Ripple : 3 Perusahaan Menggunakan XRP untuk Pembayaran Riil

Setelah serangkaian Publikasi tinggi pilot project , tiga perusahaan kini menggunakan produk xRapid Ripple .

XRapid menggunakan XRP aset digital, menggunakannya sebagai “jembatan mata uang” dalam pembayaran lintas negara, yang menurut perusahaan, mengurangi biaya dan meningkatkan kecepatan pembayaran ini dengan meningkatkan likuiditas.

Ketiga perusahaan – MercuryFX, Cuallix dan Catalyst Corporate Credit Union – diumumkan oleh CEO Ripple Brad Garlinghouse di atas panggung di konferensi Swell Ripple di San Francisco hari ini, menandai pertama kalinya perusahaan telah menempatkan produk tersebut untuk penggunaan komersial.

MercuryFX, yang membantu klien mengirim dan menerima pembayaran internasional; dan Cuallix, yang memfasilitasi pengiriman uang antara AS dan Meksiko; sebelumnya telah mengumumkan pilot menggunakan xRapid.

Catalyst Federal Credit Union Perusahaan, yang menyediakan berbagai layanan keuangan kepada sekitar 1.400 serikat kredit, terutama di AS barat dan barat daya, adalah mitra baru untuk Ripple.

Sejumlah perusahaan lain telah mengujicoba xRapid di masa lalu, termasuk Western Union, MoneyGram, Viamericas dan IDT. Perusahaan-perusahaan ini tidak memasukkan xRapid ke dalam produksi pada saat ini, Ripple SVP produk Asheesh Birla mengatakan kepada CoinDesk, tetapi dia menambahkan, “kami masih mengerjakan langkah selanjutnya” dengan beberapa dari mereka.

Pengumuman ini merupakan tonggak penting untuk XRP, aset digital yang pertama kali dibuat oleh pendiri Ripple – meskipun perusahaan tersebut menggunakan nama yang berbeda pada saat itu – pada tahun 2012.

Ripple memegang sebagian besar token XRP, menjualnya secara terus menerus melalui anak perusahaannya XRP II (di Q2, misalnya, perusahaan menjual $ 74 juta senilai XRP).

XRP saat ini merupakan cryptocurrency paling berharga ketiga berdasarkan kapitalisasi pasar, berdasarkan taruhan investor bahwa rangkaian produk Ripple pada akhirnya akan menggantikan infrastruktur saat ini untuk pembayaran lintas negara, termasuk akun nostro dan vostro (bank mana yang harus melakukan pra-pendanaan dengan mata uang lokal) dan sistem pesan SWIFT yang semakin tua.

Berbicara kepada CoinDesk, Birla menguraikan cara kerja sistem saat ini:

“Hari ini jika Anda ingin memindahkan uang, katakan saja ke Meksiko […] cara melakukannya dibangun pada 1960-an. Itu benar-benar tidak berubah.”

Secara khusus, dia melanjutkan, “Anda harus membuka rekening bank di Meksiko, dan Anda harus menyetor peso di rekening bank itu, dan kemudian Anda membayar secara lokal. Dan seluruh proses itu kadang-kadang membutuhkan waktu berminggu-minggu, dan pengaturan bank akun adalah seluruh operasi treasury yang membutuhkan berbulan-bulan untuk pergi. ”

Sebaliknya, xRapid memproses pembayaran lintas batas oleh XRP, dengan pihak pengirim memasukkan fiat ke dalam pertukaran cryptocurrency, mengubahnya menjadi XRP, dan mengonversikan XRP ke mata uang fiat yang diinginkan pihak penerima.

Ripple baru-baru ini mengumumkan tiga kemitraan pertukaran untuk memfasilitasi proses ini: Bittrex, untuk dolar AS; Bitso, untuk peso Meksiko; dan Coins.ph, untuk peso Filipina. Pembuat pasar di bursa, yang tidak berafiliasi dengan Ripple, bertindak sebagai counterparty untuk perdagangan fiat-to-XRP.

Dalam wawancara baru-baru ini, pendiri dan direktur MercuryFX Alastair Constance mengatakan xRapid adalah “wahyu”, karena memotong waktu yang diperlukan untuk mengirim pembayaran dari Inggris ke Meksiko dari dua hari menjadi dua menit.

