Solusi Perekonomian Palestina? : Menggunakan Bitcoin untuk Bertransaksi ditengah Konflik yang terjadi

Untuk komunitas pengguna yang kecil namun bertumbuh di wilayah Palestina yang diduduki di Jalur Gaza dan Tepi Barat, bitcoin telah menjadi jalur kehidupan.

Ahmed Ismail, seorang analis keuangan di Gaza, memperkirakan setidaknya ada 20 kantor “pertukaran” tidak resmi di sana yang menangani cryptocurrency kepada pengguna lokal. Ismail sendiri membantu 30 klien menggunakan bitcoin untuk membeli investasi di luar negeri, seperti saham, karena tidak ada alternatif lokal untuk memasukkan uang ke tempat kerja.

Salah satu dealer mata uang di Gaza, Mohammed, mengatakan kepada CoinDesk selama empat tahun terakhir ia membantu hingga 50 keluarga setiap bulan membeli rata-rata bitcoin senilai $ 500 masing-masing untuk mengirim uang ke luar negeri atau berbelanja online.

“Bitcoin, menurut pendapat mereka, lebih murah, lebih aman, dan lebih cepat,” katanya. “Tidak ada yang berhasil dengan bank Palestina. Bitcoin wallet adalah bank alternatif.”

Sementara Palestina bukan satu-satunya bagian dari dunia yang secara politis dan ekonomi terisolasi di mana cryptocurrency membuat terobosan.

Misalnya, orang-orang Palestina tidak menghadapi hiperinflasi yang dialami Venezuela, Iran dan Turki untuk menggunakan mata uang digital dengan persediaan terbatas, karena mereka tidak memiliki mata uang nasional sama sekali, daripada menggunakan mata uang asing yang stabil.

Tetapi inti lain dari jaringan blockchain publik sangat menarik di wilayah Palestina: penyensoran-resistensi.

Siapa pun dapat melakukan transaksi bitcoin peer-to-peer. Setelah transaksi dibayar, itu tidak dapat diveto oleh perantara. hal ini akan menjadi pemecahan masalah nyata bagi penduduk dengan akses terbatas ke ekonomi global di tengah konflik yang sedang berlangsung dengan Israel. Bahkan pendukung di Barat telah menutup rekening bank mereka karena mengirim uang ke Palestina.

“Tidak ada gateway pembayaran, seperti PayPal, bagi para wirausahawan untuk menerima pembayaran secara internasional,” Laith Kassis, CEO dari Techno Park nirlaba Palestina di Tepi Barat, mengatakan kepada CoinDesk. “Jadi, inilah solusi di blockchain dengan node pribadi.”

Namun, mata uang elektronik hanya dapat melakukan banyak hal di tempat di mana pemadaman listrik dapat terjadi sehari-hari dan bahkan bank tradisional kadang-kadang berjuang untuk bertransaksi dengan sebagian besar dunia luar.

Fakta di lapangan

Saat mengirim atau menerima bitcoin mungkin tanpa halangan, karena tidak adanya jalur keluar masuk perekonomian di wilayah Palestina.

Tidak ada cara bagi warga Palestina untuk mendapatkan syikal Israel merek (mata uang yang diklaim Israel sebagai mata uang yang digunakan di wilayah Palestine, dolar AS atau Dinar Yordania ke pertukaran crypto online karena tidak ada yang bekerja dengan bank lokal. Oleh karena itu, mereka harus mengandalkan dealer sebagai gerbang likuiditas, dan itu menambah penghalang lagi.

Seorang pekerja teknologi Palestina mengatakan kepada CoinDesk bahwa ketika dia mencoba mencairkan pembayaran bitcoin dari majikan yang jauh, dia tidak bisa mendapatkan harga fiat yang adil dari dealer di Gaza karena harga crypto melonjak pada saat itu.

Dengan demikian, Saifdean Ammous, seorang pendukung bitcoin yang lahir di Palestina, skeptis tentang klaim bahwa cryptocurrency saat ini menawarkan solusi untuk kesulitan ekonomi tanah airnya.

“Jika orang-orang yang ingin melakukan transaksi tidak keduanya memiliki saldo dalam bitcoin maka Anda hanya menambahkan lapisan tambahan konversi dari mata uang asal mereka ke bitcoin dan kembali ke mata uang asal,”

Kata Ammous,  seorang profesor ekonomi di Universitas Amerika Lebanon. “Itu tidak akan menjadi solusi yang berkelanjutan.”

Argumen lain dalam pandangannya,  Otoritas Palestina yang secara terbuka disebut-sebut berencana untuk menciptakan cryptocurrency nasional. Ammous mengatakan itu

“Benar-benar kehilangan intinya untuk memikirkan bitcoin sebagai solusi pembayaran yang dapat ditambahkan ke sistem moneter yang ada.”

Dia menambahkan:

“Sebaliknya, itu [bitcoin] adalah sistem moneternya sendiri dan itu akan memiliki solusi pembayaran sendiri.”

Plus, masyarakat Palestina berputar di sekitar jaringan kepercayaan lokal dan aset fisik seperti uang tunai, karena tingkat pengangguran dan kemiskinan yang tinggi menciptakan kebutuhan sehari-hari yang mendesak. Menurut perkiraan Bank Dunia, 21 persen orang Palestina hidup di bawah garis kemiskinan dengan kurang dari $ 5,50 per hari.

Dalam konteks itu, aset yang bergejolak dan tidak likuid sebagian besar bermanfaat untuk transaksi lintas batas, tetapi tidak setiap hari.

Nasionalisme kripto

Di sisi lain, industri teknologi optimis seperti Kassis mengambil pendekatan yang berbeda dari Ammous atau Ismail dengan melibatkan PMA.

