Proof of-Work Bitcoin Dapat Lebih Efisien, Klaim Riset IBM

Proof of-work (PoW), mekanisme konsensus yang mengamankan bitcoin dan banyak blockchain block-cryptocurrency lainnya, telah memberikan reputasi teknologi untuk memonopoli energi.

Memang, argumen umum yang diajukan adalah bahwa pasukan komputer khusus yang berlomba untuk menyelesaikan beberapa masalah matematika yang rumit dan dapat diselesaikan menggunakan listrik sebanyak negara kecil.

Namun, para ilmuwan dari IBM Research, R & D Giant Tech , mengklaim telah menemukan cara untuk membentuk kembali dan menggabungkan arsitektur blockchain termasuk PoW, tiba di apa yang mereka sebut di kertas “sweet spot” untuk efisiensi energi, skalabilitas dan keamanan.

Diumumkan Rabu, penemuan mereka bermula dari menerapkan PoW ke kasus penggunaan yang sangat berbeda, internet of things (IoT), dan akan menjalankan node blockchain di dalam perangkat yang terhubung.

Masalah yang mereka hadapi adalah bahwa, tidak seperti perangkat keras pertambangan PoW khusus untuk cryptocurrency seperti ASIC dan GPU, perangkat IoT sangat bervariasi dalam kekuatan komputasi dan sumber daya energi mereka. Lagipula, IoT adalah kategori luas yang mencakup segalanya, mulai dari sensor suhu berukuran saku hingga mobil yang terhubung ke internet.

Dengan demikian, semua atau beberapa perangkat dalam jaringan IoT mungkin tidak dapat memecahkan teka-teki PoW yang sangat kompleks. Oleh karena itu dorongan untuk membuat PoW hemat energi, menurut makalah peneliti IBM:

“Efisiensi dalam IoT dapat didefinisikan sebagai pemanfaatan sumber daya perangkat keras dan energi yang optimal. Oleh karena itu, untuk mencapai itu, perangkat IoT di blockchain harus secara optimal memanfaatkan sumber daya dan energi untuk mempertahankan dan mengembangkan blockchain.”

Solusi yang mereka usulkan mengambil keuntungan dari fakta bahwa tidak semua node di jaringan harus terlibat dalam penambangan. (Banyak pengguna bitcoin yang berdedikasi, misalnya, hanya menjalankan simpul penuh untuk memeriksa pekerjaan penambang dan menjaganya tetap jujur.)

Bekerja pada testnet, atau lingkungan blockchain yang disimulasikan, para peneliti IBM telah membagi node menjadi kelompok-kelompok kecil dari 250 hingga 1.000 dan kemudian memungkinkan suatu algoritma untuk memutuskan berapa proporsi setiap kelompok harus melakukan pekerjaan penambangan, tergantung pada jumlah daya digunakan oleh setiap node dan keamanan yang diperlukan. menurut  mereka, mendapatkan hasil optimal dalam hal menghemat daya sambil menjaga keamanan.

“Saat ini kami melihat blockchain seperti sistem peer-to-peer yang benar-benar datar, di mana semua node harus melakukan hal yang sama, bersaing satu sama lain untuk mendapatkan hadiah penambangan, misalnya,” Dr. Emanuele Ragnoli, teknis memimpin di Riset IBM – Irlandia, kata CoinDesk. “Tapi Anda tidak perlu semua orang melakukan jenis pekerjaan yang sama.”

Ragnoli mengatakan ia ingin menciptakan “ekosistem berlapis” di mana rekan-rekan yang berbeda dapat melakukan hal yang berbeda, berkat algoritma cerdas yang mengelompokkan node sesuai dengan kemampuan mereka dan menetapkan tugas khusus kepada mereka.

“Beberapa node melakukan PoW penuh, seperti yang Anda miliki dalam bitcoin,” kata Ragnoli. “Mereka melakukan itu karena analitik di balik blockchain, yang benar-benar dapat melihat apakah suatu perangkat dapat melakukan pekerjaan semacam itu, dan menempatkan perangkat tersebut ke dalam kelompok perangkat lain yang akan diberi jenis konsensus tertentu.”

The “sub-blockchains” dikelola oleh kelompok-kelompok node ini kemudian dihubungkan menggunakan teknologi interoperabilitas seperti Cosmos dan Polkadot. Dalam mengangguk ke tambal sulam ini, tim Riset IBM telah menjuluki proyek labnya “Hybrid IoT Blockchain.”

Ekonomi mesin

Mundur, pekerjaan IBM Research adalah bagian dari dorongan yang lebih luas untuk menciptakan ekonomi mesin-ke-mesin di masa depan, di mana perangkat akan memiliki dompet blockchain mereka sendiri dan berdagang satu sama lain (gambar satu mobil self-driving membayar yang lain untuk hak jalan).