Jika xRapid menyerupai kereta peluru, kata Constance, sistem incumbent – yang terdiri dari SWIFT dan bank koresponden – seperti mendorong jeruk di gerobak dorong.

Kebingungan seputar klien
Karena mereka yang mengikuti penggemar XRP di media sosial tahu, mungkin tesis utama untuk berinvestasi dalam XRP adalah bahwa pada akhirnya akan menikmati adopsi yang luas – jika tidak universal – oleh bank untuk pembayaran lintas negara (dan mungkin penggunaan lainnya).

Sejumlah bank telah menyatakan minatnya pada produk xCurrent milik Ripple, dan Santander telah memasukkannya ke dalam aplikasi seluler  konsumen. Tetapi xCurrent tidak menggunakan XRP, dan Ripple telah mengirimkan sinyal campuran di masa lalu mengenai minat bank dalam xRapid.

Birla mengatakan kepada CoinDesk dalam wawancara baru-baru ini, “Kami membangun xCurrent sebagai produk untuk mulai mendapatkan bank – kami akan mulai menggunakan transfer fiat dan kemudian kami akan memperkenalkan nanti pada kemampuan untuk menggunakan aset digital melalui xRapid. Jadi kami melapiskan  xRapid di atas xCurrent. ”

Di sisi lain, David Schwartz – yang merupakan kriptografer kepala Ripple sebelum menjadi CTO pada bulan Juli – mengatakan pada bulan Maret bahwa xRapid “tidak ditujukan untuk bank.”

Namun pada bulan Juni, Garlinghouse meramalkan bahwa “lusinan” bank akan mengadopsi xRapid pada akhir 2019. lebih lanjut, Schwartz mengatakan hanya seminggu kemudian bahwa bank mungkin lambat untuk mengadopsi buku besar didistribusikan, karena masalah privasi dan skalabilitas.

Di luar masalah adopsi bank, pengiriman pesan Ripple terkadang mempersulit untuk mengurai siapa yang menggunakan produknya, dan bagaimana caranya.

Siaran pers dari Januari mengatakan, “Ripple dengan bangga mengumumkan bahwa dua mitra baru – IDT Corporation dan MercuryFX – sekarang akan menggunakan xRapid untuk menyelesaikan pengiriman uang ritel dan transaksi perusahaan dengan cepat.”

 

Source

Advertisements

CEO ShapeShift Erik Voorhees Menolak Laporan WSJ tentang ‘Uang Kotor’

Pertukaran mata uang Cryptocurrency, ShapeShift, telah menyanggah laporan Wall Street Journal baru-baru ini tentang penggunaan dana $ 9 juta  yang disalahgunakan melalui pertukaran, menurut pengumuman yang dipublikasikan 1 Oktober.

Pada tanggal 28 September, WSJ merilis sebuah artikel yang dijuluki “Bagaimana Uang Kotor Lenyap ke dalam Lubang Hitam Cryptocurrency,” menyatakan bahwa $ 88.6 juta dalam dana yang diperoleh dengan curang telah disalurkan melalui 46 pertukaran crypto, dimana $ 9 juta dicuci melalui ShapeShift. Untuk menganalisis transaksi ShapeShift, WSJ dilaporkan mengunduh dan menyimpan daftar 50 transaksi terbaru setiap 15 detik, di situs web bursa.

Dalam posting blog, pendiri dan CEO ShapeShift, Erik Voorhees, menegaskan bahwa tim pertukaran telah bekerja dengan jurnalis WSJ selama lima bulan, tetapi “dengan alasan palsu” karena informasi yang diberikan oleh bursa dilaporkan salah diartikan atau dihilangkan.

Dalam artikelnya, WSJ menyatakan bahwa ada oknum  buruk yang mengambil keuntungan dari anonimitas pengguna ShapeShift, mengubah Bitcoin (BTC) menjadi Monogram cryptocurrency yang benar-benar tidak dapat dilacak. Voorhees menepis tuduhan, menyatakan bahwa pertukaran itu memiliki program anti pencucian uang internal (anti-pencucian uang internal ) yang menggunakan “forensik blockchain yang jauh lebih maju daripada meminta seseorang untuk ‘nama dan alamat’ mereka.”