Kassis’s Techno Park menyelenggarakan kamp pelatihan blockchain pertama pada minggu pertama bulan September, dengan 29 peserta mulai dari siswa hingga pengusaha dan pejabat pemerintah. Pada akhir kamp pelatihan teknis lima hari, beberapa pengembang sedang mengerjakan aplikasi baru. Perwakilan dari PMA telah berpartisipasi dalam program pendidikan pusat.

“Seluruh etos dari buku besar yang terdesentralisasi memainkan kebutuhan komunitas [Palestina] untuk berbicara secara peer-to-peer, yang akan memungkinkan pengusaha Palestina untuk melakukan bisnis internasional,” kata Kassis, menambahkan:

“Saya pikir blockchain dan fintech memiliki potensi besar untuk mengubah dinamika ekonomi kita dan memecahkan banyak kendala keuangan dengan memanfaatkan desentralisasi jaringan.”

Kassis mengatakan ia berharap program mendatang seperti Techno Park crypto hackathon akhir tahun ini akan memanfaatkan koneksi Diaspora untuk menumbuhkan keahlian lokal untuk solusi pembayaran institusional.

Sejauh ini, seminar blockchain Techno Park di empat universitas di seluruh Tepi Barat telah membahas pilot yang disponsori pemerintah, layanan kripto perusahaan yang disediakan oleh perusahaan seperti Ripple, dan penawaran koin awal (ICO), selain bitcoin.

“Ini semua tentang membawa kesadaran dan menciptakan pasar baru,” kata Kassis. “Generasi muda lebih berpengetahuan tentang crypto, lebih dari departemen TI di bank.”

Dan bahkan jika terlalu cepat bagi bitcoin untuk membuat banyak perbedaan sekarang, Ammous mengatakan dia percaya bahwa dalam jangka panjang memiliki potensi besar untuk memicu perubahan sosial.

Penulis “The Bitcoin Standard” berpendapat bahwa pemerintah, termasuk yang di Timur Tengah, telah mampu mendanai ide-ide destruktif, seperti perang, justru karena kemampuan mereka untuk mengeluarkan fiat yang tak terkendali melalui bank-bank sentral.

“Kuncinya adalah semakin banyak [bitcoin] tumbuh, semakin besar kemampuan pemerintah untuk mencetak lebih banyak uang,” kata Ammous, menyimpulkan:

“Saya pikir, dalam jangka panjang, ini akan menjadi hal yang sangat baik untuk semua tempat di dunia, khususnya tempat di Timur Tengah.”

Source

Advertisements

Dana Crypto Goldman Sachs Berkembang Meskipun Pasar Tumbang

Hedge fund Cryptocurrency menolak untuk menyerah walau pasar depresi seperti yang dilakukan perusahaan terus membuka dan memperluas cakupan.

BlockTower Capital, didirikan setahun yang lalu oleh mantan manajer investasi Goldman Sachs Matthew Goetz, tahun ini memperluas stafnya dan membuka kantor kedua di tengah kehancuran aset digital. Hedge fund, dengan markas besar di Stamford, Connecticut, bulan lalu membuka kantor kedua di New York dan sekarang mempekerjakan 13 orang, naik dari sekitar delapan pada awal 2018, kata orang itu.

Ekspansi perusahaan menandakan kejatuhan pasar tahun ini belum cukup untuk menghapus kumpulan hedge fund cryptocurrency yang muncul sejak booming 2017. Dana tersebut turun 52 persen tahun ini, dibandingkan dengan kemerosotan 54 persen Bitcoin, menurut Indeks Hedge Fund Crypto-Currency Eurekahedge. Namun, 96 hedge fund dan dana ventura telah dibuka pada 2018, dibandingkan dengan 156 pada tahun lalu, menurut Crypto Fund Research.

Jessica Schaefer, juru bicara untuk BlockTower Capital, menegaskan pertumbuhan kantor dan ekspansi baru.

Salah satu karyawan terbaru adalah Eric Friedman, yang bergabung dengan BlockTower dari inkubator startup Expa untuk memimpin strategi usaha baru perusahaan, kata orang itu. Dana modal ventura kemungkinan akan memiliki kemampuan untuk berinvestasi dalam ekuitas dan token digital startup, menurut orang tersebut.

Penambahan lain untuk tim investasi tahun ini termasuk Corey Miller, yang bergabung dari perusahaan modal ventura Scout Ventures, Siyu Dai, yang merupakan trader kuantitatif dan pengembang algoritma di perusahaan termasuk Bank of America Merrill Lynch dan Nomura, dan Steve Lee, mantan  orang Tokyo dan pedagang Goldman Sachs yang berbasis di Singapura.

Pendiri lain BlockTower adalah Ari Paul, yang mengawasi risiko di kantor investasi sumbangan Universitas Chicago. Bloomberg News sebelumnya melaporkan Union Square Ventures LLC dan Andreessen Horowitz berinvestasi di perusahaan tersebut.

Source

20 Pertukaran Crypto Teratas Mengganti Tether Dengan Stablecoin Rival

20 Pertukaran Crypto Teratas mulai mengganti StableCoin mereka.

Digifinex telah memutuskan untuk menggantikan tether (USDT), mungkin “stablecoin” yang paling terkenal yang dirancang untuk mempertahankan nilai tukar tetap dengan dolar AS, dengan TrueFor, TrustToken, saingannya. Berbasis di Singapura, Digifinex menangani $ 131 juta dalam volume perdagangan selama 24 jam terakhir, menurut CoinMarketCap, menjadikannya bursa terbesar ke-16 dengan ukuran itu.