Tapi Ragnoli realistis tentang skala tantangan IoT untuk blockchain, mengatakan dunia ini masih merupakan “lompatan besar”.

Mencoba untuk mengambil sepotong seukuran gigitan, timnya menyelidiki bagaimana ekosistem mesin-ke-mesin mungkin bekerja dalam pengaturan industri, menghubungkan kegiatan manufaktur canggih antara sejumlah pabrik di Belanda. (IBM tidak akan mengidentifikasi perusahaan yang terlibat tetapi mengatakan ada konsorsium di cakrawala.)

“Saat ini di industri 4.0 atau manufaktur, Anda memiliki banyak pabrik yang berbeda yang berkolaborasi satu sama lain untuk menciptakan satu produk,” kata Ragnoli. “Jadi Anda punya sensor, mesin, bahkan algoritma dan analitik yang beroperasi di pabrik-pabrik yang berbeda, dan di dalam pabrik yang sama, bahwa kebutuhan untuk saling beroperasi satu sama lain.”

Dari menghubungkan perangkat pabrik ini dengan model hibrida, IBM menemukan bahwa mengatur node dalam kelompok sekitar 250, dengan 7% dari sub-blockchains yang melakukan PoW, mencapai yang terbaik dalam hal skala, tanpa mengorbankan keamanan hard-won yang terkait dengan PoW.

“Kami mengambil algoritme konsensus umum seperti PoW, visi Cosmos, dll., Dan kami mengubah cara menyatukannya. Cara kami merancang ini seperti balok Lego kecil, didorong oleh lapisan AI,” kata Ragnoli.

AI dan blockchain

Proyek Penelitian IBM terkenal karena menunjukkan bahwa persyaratan deterministik dari blockchain dapat dikombinasikan dengan kotak hitam AI, memungkinkan algoritma pembelajaran mesin untuk mengubah bentuk blockchain untuk beradaptasi dengan kekuasaan atau keterbatasan latensi, tanpa mengorbankan keamanan.

Dengan demikian, ini akan membuka pintu ke ruang desain baru.

“Mengapa tidak menambah blockchain dengan analitik dan algoritma AI yang benar-benar dapat membentuk blockchain dengan cara yang membantu untuk mengatasi beberapa keterbatasan yang ada di luar sana sekarang?” kata Ragnoli.

Dalam kasus IoT, cara kerjanya adalah AI menerima sebagai masukan perangkat IoT yang ada di sistem dan sumber daya yang tersedia dari perangkat tersebut. Ini juga menilai persyaratan keamanan keseluruhan sistem dan memutuskan yang mana dan berapa banyak perangkat yang ditambang, kesulitan PoW, laju pembangkitan blok, ukuran blok dan mencoba menyeimbangkan antara keamanan dan skalabilitas yang diperlukan.

Oleh karena itu, perangkat IoT masih dapat melakukan tugas-tugas spesifik aplikasi mereka, seperti pemrosesan data, dan secara bersamaan terus menambang blok.

Jadi bagaimana ini bisa mempengaruhi dunia cryptocurrency? Hanya mengatakan bahwa PoW hanya perlu diatur lebih baik seperti mengatakan pasar bebas bisa lebih efisien.

Ragnoli mengatakan mungkin ada kemungkinan untuk mengubah cara kerja sistem perdagangan dengan cara yang dinamis dengan mata uang yang berbeda.

Source

Advertisements

Penambangan Kripto untuk Kampanye Politik? Badan Pemilihan AS Mempertimbangkannya

Komisi Pemilihan Federal AS (FEC) sedang mempertimbangkan permintaan Penambangan Kripto untuk Kampanye, jika disetujui, akan memungkinkan orang untuk menjadi sukarelawan untuk kampanye politik dengan meminjamkan sebagian kekuatan komputasi mereka untuk menambang cryptocurrency.

Permintaan dari OsiaNetwork LLC, diterbitkan secara diam-diam pada akhir September, adalah yang pertama dari jenisnya, dan jika diberi jempol akan mewakili cara baru untuk cryptocurrency yang akan digunakan untuk mendukung upaya politik di AS. Permintaan saat ini tunduk pada periode komentar publik.

Pada bulan Mei 2014, FEC memberikan persetujuannya untuk donasi bitcoin sebagai bentuk kontribusi dalam bentuk barang untuk kampanye.

Perusahaan ingin berfungsi sebagai platform yang akan menjadi  tem pat bgai “sukarelawan” untuk dapat menyerahkan kekuatan pemrosesan perangkat mereka untuk menambang, secara efektif berfungsi sebagai penambangan tetapi dengan tekad politik yang jelas.