Vorhees lebih lanjut menyatakan bahwa WSJ “membuka peluang untuk mencegah potensi aktivitas terlarang” dalam praktik pelaporan mereka. Posting blog tersebut membacakan bahwa WSJ menahan data yang dikumpulkan pada akun yang mencurigakan “untuk membangun cerita mereka.” Dengan demikian, WSJ seharusnya tidak melaporkan aktivitas yang mencurigakan ke bursa yang sesuai, termasuk ShaheShift, sehingga mereka dapat segera memblokir akun tersebut.

Menurut CEO bursa, klaim yang dibuat oleh WSJ “tidak akurat dan menipu secara faktual,” dan penulis WSJ tidak memiliki pemahaman yang cukup tentang blockchain dan cara ShapeShift beroperasi secara khusus. Posting blog mengklaim bahwa wartawan WSJ keliru membaca catatan transfer token sedemikian rupa sehingga mereka salah mengaitkan $ 70.000 dari “uang kotor” ke bursa:

“Dana mencurigakan $ 600 dikirim ke pertukaran Kripto dimana pertukaran itu bukanlah  ShapeShift. Karena ShapeShift kebetulan menjadi pelanggan dari pertukaran yang sama – 10 bulan kemudian dalam transaksi yang sama sekali tidak terkait – pertukaran mengirim dana ke ShapeShift. Para penulis tidak mengerti cara membaca transaksi blokir, sehingga mereka berasumsi ada $ 70.000 dalam “uang kotor” yang dikirim ke ShapeShift. “

Vorhees menyimpulkan artikel tersebut dengan mengatakan bahwa “kami mencoba untuk merintis sistem keuangan baru, dan kami tidak berharap untuk dicintai oleh para pendukung yang lama.” Dia menyatakan:

“Kami akan mendorong ke depan, dan kami menyarankan WSJ mengubah judul mereka menjadi lebih akurat dan obyektif, ‘Kurang dari dua persepuluh dari satu persen bisnis ShapeShift mungkin terlarang.’”

 

Source

Berbasis Stellar X, Pertukaran Kripto dengan Biaya Nol Telah Diluncurkan

StellarX, pertukaran crypto terdesentralisasi berbasis Stellar telah meninggalkan fase beta dan sepenuhnya diluncurkan Jumat, 28 September. Peluncuran ini diumumkan dalam posting blog oleh Interstellar, perusahaan di balik platform tersebut.

Pertukaran ini, awalnya diumumkan pada bulan Juli tahun ini, didasarkan pada pasar universal Stellar (XLM). Stellar adalah protokol open-source untuk cryptocurrency untuk transfer fiat. Cryptocurrency sendiri XLM saat ini adalah yang terbesar ke-6, dengan kapitalisasi pasar $ 4,8 miliar, menurut CoinMarketCap.

Menurut siaran pers terbaru, StellarX memposisikan diri sebagai “fiat onramp nyata”, karena memungkinkan pengguna untuk mendepositkan dolar AS secara langsung dari rekening bank A.S. Selain itu, pertukaran menunjukkan token digital untuk sejumlah mata uang fiat, seperti euro, yuan Cina, dolar Hong Kong, pound Inggris, dan lainnya

2401f12b458b24e6b8796670991007d9

Antarmuka Aplikasi StellarX Trading. Sumber: StellarX Medium

Dalam posting blog StellarX juga mengungkapkan rencananya untuk menambahkan versi digital dari jenis aset lainnya, seperti obligasi, saham, real estat, dan komoditas.

Membandingkan dirinya dengan Robinhood, penyedia jasa keuangan utama AS yang mulai menawarkan perdagangan crypto dengan biaya 0 alias gratis pada bulan Februari tahun ini, StellarX telah menekankan bahwa menggunakan platformnya tidak memakan biaya pengguna . Hal ini disebabkan janji perusahaan untuk “mengembalikan dana semua biaya jaringan]. “

Pada awal September, Robinhood sendiri mengungkapkan rencana untuk melakukan penawaran umum perdana (IPO), dan mengklaim mereka sedang menjalani audit oleh Securities and Exchange Commission (SEC) AS dan Otoritas Pengaturan Industri Keuangan (FINRA), untuk memastikan regulasi memenuhi syaarat.

