Bitcoin adalah ‘pasar dengan ukuran signifikan.’ Kegagalan itu sangat penting karena […] Bursa telah gagal untuk menetapkan bahwa cara lain untuk mencegah tindakan  penipuan dan Praktik manipulatif , dan oleh karena itu diperlukan berbagi pengawasan dengan pasar yang diatur dengan ukuran signifikan terkait dengan Bitcoin. ”

SEC juga menekankan bahwa keputusannya tidak berhenti “pada evaluasi apakah Bitcoin, atau teknologi blockchain lebih umum, memiliki utilitas atau nilai sebagai inovasi atau investasi.”

Tidak jelas apa yang mungkin mengubah sentimen negatif SEC – orang dapat berargumentasi bahwa dana pemain investasi puncak dapat membuat pasar lebih likuid dan berskala besar, tetapi ada paradoks: Hal ini lebih mungkin terjadi ketika ETF yang terkait kripto menerima pendamping pengawas dan memasuki pasar dengan kekuatan penuh.

Ada kemungkinan bahwa beberapa komentar yang akan diterima agensi selama beberapa bulan berikutnya mungkin memainkan peran juga – tetapi ini adalah salah satu yang jauh lebih lemah, memberikan fakta bahwa SEC telah menangani lebih dari 1.300 komentar tentang kasus VanEck SolidX sendirian.

Namun, industri crypto mungkin menjadi lebih siap perang pada 2019. Dalam sebuah wawancara dengan CNBC yang ditayangkan pada bulan Agustus, analis crypto Brian Kelly meramalkan bahwa SEC akan menunda keputusan mereka pada VanEck SolidX ‘ETF dan juga berpendapat bahwa, menurut statistik dari CME pasar derivatif, pasar berjangka berkembang dengan cepat dan kemungkinan kita akan “memiliki bidikan jauh lebih baik” pada persetujuan ETF pada tahun depan:

“Ini adalah minat terbuka CME Futures dari pemegang besar. [Mulai dari] April, Anda mulai melihat peningkatan besar […] sekitar 85 persen tingkat pertumbuhan. Jika Anda memperkirakan itu, pada Februari 2019, Anda akan memiliki pasar yang sangat kuat di sini. ”

Sementara itu, pemain yang lebih solid mungkin mencoba dengan tangan mereka di balapan ETF. Pada 7 September, manajer investasi aset terbesar di dunia, BlackRock, yang mengawasi $ 6,3 triliun dalam aset, dan Coinbase, platform crypto utama, mengumumkan bahwa mereka sedang dalam pembicaraan untuk mengembangkan ETF berbasis cryptocurrency untuk meningkatkan aktivitas pasar dan memfasilitasi permintaan yang meningkat dari Wall Street dan institusi lainnya.

 

Source

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s