“OsiaNetwork akan memungkinkan para sukarelawan untuk mendukung komite politik federal dengan ‘mengumpulkan’ kekuatan pemrosesan perangkat yang memungkinkan internet mereka untuk menambang cryptocurrency. OsiaNetwork percaya bahwa memungkinkan para sukarelawan individu untuk ‘menyatukan’ kekuatan pemrosesan perangkat yang memungkinkan internet mereka akan memungkinkan individu untuk mendukung kandidat pilihan mereka, yang tidak dapat mereka lakukan, “kata permintaan.

Menurut dokumen itu, relawan akan menunjuk perangkat mana yang ingin mereka gunakan, dan selama mereka secara aktif masuk ke situs web OsiaNetwork, kekuatan komputasi mereka akan digunakan untuk menghasilkan cryptocurrency baru.

“imbalan Penambangan akan dialokasikan di antara para pelanggan OsiaNetwork secara proporsional dengan jumlah hash yang dihasilkan setiap sukarelawan komite untuk menyelesaikan blok yang menghasilkan hadiah penambangan,” perusahaan menjelaskan. “OsiaNetwork akan memelihara akun terpisah untuk masing-masing kliennya yang mencerminkan secara terus-menerus jumlah hash yang dihasilkan oleh masing-masing sukarelawan dari klien tertentu itu.”

OsiaNetwork melanjutkan untuk mengklarifikasi , bukan para sukarelawan itu sendiri yang akan menerima koin yang dihasilkan. Relawan “tidak akan memiliki kepentingan kepemilikan atau hak atas hadiah penambangan di titik mana pun.”

Khususnya, permintaan tersebut berusaha untuk memungkinkan kampanye politik sendiri untuk meminta opsi donasi seperti itu, dengan OsiaNetwork terhubung ke situs web mereka dan memungkinkan kontributor untuk mendaftar dari titik itu.

Seperti yang dijelaskan Osia Network:

“Jika komite politik federal ingin mengizinkan pendukung individu mereka untuk secara sukarela kekuatan pemrosesan perangkat mereka yang berkemampuan internet, OsiaNetwork akan menyediakan alat yang diperlukan untuk membuat halaman web di situs web komite yang menyediakan metodologi untuk mengumpulkan kekuatan pemrosesan dari perangkat yang mendukung internet para sukarelawan . ‘. “

Sebagai imbalannya, OsiaNetwork akan mengambil bagian dari hasil penambangan yang diperoleh, “dan persentase tidak akan berubah berdasarkan berapa banyak cryptocurrency yang ditambang.”

“Biaya ini akan mencakup laba yang masuk akal,” tambah perusahaan.

Source

Lab McAfee : Malware Penambang Kripto Tumbuh 86% di Q2 2018

Jumlah serangan malware penambang kripto yang digunakan oleh peretas terus meningkat, dengan total sampel yang meningkat sebesar 86% pada kuartal kedua 2018, menurut laporan ancaman terbaru oleh perusahaan cybersecurity McAfee Labs yang dirilis 25 September.

BTCHACK

SUmber : McAfee

Dalam laporan tersebut, para ahli keamanan cyber menyatakan bahwa lebih dari 2,5 juta sampel penambang koin malware baru ditemukan di Q2. Sebagai perbandingan, jumlah serangan malware kripto di Q1 berjumlah sekitar 2,9 juta, yang merupakan kenaikan 629 persen dari sekitar 400.000 sampel yang ditemukan di Q4 2017.

Laporan ini menyimpulkan bahwa malware penambang koin “menjadi sangat aktif,” mengikuti gelombang lonjakan penambangan malware crypto dengan “ancaman penambang koin baru [yang] telah melonjak secara besar-besaran pada 2018.”

Secara khusus, laporan itu menekankan fakta bahwa penjahat dunia maya telah menemukan “sudut baru” penambangan koin ilegal untuk meningkatkan keuntungan, yang datang bersamaan dengan lonjakan popularitas teknologi crypto dan blockchain. McAfee Labs juga mengutip laporan ancaman baru-baru ini dengan pernyataan “Jangan Bergabung dengan Revolusi Blockchain Tanpa Memastikan Keamanan” untuk memperingatkan pengguna teknologi yang muncul tentang risiko terkait.

Christiaan Beek, pemimpin riset  dan Insinyur Senior Utama dengan McAfee Penelitian ancaman tingkat lanjut , berkomentar kepada Business Wire bahwa selain PC, perangkat dengan CPU rendah telah menjadi sumber baru “aliran pendapatan yang menguntungkan” bagi penjahat dunia maya.