Kiana Shek, co-founder Digifinex, mengatakan kepada CoinDesk bahwa dia telah “mencari cara untuk menyingkirkan USDT” selama berbulan-bulan, dia menambahkan, “Secara Sederhana, saya tidak percaya Tether, tetapi saya tidak punya pilihan” untuk mencantumkannya.

Berbicara tentang keputusan untuk mengadopsi TrueUSD, Shek berkata, “melalui penelitian, uji tuntas, dan komunikasi saya dengan tim TrustToken, saya telah menghargai komitmen mereka terhadap praktik terbaik yang memimpin industri.”

Dia menyebutkan kepatuhan tim dengan peraturan Financial Crime Enforcement Network (FinCEN) AS dan verifikasi independen oleh perusahaan audit luar.

Tether, perusahaan di belakang USDT, tidak memberikan komentar pada waktu pers. Perusahaan telah menjadi subyek perhatian negatif selama lebih dari satu tahun sekarang, karena telah berjuang untuk meyakinkan pengamat bahwa ia memiliki cadangan dolar yang cukup untuk sepenuhnya mengembalikan semua USDT yang beredar.

Meskipun ada dugaan bahwa pemilik dan manajemen Tether – yang tumpang tindih dengan pertukaran mata uang Bitfinex – sedang mencetak uang, namun, nilai USDT tetap dipatok hingga $ 1,00, dan banyak bursa mendaftarkan beberapa pasangan perdagangan dalam istilah USDT.

Daftar ini menarik bagi para pedagang karena USDT dapat lebih mudah bergeser antara pertukaran daripada mata uang fiat. USDT cryptocurrency masuk kedelapan besar berdasarkan kapitalisasi pasar.

 

Menumbuhkan persaingan
Oleh karena itu, momen ini menjadi penting bahwa pertukaran besar telah memutuskan untuk menjauh dari penawaran pasangan perdagangan tether dan mengadopsi stablecoin lawan sebagai gantinya. Mengingat tingginya jumlah stablecoin yang baru saja diluncurkan atau akan segera diluncurkan, persaingan yang dihadapi Tether kemungkinan akan meningkat.

“Risiko dari Tether dan kebutuhan stablecoin USD baru begitu besar,” kata pendiri TrustToken dan COO Stephen Kade kepada CoinDesk, “pertukaran itu sudah mulai mencoba menciptakan milik  mereka sendiri.” Contoh dari tren ini adalah pengumuman terbaru gemini dari mata uang yang dipatok dolar.

Kade berpendapat bahwa TrueUSD memiliki keunggulan atas rival-rival ini, namun: “TrueUSD hidup dan bertukar-agnostik,” katanya.

TrustToken meluncurkan TrueUSD pada bulan Maret, kepala pemasaran dan komunikasi perusahaan Tony Pham mengatakan kepada CoinDesk, dan berencana meluncurkan produk yang terkait dengan yen, euro, dan mata uang fiat lainnya di masa depan. Dan jika tujuan adopsi yang luas oleh bursa terdengar ambisius, dorongan TrustToken yang lebih luas – untuk mengesahkan hampir semua bentuk aset – bahkan lebih.

Perdagangan TrueUSD akan tersedia pada hari Senin pukul 15.00, waktu Singapura. Awalnya, Digifinex akan menawarkan pasangan perdagangan TrueUSD dengan bitcoin, ethereum dan tether.

Perdagangan tether dan TrueUSD akan tetap tersedia untuk sementara waktu, kata Pham, sebelum ditambatkan dari bursa.

Source

Studi Penelitian: Hard Forks Merupakan Ancaman terhadap Kestabilan Cryptocurrency

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa stabilitas mata uang digital terancam oleh pembaruan perangkat lunak, yang dikenal sebagai “hard forks,” menurut siaran pers 12 September. Studi ini menyatakan bahwa pedoman yang jelas tentang pembaruan perangkat lunak dapat membantu menstabilkan cryptocurrency.

Pene;itian tersebut disusun oleh sekelompok peneliti, yang dipimpin oleh Oak Ridge Institute untuk Ilmu Pengetahuan dan Pendidikan sesama Benjamin Trump, yang meninjau kondisi “garpu” cryptocurrency dengan menyelidiki lebih dari 800 fork lembut dan Fork keras dari Bitcoin (BTC).

Sementara penelitian mengatakan bahwa mata uang digital memiliki potensi untuk secara signifikan mengubah perdagangan dan pertukaran informasi pada skala global karena teknologi blockchain yang mendasarinya, Trump berpendapat bahwa tantangan tata kelola mengancam stabilitas kripto. “Gangguan blockchain cryptocurrency dengan cara ini dapat menyebabkan orang kehilangan kepercayaan di dalamnya dan kapasitasnya untuk bertahan sebagai kendaraan pertukaran yang dapat diandalkan,” lanjut Trump.

Analisis yang dilaporkan menemukan jumlah Fork BTC dan altcoin yang cukup tidak bertahan lebih dari beberapa bulan, meskipun beberapa di antaranya telah membudaya dan bertahan selama bertahun-tahun. Para peneliti, Hard Fork akan menjadi lebih teratur, dengan hingga 50 kemungkinan pada 2018 saja. Trump menjelaskan:

“Hard forks adalah ancaman untuk menjaga platform operasi yang stabil dan dapat diprediksi yang sangat penting jika cryptocurrency diadopsi untuk transaksi keuangan harian.”

Mengenai kemungkinan masa depan BTC sebagai media pertukaran yang diakui di tingkat internasional, Trump berpendapat bahwa para operator dalam jaringan BTC, seperti penambang kripto, pengembang dompet, pertukaran dan lainnya, akan perlu mengembangkan tata kelola yang lebih baik untuk menyediakan stabilitas.