Source

Binance Berencana Meluncurkan Pertukaran Kripto pada Setiap Benua

Salah satu pertukaran crypto terbesar di dunia berdasarkan volume perdagangan yaitu Binance, ingin mengatur platform perdagangan fiat-to-crypto di hampir setiap benua.

Pendiri dan CEO Binance, Zhao Changpeng, menutup hari pertama acara Consensus Singapore CoinDesk dengan obrolan, di mana dia membahas berbagai topik, termasuk bagaimana dia menumbuhkan Binance dari startup dengan penawaran $ 15 juta koin pertama ke salah satu perusahaan terbesar di dunia pertukaran kripto dan visi masa depannya untuk platform.

Selama percakapan dengan Pete Rizzo milik CoinDesk, Zhao mengindikasikan bahwa pada saat ini tahun depan, dia ingin perusahaan ini meluncurkan lima hingga 10 pertukaran fiat-ke-kripto, dengan idealnya dua per benua.

Rencana ini sejalan dengan upaya Binance saat ini untuk menggulirkan pertukaran di Singapura yang mendukung layanan perdagangan fiat-ke-kripto lokal.

Setelah melakukan pengujian tertutup pada hari Selasa, CZ mengatakan ia berharap platform itu dapat berdiri dan berjalan dalam beberapa bulan, meskipun ia menambahkan bahwa bekerja dengan bank dan regulator jauh lebih sulit daripada hanya dengan mata uang kripto.

Memperhatikan bahwa langkah ini tampaknya menjadi pembalikan terhadap apa yang telah diketahui Binance, yaitu perdagangan crypto-ke-crypto, Zhao mengakui bahwa kapitalisasi pasar crypto masih jauh lebih rendah daripada instrumen keuangan tradisional.

“Fiat masih di mana semua uangnya masuk … Dan kita harus membuka gerbang itu,” katanya.

Zhao menambahkan bahwa untuk itu, Binance berencana untuk terus bekerja dengan negara yang relatif lebih kecil, mengutip kemitraan baru-baru ini dengan negara-negara seperti Malta. Alasan utamanya, dia menjelaskan, adalah bahwa negara-negara ini cenderung merespons dengan cara yang jauh lebih efisien.

“Anda dapat mengakses pejabat pemerintah tingkat atas dan mereka menanggapi pertanyaan Anda secara lebih langsung dan efisien. … Dan mereka menghargai investasi yang Anda bawa ke dalam ekonomi lokal,” katanya.

Zhao mengatakan, langkah ini lebih banyak menemukan sweet spot daripada seluruh pivot, dalam jangka panjang, tujuannya adalah untuk membangun pertukaran terdesentralisasi ketika teknologi matang.

Rencana fiat-to-crypto juga muncul sebagai Binance telah mencatat pendapatan bisnis yang sehat selama setahun terakhir meskipun penurunan pasar cryptocurrency secara keseluruhan.

Selama obrolan berlangsung, Zhao menegaskan bahwa pada kuartal pertama tahun ini, Binance menghasilkan keuntungan $ 200 juta, meskipun semua asetnya dalam cryptos. Dia menambahkan bahwa laba di Q2 menurun karena penurunan pasar, dengan $ 150 juta.

Mengomentari pertumbuhan cepat Binance, Zhao mengatakan, keberuntungan memainkan beberapa peran dalam kesuksesan perusahaan sejauh ia didirikan dengan “hal yang benar pada waktu yang tepat.”

Setelah berhenti dari OKCoin pada tahun 2015, Zhao mengatakan bahwa dia menghabiskan dua tahun berikutnya dengan tim yang membangun sistem berbasis cloud yang menawarkan infrastruktur pertukaran kripto untuk membentuk platform mereka sendiri, teknologi yang dia katakan meletakkan dasar dari penciptaan Binance.

Dan dua tahun kemudian, pertukaran itu dilakukan secara online pada saat ketika pemerintah Cina meningkatkan pengawasannya terhadap perdagangan crypto dan akhirnya mengeluarkan larangan atas penawaran koin domestik awal dan perdagangan fiat-ke-kripto.

“Kadang-kadang hal-hal negatif bisa berubah menjadi positif dalam jangka panjang jika Anda memanfaatkannya dengan benar,” katanya.