Karena “kecenderungan mereka untuk kata sandi yang lemah”, serta kemampuan untuk mengambil alih “perangkat yang luar biasa” seperti router Wi-Fi, kamera video, dan perangkat Internet-of-Things (IoT) lainnya, mereka mewakili ” platform yang sangat menarik ”untuk kegiatan penambangan crypto terlarang.

Pekan lalu, Cointelegraph melaporkan bahwa situs web resmi pemerintah telah menjadi target utama untuk cryptojacking di India, termasuk situs web administrasi kota.

Pada akhir Agustus, Firefox mengumumkan bahwa mereka akan mulai memblokir malware cryptojacking di versi browser web mereka di masa depan, termasuk skrip penambangan kripto yang “diam-diam menambang cryptocurrency” di perangkat pengguna.

Source

Usaha Samsung Bidang Cryptocurrency

          Tahukah anda, Samsung juga Bergerak di Kripto, Samsung telah mulai memproduksi chip penambangan bitcoin secara massal dalam kemitraan dengan perusahaan tambang China yang tidak dikenal. Berita itu dilaporkan oleh outlet berita Korea Selatan The Bell kemarin, mengutip para pejabat Samsung yang tidak disebutkan namanya sebagai sumbernya. Samsung dijadwalkan untuk mulai memproduksi chip secara masal – yang disebut sirkuit terintegrasi aplikasi-spesifik (ASIC) – bulan ini, untuk distribusi oleh perusahaan Cina, tambahnya.

          Rumor tentang usaha Samsung di tanggal penambangan kembali ke Oktober lalu ketika perusahaan meluncurkan rig penambangan bitcoin yang terdiri dari smartphone Android lama di konferensi pengembang AS. Laporannya agak kontradiktif, dan tidak jelas apakah perusahaan memiliki banyak kemitraan dalam pekerjaan. Pada bulan Desember, The Investor – outlet berita Korea Selatan lainnya – melaporkan bahwa Samsung telah bermitra dengan perusahaan pertambangan bitcoin Rusia yang disebut Baikal untuk memproduksi ASIC, produksi yang juga akan dimulai pada bulan Januari.

        Pergeseran Samsung ke arah prosesor manufaktur untuk industri pertambangan kripto menandai ekspansi produk chip yang ada, yang dilaporkan menyumbang lebih dari 60 persen dari pendapatan operasi 2017. Jika dikonfirmasi, keterlibatan perusahaan dalam penambangan akan menawarkan persaingan serius kepada pemimpin industri yang ada, Bitmain yang berbasis di China, yang mengklaim memiliki lebih dari 70 persen pangsa pasar. Pengguna di Twitter dengan cepat menunjukkan bahwa ukuran semikonduktor pabrik Samsung akan memberikan keuntungan otomatis kepada perusahaan.

          Samsung Electronics Korea Selatan melihat lonjakan laba operasi pada kuartal pertama tahun ini dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Perusahaan atribut peningkatan untuk divisi semikonduktor yang memproduksi chip penambangan Bitcoin dan mengatakan bahwa mereka mengharapkan kecenderungan untuk terus memasuki kuartal kedua.Sebagai pemimpin dunia dalam teknologi semikonduktor canggih, Samsung Electronics Co. Ltd. Korea Selatan baru-baru ini mengumumkan hasil pendapatan 1Q18. Samsung Electronics adalah perusahaan unggulan Grup Samsung dengan pabrik perakitan dan jaringan penjualan di 80 negara.

          Pada kuartal pertama tahun ini, perusahaan mencatat pendapatan konsolidasi sebesar 60,56 triliun won (~ US $ 56 miliar). Keuntungan operasinya adalah 15,64 triliun won (~ $ 14,5 miliar), naik 58% dari 9,9 triliun won (~ $ 9,2 miliar) yang dicapai selama periode yang sama tahun lalu. Sementara itu, penjualan tahun-ke-tahunnya tumbuh sekitar 20%.

         Dari  Seoul Korea,  diketahui bahwa “divisi semikonduktor” Samsung Electronics menyumbang sekitar tiga perempat (73%) dari total laba operasi, memimpin perusahaan ke rekor tertinggi. ”Samsung menjelaskan:

“Permintaan untuk divisi semikonduktor meningkat karena penjualan sistem LSI [ASIC] untuk smartphone andalan dan permintaan chip pertambangan mata uang virtual.”

 

Sumber

https://www.sundul.com/berita-bitcoin/samsung-permintaan-tinggi-untuk-chip-penambangan-bitcoin/

https://www.coindesk.com/samsung-is-now-building-bitcoin-mining-chips-report-says/