Studi lain yang dilakukan oleh perusahaan penasehat Initial Coin Offering (ICO), Satis Group pada akhir Agustus, menunjukkan bahwa harga BTC berpotensi mencapai $ 98.000 dalam lima tahun ke depan. Menurut laporan, nilai cryptoassets yang diperlukan untuk mendukung ekonomi akan meningkat dari sekitar $ 500 miliar tahun depan menjadi $ 3,6 triliun pada 2028, sementara 90 persen dari nilai cryptoasset akan diekstraksi dari Penetrasi deposito luar negeri dalam sepuluh tahun ke depan.

Source

 

IBM Memulai Sistem Pembayaran ‘Blockchain World Wire’ yang Didukung oleh Stellar

IBM mengambil sistem pembayaran berbasis blockchain jangka panjang di luar beta, dengan peluncuran produk baru bernama Blockchain World Wire.

Ditujukan pada institusi dan memanfaatkan jaringan blockchain Stellar (XLM) , Big Blue mengatakan rel keuangan baru “dapat secara bersamaan menghapus dan menyelesaikan pembayaran lintas batas dalam waktu dekat real-time.”

Serupa dengan jaringan pembayaran berbasis blockchain lainnya seperti Ripple, World Wire berupaya untuk menyingkirkan perantara perbankan yang menambah kerumitan dan biaya pada sistem pembayaran tradisional dalam kancah internasional.

Menurut dokumen yang disediakan oleh IBM, produk ini bekerja dengan mengganti perantara perbankan yang biasanya diperlukan untuk pembayaran lintas batas dengan aset digital yang dikirim melalui jaringan terdistribusi.

Perusahaan IBM mengatakan di situs webnya:

“Dua lembaga keuangan yang bertransaksi bersama setuju untuk menggunakan koin stabil, mata uang digital bank sentral atau aset digital lainnya sebagai aset jembatan antara dua mata uang fiat. Aset digital memfasilitasi perdagangan dan persediaan instruksi penyelesaian penting.”

Secara efektif, menggunakan World Wire API yang dicolokkan ke dalam sistem bank yang ada, mata uang fiat ditukarkan menjadi aset digital di bank A. Kemudian ditransmisikan ke bank B, di mana dikonversi menjadi mata uang fiat kedua. “Semua rincian transaksi dicatat ke dalam blockchain permanen untuk kliring,” kata IBM.

Seperti yang dilaporkan CoinDesk, IBM pada bulan Juli mengungkapkan untuk bekerja dengan startup bernama Stronghold pada peluncuran stablecoin volatilitas rendah yang akan berjalan pada blockchain Stellar dan menggunakan mekanisme konsensus untuk memverifikasi transaksi.

“Apa yang kami ingin lakukan adalah memungkinkan semua jenis jaringan transaksional digital untuk menyelesaikan transaksi mereka dengan mata uang digital fiat pada jaringan blockchain yang sama,” kata Jesse Lund, kepala layanan blockchain IBM untuk lembaga keuangan, pada saat itu.

IBM berencana untuk melakukan demo produk pada konferensi perbankan Sibos pada bulan Oktober, menurut sebuah laporan.

Dengan pindah ke pembayaran blockchain, IBM akan bersaing dengan startup industri Ripple, yang sudah menawarkan beberapa produk serupa yang ditujukan untuk institusi, seperti xCurrent dan xRapid, yang telah melihat peningkatan penggunaan secara global.

Sejumlah lembaga terkemuka juga bekerja untuk produk-produk serupa, dengan GMO, afiliasi Alibaba, Ant Financial, dan yang lainnya baru-baru ini mengumumkan langkah di ruang angkasa.

IBM telah bekerja dengan proyek Stellar sejak Oktober lalu, menunjukkan pada bulan Maret bahwa mereka tertarik untuk memperluas aplikasi bisnis cryptocurrency.

Source

Agen FBI Mengkonfirmasi Terkait Investigasi 130 Kripto

Biro Investigasi Federal memiliki 130 kasus yang terkait dengan cryptocurrency, menurut seorang agen yang berbicara pada konferensi industri aset-digital di New York.

Kasus-kasus “Tautan ancaman” untuk mata uang virtual mencakup kejahatan seperti perdagangan manusia, penjualan obat-obatan terlarang, penculikan dan serangan ransomware.

Menurut Kyle Armstrong, seorang agen khusus pengawas pada konferensi Crypto Evolved, Rabu kemarin, Ada ribuan kasus di biro FBI, jadi kasus diatas yang disebutkan adalah bagian kecil dalam kasus saat ini.

Biro khusus tersebut telah memperhatikan peningkatan aktivitas ilegal yang difasilitasi oleh pembayaran mata uang digital, tambahnya. Epidemi Narkoba khususnya, telah menjadi fokus di FBI karena “dark web” memungkinkan lonjakan penyalahgunaan narkoba.

Pasar online ilegal adalah tempat 10 persen pengguna narkoba global melakukan pembelian mereka, dimana telah telah ada selama sekitar tiga tahun. Tutur  Armstrong, agen FBI yang bertanggung jawab atas pengawasan mata uang virtual,.

FBI juga telah melihat peningkatan signifikan dalam skema pemerasan terkait dengan mata uang virtual di perbatasan barat daya AS. Sementara Armstrong mengatakan agensi mengambil pandangan netral pada token digital, dia mencatat beberapa poin pro dan kontra.

Buku besar didistribusikan yang mendukung teknologi blockchain membuatnya lebih mudah untuk melacak cryptocurrency dari uang tunai,  tetapi anonimitas transaksi dapat menjadi rintangan untuk penyelidikan hukum, menurutnya.