Ditanya apakah dia khawatir tentang apakah volatilitas pasar akan secara signifikan mempengaruhi bisnis Binance, Zhao menjawab bahwa dia menjual rumahnya pada tahun 2014 untuk membeli bitcoin, setelah harganya turun dari $ 600 menjadi $ 200. Meskipun jatuh, dia tidak menjual, menambahkan: “Setelah itu, aku hanya tidak khawatir.”

Source

6.000 Bitcoin senilai $60 Juta dicuri Peretas pada Pertukaran Kripto Zaif

Lagi, pertukaran cryptocurrency Jepang lainnya telah diretas, mereka kehilangan 6,7 miliar yen (sekitar $ 60 juta senilai cryptocurrency), termasuk 5.966 bitcoin.

Pertukaran berlisensi yang disebut Zaif, dioperasikan oleh Tech Bureau. Dikatakan pada hari Kamis bahwa pertukaran pertama melihat aliran dana yang tidak biasa pada platform sekitar pukul 17:00 waktu Jepang pada tanggal 14 September, setelah itu perusahaan menangguhkan penyimpanan aset dan penarikan layanan.

Biro Teknologi menjelaskan bahwa setelah penyelidikan lebih lanjut, ia menemukan bahwa peretas dengan akses tidak sah ke dompet hot exchange telah mencuri sekitar $ 60 juta dalam bitcoin, bitcoin cash, dan MonaCoin. Dikatakan jumlah persis uang tunai bitcoin yang dicuri masih belum diketahui.

Pihak Zaif menambahkan bahwa sejak cadangan aset sendiri saat ini sekitar 2,2 miliar yen (atau $ 20 juta), telah mencapai kesepakatan dengan perusahaan yang terdaftar di Jepang yang disebut Fisco untuk menerima investasi $ 44,5 juta dalam pertukaran untuk sebagian besar kepemilikan.

Biro Teknologi mengatakan bahwa sifat akses dana yang tidak sah, telah menjadikan insiden itu sebagai kasus pidana kepada pihak berwenang setempat untuk penyelidikan lebih lanjut.Insiden ini menandai peretasan kedua di Jepang tahun ini, setelah Coincheck juga melaporkan bahwa $ 520 juta dalam token NEM dicuri oleh peretas pada bulan Januari.

Setelah peretasan Coincheck, Financial Services Agency (FSA) – pengawas keuangan Jepang – telah meluncurkan serangkaian inspeksi pada pertukaran mata uang kripto di negara tersebut mengenai langkah-langkah keamanan mereka.

FSA telah mengeluarkan perintah peningkatan bisnis ke Tech Bureau pada bulan Maret khusus tentang peningkatan keamanan dan anti pencucian uang.

Source

Penyedia Dompet Bitcoin menerima lisensi E-Money dari Otoritas Inggris

23 Agustus 2018- Wirex, penyedia kartu pembayaran berbasis dompet bitcoin di London, mengumumkan bahwa mereka telah menjadi perusahaan ketiga yang menerima lisensi e-money dalam penggunaan crypto dari Otoritas keuangan Inggris,

Lisensi  yang diberikan oleh Otoritas Pengawas Keuangan Inggris ( U.K.’s Financial Conduct Authority / FCA), memungkinkan perusahaan untuk mengeluarkan uang elektronik dan menyediakan layanan pembayaran di seluruh Uni Eropa dan Asosiasi Perdagangan Bebas Eropa, menurut catatan publik.

Pavel Matveev, co-founder Wirex, mengatakan dalam pers bahwa langkah ini adalah upaya untuk

“meningkatkan dan memperbaiki layanan e-money di seluruh [Area Ekonomi Eropa].”

Lebih spesifik, menurut Kelly Horn, perwakilan media untuk Wirex, lisensi akan memberikan kemampuan Wirex untuk menawarkan layanan yang lebih cepat dan lebih responsif dengan tarif lebih rendah kepada pelanggannya.

Sebelumnya dikenal sebagai E-coin, Wirex adalah penyedia layanan cryptocurrency yang didirikan pada tahun 2014. Bulan Mei lalu Startup crypto ini mengumumkan bahwa mereka telah mulai menawarkan kartu pembayaran kepada penduduk Area Ekonomi Eropa.

Matveev menambahkan bahwa perusahaan juga telah mencari lisensi di pasar lain, termasuk di Singapura dan Jepang,  untuk memperluas bisnis internasionalnya.

 

Source