Fakta terbaru ini membuktikan adanya isu terkait dunia kripto sebelumnya dimana memang tujuan utama konsepnya adalah tidak tersentralisasi atau terdesentralisasi dan bersifat High Anonymouse/ tak terlacak. Sifat tak terlacak yang sebelumnya menjadi tawaran yang menggiurkan karena biaya yang murah bahan gratis kini menjadi kelemahan dan menjadi alat tukar yang berbahaya melihat ada 130 kripto yang sekarang tersandung penyalahgunaan  (perdagangan, Narkoba, Penculikan,) dan kegiatan kriminal lainnya. Sisi gelap penggunaan Kripto ini memang sudah dikhawatirkan sebelumnya bahkan sampai adanya kemungkinan penggunaan kripto untuk pembiayaan teroris tentu hal yang sangat berbahaya.

Untuk itu memang diperlukan adanya regulasi baru tentang bahaya dampak penggunaan kripto secara bebas, dimana meminimalisir penyalahgunaan kripto bagi orang-orang yang tidak bertanggung jawab, dan melindungi pengguna kripto lainnya.

 

Smber :

https://www.bloomberg.com/news/articles/2018-06-27/fbi-has-130-cryptocurrency-related-investigations-agent-says

 

 

SEC Menyatakan Cryptocurrency Ethreum Bukan Merupakan Securities

Telah lama Commodity and Futures Trading Commission (CFTC) meminta U.S. Securities and Exchange Commission (SEC) untuk mengeluarkan pernyataan untuk mengklarifikasi kedudukan mereka terhadap Ethereum.

Pada Summit All Market : Crypto yang diadakan oleh Yahoo Finance’s di San Francisco pada hari Kamis (14/6), Direktur bagian Keuangan Perusahaan SEC William Hinman menyatakan bahwa SEC tidak akan mengklasifikasikan Bitcoin atau Ethereum sebagai securities.9b1905fee9e477561551dafc9f40041f_zQ7dpGOXNF41kGuXfgoX2uthscUA8kb_b8ElKxDGWHnJzxhLdvOJqXw1WdQE6zK_JT38FGd2Yzk-_A_2_0

Hinman mengatakan bahwa SEC tidak akan mengubah aturan yang telah berjalan di cryptocurrency maupun digital assets, namun akan lebih menerapkannya.

Pernyataan ini sejalan dengan perkataan Chairman SEC Jay Clayton belakangan ini mengenai bitcoin: dimana cryptocurrencies bukan securities dan definisi dari “security” sendiri tidak akan berubah termasuk pada bitcoin (Clayton mengatakan Digital Token merupakan Securities namun Cryptocurrencies tidak).  Pengumuman Hinman ini menandai pernyattan resmi SEC mengenai cryptocurrencies dimana dinyatakan sebagai berikut.

“Namanya tidaklah penting, namun dari caranya terjual, dijanjikan, dan sifatnya yang menjadi faktor kunci penentu.”

Sebelumnya Bitcoin maupun Ethereum dianggap sebagai securities (seperti saham pada perusahaan) dimana hal tersebut perlu registrasi pada SEC, namun pada praktiknya cryptocurrency lebih bersifat dan diperlakukan seperti komoditas, seperti emas da minyak bumi.

Hinman juga mengatakan bahwa Startups yang berada ditahap awal dan menjual token untuk fund raising, Initial Coin Offerings (ICOs) mereka dapat didefinisikan sebagai “Securities”, setelah project dijalankan, seluruh token akan disebut non-security “utility tokens”.  Namin ketika jaringan mulai dijalankan, para pemegang coin tidak memiliki ketertarikan secara finansial pada perusahaan, karena coin tersebut hanya digunakan sebagai alat transaksi.

Aturan dapat berbeda bagi Token jika fungsinya digunakan sebagai alat untuk jual beli barang dan jasa pada jaringannya atau dalam kasus ini perusahaan melakukan ICOs yang tersentralisasi tidak ada.  Namun Platform yang tidak 100% decentralized dan perusahaan yang usahanya dilakukan dalam rangka memenuhi kepentingan perusahaan induknya dapat diminta untuk membuat laporan keuangan,  sedangkan coinnya dibiarkan untuk diperjualbelikan dan mengikuti semua aturan yang berkaitan dengan fund raising perusahaan.

Sumber, Sumber

Lima Perusahaan BlockChain Terpanas untuk Dipantau Pada tahun 2018

           Fenomena Blockchain, seperti halnya Internet pada tahun sembilan puluhan, yang menjanjikan untuk merevolusi seluruh hidup kita, baik profesional maupun pribadi. Dan persis ketika Internet mengembangbiakkan ribuan perusahaan baru di masa-masa awal, hal serupa terjadi sekarang dengan blockchain. Namun, banyak perusahaan Internet awal cepat menutupnya, dan aman untuk mengasumsikan hal yang sama akan terjadi dengan perusahaan blockchain yang baru dibuat ini. Dengan asumsi tersebut, akan menarik untuk melacak  dari beberapa kemajuan yang lebih menjanjikan di dunia blockchain, dan melihat seberapa cepat, dan seberapa jauh, mereka bisa melangkah.

           The Wall Street Journal menyusun daftar 25 pemimpin baru dalam industri teknologi dan mendaftarkan lima perusahaan blockchain yang digadang-gadang menjadi perusahaan berbasis Blockchain terbesar. Mari kita lihat siapa perusahaan-perusahaan ini, apa yang mereka tawarkan, siapa pendiri mereka, siapa investor mereka dan berapa banyak dana yang telah mereka kumpulkan sejauh ini.

# 1: Blockstream Corp.

           Sebagian besar pekerjaan Blockstream berkisar menyediakan cara untuk menangani pembayaran mikro melalui Bitcoin, serta mengembangkan sidechains, sebutan untuk buku besar blockchain yang berjalan secara paralel dengan blockchain utama. Selain itu, ia membangun umpan data cryptocurrency bagi para pedagang, bersama dengan Intercontinental Exchange. Perusahaan ini didirikan pada tahun 2014 oleh Dr. Adam Back, Matt Corallo, Alexander Fowler, Mark Friedenbach, Francesca Hall, Bukit Austin, Greg Maxwell, Erik Svenson, Jorge Timon, Jonathan Wilkins, Dr. Pieter Wuille. Ini berbasis di Montreal, Kanada, dan memiliki pendanaan sebesar USD 77,5 juta, menurut WSJ. Saat ini mempekerjakan 50 orang, dan investornya termasuk orang-orang seperti AME Cloud Ventures, AXA Strategic Ventures, Blockchain Capital LLC, FuturePerfect Ventures, dan lain-lain.

# 2: R3

           Mengelola transaksi aman secara langsung antar pihak merupakan peluang besar bagi lembaga keuangan, R3 ingin memanfaatkan peluang itu dengan mengembangkan platform berbasis blockchain untuk menyelesaikan masalah. Upaya asosiasi bersama telah menciptakan platform buku besar terdistribusi open-source yang disebut Corda itu sendiri bukan blockchain, tetapi sebuah platform open-source didistribusikan buku besar. Didirikan pada tahun 2015 oleh Jesse Edwards, Todd McDonald dan David E. Rutter, dan berkantor pusat di New York. Menurut WSJ, ia memiliki dana US $ 107 juta, dan mempekerjakan 180 orang. Perusahaan ini memiliki banyak investor, termasuk B3, Banco Bradesco SA, Bangkok Bank, Bank of America Merrill Lynch, Bank of Montreal, Bank of New York Mellon Corp, dan lain-lain.

# 3: Aset Digital Holdings LLC

Digital Asset Holdings menggunakan blockchain untuk menciptakan solusi untuk transaksi aman bagi lembaga keuangan yang diatur. Menargetkan penyedia infrastruktur pasar keuangan, rumah-rumah kliring penengah sentral, penyimpanan surat berharga sentral, pertukaran, bank dan penjaga. Perusahaan sedang mengerjakan infrastruktur keuangan, seperti pembukaan dan penyelesaian perdagangan untuk bursa saham utama Australia. Pendiri perusahaan adalah Sunil Hirani dan Don R. Wilson. Duo mendirikan perusahaan pada tahun 2014 dan bermarkas di New York. Saat ini jumlah karyawan mencapai 150 orang dan telah mengumpulkan dana USD 100 juta, tulis WSJ. Di antara investornya adalah nama-nama seperti ABN AMRO Bank NV, Accenture LLP, ASX Ltd., BNP Paribas SA, dan lainnya.

# 4: Brave Software Inc.

           Berani ingin membangun browser web yang tidak hanya lebih aman dan lebih pribadi, tetapi juga menghasilkan uang penggunanya. Muncul dengan platform iklan berbasis blockchain yang memungkinkan pendapatan dibagi dengan penerbit. Didirikan pada tahun 2015 di San Francisco, Brave mempekerjakan 60 orang dan memiliki USD 43 juta di bank, menurut WSJ. Ini adalah gagasan Brian Bondy dan Brendan Eich. Di antara para investornya adalah Digital Currency Group Inc., Yayasan Modal, Yayasan Pendiri Dana, Pantera Capital Management, Propel Venture Partners.

# 5: Abra

Menurut deskripsi di situsnya, Abra adalah aplikasi cryptocurrency global yang memungkinkan penggunanya untuk membeli, menyimpan, dan berinvestasi dalam 25 cryptocurrency di satu tempat. Pengguna dapat mendanai dompet mereka dengan baik fiat atau bitcoin, dan kemudian berdagang dalam mata uang kripto yang berbeda, termasuk ethereum, Riplle, bitcoin Cash, litecoin, dan dash. Nama resmi perusahaan adalah Plutus Financial, dan terletak di Mountain View, California. Plutus Financial didirikan pada tahun 2014 oleh Bill Barhydt dan James D. Robinson. Ini memiliki $ 37 juta dalam pendanaan, dan 50 karyawan, WSJ menulis. Investornya termasuk American Express Co., Kelompok Mata Uang Digital, Pantera Capital Management, dan lainnya.

 

https://cryptonews.com/news/hot-five-blockchain-companies-to-keep-an-eye-out-on-in-2018-2003.htm

 

 

Konsep Smart Cities dan Blockchain

          Penetrasi blockchain dalam dunia Cryptocurrency mania telah berada dalam situasi demam panggung, dengan kisah-kisah jutawan semalam yang diinvestasikan dalam Bitcoin atau Ethereum atau orang lain. Tapi seperti booming IPO internet pada akhir 1990-an yang menciptakan kekayaan luar biasa – sampai ia runtuh – teknologi dasar cryptocurrency, blockchain (seperti teknologi web pada akhir tahun 90-an), dapat membentuk basis untuk keamanan, didistribusikan platform aplikasi yang mungkin kurang didominasi oleh beberapa pemain utama daripada internet saat ini.

          Pernahkah Anda mendengar tentang kota pintar di mana lalu lintas, layanan publik, dan sirkulasi dokumen sepenuhnya otomatis? Konsep kota pintar mengintegrasikan data besar dan internet of things (IoT) untuk mengoptimalkan efisiensi proses dan layanan perkotaan dan terhubung dengan penghuni.

          Mike Cartwright, CTO (Kepala Petugas Teknologi) of Digital Town, perusahaan yang mengklaim dirinya sebagai pembangun jaringan kota pintar terbesar, membahas pandangan perusahaan tentang bagaimana teknologi blockchain dapat membentuk blok bangunan untuk layanan kota cerdas. Ada banyak definisi “kota pintar,” dan setiap kota akan memodifikasinya untuk mencerminkan tujuan dan tantangan utamanya. “Kota cerdas menggabungkan teknologi informasi dan komunikasi untuk meningkatkan kualitas dan kinerja layanan perkotaan, seperti energi, transportasi dan utilitas, untuk mengurangi konsumsi sumber daya, pemborosan dan biaya keseluruhan. Tujuan menyeluruh dari kota pintar adalah untuk meningkatkan kualitas hidup bagi warganya melalui teknologi cerdas. ”

          Bidang yang ditelusuri Cartwright adalah masalah identitas digital yang aman. Sebagaimana ia katakan dengan benar, internet dikembangkan tanpa rasa identitas pribadi yang dapat dibuktikan. Identitas di internet saat ini mungkin adalah sesuatu yang secara wajar mengidentifikasi Anda, seperti ID Facebook, atau Google, Microsoft ID, atau ID Apple. Kenyataannya, meskipun upaya Facebook untuk mendapatkan Anda memberikan cukup informasi pribadi yang mengidentifikasi Anda, sebanyak 2-3 persen dari profil jejaring sosial mungkin palsu. Tidak ada apa pun dalam hal ID digital di internet yang portabel dan dapat digunakan di berbagai situs dan layanan.

          Bagaimana jika sebuah departemen kendaraan bermotor mengeluarkan tidak hanya kartu SIM tetapi juga ID berbasis blokir? Dengan buku besar dan kontrak pintar blockchain, Anda dapat memiliki cara yang aman untuk membuktikan bahwa Anda adalah siapa Anda di internet, sambil mengontrol siapa yang mendapat akses ke informasi ID Anda dan bagaimana itu dapat digunakan. Ini dapat digunakan untuk membuktikan tempat tinggal, usia, dan identitas yang didukung oleh otoritas tepercaya. Bandingkan itu dengan penggunaan nomor Jaminan Sosial sebagai identifikasi unik untuk terlalu banyak tujuan, alasan yang buruk untuk ID universal.

          Digital Town bertujuan untuk menciptakan platform kota cerdas yang berfokus pada “memberikan kekuatan kembali kepada orang-orang” melalui platform terdistribusi yang berada di bawah kendali masyarakat. Apa artinya? Perusahaan ini menyajikan platform teknologi alternatif untuk apa yang mereka sebut “ekonomi ekstraksi.” Ekonomi ekstraksi diwujudkan oleh layanan seperti Uber dan Airbnb, yang menawarkan platform untuk menemukan dan membeli layanan lokal, tetapi ekstrak persentase dan mengirimkan profit yang luar masyarakat. Layanan penelusuran lokal Google dapat dianggap sebagai bagian dari ini, serta layanan pembayaran seperti Venmo. Premisnya adalah bahwa komunitas (kota, kota, dan sebagainya) dapat mengendalikan takdir mereka sendiri dan mempromosikan perdagangan lokal – serta menjaga lebih banyak nilai ekonomi yang mereka hasilkan. Untuk mengaktifkan ini, Kota Digital menawarkan layanan seperti Pencarian Cerdas, Dompet Cerdas, dan Web Cerdas, sehingga masyarakat pada dasarnya dapat membuat pasar dan ekonomi mereka sendiri untuk barang dan jasa, tanpa biaya dari layanan internet multinasional. Intinya, Kota Digital ingin menyediakan platform untuk kota-kota untuk menjadi Google lokal mereka sendiri, Expedia, Amazon, Airbnb, dkk, untuk warganya.

          Platform yang ambisius, tersebut bertujuan mengintegrasikan pencarian lokal, daftar Penginapan, daftar makan, daftar ritel, lowongan pekerjaan, Iklan baris, pilihan transportasi, acara, dan banyak lagi, di bawah kendali masyarakat daripada beberapa layanan internet. Pikirkan tentang berapa banyak layanan saat ini memiliki sepotong dari mereka pai lokal: Facebook, Google, Uber, Lyft, Airbnb, HomeAway, Yelp, OpenTable, Memang, Booking.com, Expedia, Craigslist, Eventbrite, Amazon, dan banyak lagi. Konsep di balik ini mirip dengan apa yang menarik beberapa orang ke cryptocurrency; teknologi yang (mungkin) memungkinkan Anda mengendalikan nasib Anda sendiri dengan tidak dikendalikan oleh satu entitas besar. Blockchain memberikan dukungan yang aman dan terdistribusi untuk transaksi peer-to-peer, pembayaran, dan layanan identifikasi dan cukup banyak hal lain yang dapat Anda aktifkan melalui kontrak cerdasnya.

        Dari sudut pandang kota yang bertujuan untuk memberi manfaat bagi penduduknya, beberapa dari jenis platform ini memungkinkan bisa sangat berguna. Bagaimana jika kota Austin, misalnya, ingin mempromosikan konservasi air dan energi di bulan-bulan musim panas (hari ini melalui beberapa insentif dan disinsentif). Bagaimana jika kota ingin mengembangkan mata uangnya sendiri untuk tujuan ini, yang pada dasarnya kredit untuk dibelanjakan pada makan lokal dan hiburan sebagai hadiah untuk memenuhi tujuan konservasi tertentu? Dalam platform kota terpadu Digital Town, itu akan relatif mudah diterapkan.

 

https://www.extremetech.com/extreme/265796-blockchain-approach-smart-cities

Ulasan ICO Veiris

Profil Singkat

Token VRS
PreICO Price 100 VRS = 1 NEO
Price 100 VRS = 80 NEO
tOKEN SALE  255,000,000 VRS:
16 APR 2018 – 16 AUG 2018
Sold on pre-sale Start : 01-05-2018 End:  02-08-2018 (~20% BONUS)
Platform Ethereum
Accepting ETH, NEO
Minimum investment 80 VRS
Hard cap/ Fundraising Goal 18,000,000 USD
Total Tokens 500,000,000 VRS
Country SINGAPORE
Whitelist/KYC No
Restricted areas USA
Ico Bench Score Not Avaible
Icodropscore Not Avaible
Hype (17.05.2018): Telegram: 49,832 members

Twitter: 1,024 members

Program bonus: 50%, 40%, 30%, 20% ditentukan oleh posisi whitelist. Bonus tambahan 5% untuk pembelian individu yang lebih besar dari $10,000. Warga AS tidak diizinkan untuk berpartisipasi. Token akan dikreditkan ke dompet ERC20 anda dalam waktu 10 hari setelah Penjualan Token berakhir

        Berlatar belakang atas permasalahan protokol Know Your Customer/KYC dan  Anti Money laundrying/ AML dimana setiap pelanggan harus mengidentifikasi (mengenalkan) dan memverifikasikan (Memastikan kebenaran data ) dirinya menggunakan tidak hanya 1 jenis identitas seperti KTP saja tetapi lebih dari (SIM, PASSPOR, NPWP, Dsb),untuk validasi yang akurat, semakin banyak identitas maka akan semakin dipercaya. Kebijakan ini tentunya terkait dengan keamanan sistem, agar jangan sampai ada akun yang palsu atau kloningan. Sistem verivikasi yang online juga terkadang menyulitkan pelanggan yang ingin verivikasi secara offline atau manual.

        Dikarenakan ternyata prosedur verivikasi ternyata memakan waktu yang cukup lama sehingga bisa membuat pelanggan menunggu lama dan kehilangan kesempatan produktifnya dalam prosedur pendaftaran dan validasi data diri. Kesulitan memastikan keaslian data diri karena tidak mungkin meminta data diri pelanggan ke pemerintah.

     Masalah diatas dibuktikan dengan penelitian tentang sebuah bank rata-rata menghabiskan 405 Juta USD untuk proses KYC setiap tahun. Sekitar 30% dari 722 responden perusahaan dalam survei klaim itu bisa memakan waktu lebih dari dua bulan, sementara 10% percaya waktu tempuh melebihi 4 bulan. Data tersebut menunjukkan bahwa proses KYC pada sistem bank mengeluarkan banyak modal dan kecepatan prosesnya yang lamban.

Ringkasan Permasalahan

  1. Pelanggan baru harus mengetikkan informasi identitas mereka selama pendaftaran atau pemeriksaan. Langkah ini membuat pelanggan mengalami kerumitan sehingga mereka dapat membatalkan pendaftaran atau pembelian.
  2. Proses KYC memakan waktu. Pelanggan harus menunggu berhari-hari bahkan berminggu-minggu untuk mendapatkan hasilnya.
  3. Kesalahan Manusia. Jika proses KYC dilakukan hanya oleh manusia, maka akan ada kemungkinan kesalahan terjadi.
  4. Proses KYC mahal. Perusahaan mengeluarkan uang untuk melatih staf mereka untuk memeriksa dan mengesahkan dokumen Identitas dan melakukan pengenalan wajah.
  5. Tidak dapat menentukan keaslian dokumen. Perusahaan tidak memiliki akses ke database pemerintah dan arsip perusahaan lain untuk mencocokkan informasi pelanggan. Oleh karena itu, Identitas palsu sulit dideteksi.
  6. Dua orang mengklaim identitas yang sama. Jika satu identitas diklaim oleh banyak orang, maka pemeriksaan tambahan harus dilakukan. Sehingga mengakibatkan lebih banyak biaya dan waktu yang diperlukan. Singkatnya, penanganan proses KYC untuk pelanggan baru membutuhkan waktu dan biaya oleh perusahaan, namun tetap wajib dilakukan dengan benar menurut hukum.

Solusi dan Teknologi Veiris

        Teknologi VEIRIS dirancang khusus untuk perusahaan dan lembaga keuangan untuk menghilangkan friksi dalam proses KYC melalui nyata ekstraksi data waktu, algoritma visi komputer, dan teknologi  blockchain untuk mencegah dokumen palsu / dirusak.

        Teknologi visi komputer VEIRIS adalah komputer yang berfungsi penuh produk visi, disesuaikan menggunakan pendekatan dari atas ke bawah, yang ditargetkan khusus untuk verifikasi KYC dengan menggabungkan verifikasi dokumen dan analisis wajah. Hasil akurasi tinggi dapat diharapkan dari solusi yang disediakan oleh VEIRIS, bahkan jika dokumen tidak dalam bentuk keadaan optimal (miring, diputar, terlalu redup, atau terlalu terang). Dokumen palsu dan / atau wajah manusia palsu dapat disaring melalui komputer VEIRIS Teknologi penglihatan.

Kekuatan utama teknologi Tiger-Eye adalah sebagai berikut:

  • Mampu menangkap dokumen ID dalam berbagai sudut
  • Gambar real-time ke ekstraksi teks
  • Pendeteksian orang nyata berdasarkan streaming wajah

Teknologi Tiger-Eye dapat digunakan untuk KYC, AML, dan PCI DSS 6.6 Compliance.

  1. Solusi Revolusioner di KYC menggunakan Computer Vision

        VEIRIS adalah teknologi berbasis blockchain pertama untuk memecahkan masalah pengesahan identitas dilengkapi dengan seni teknologi penglihatan komputer. Tidak ada sistem di dunia saat ini emberikan solusi yang lebih baik dibandingkan dengan VEIRIS, seperti sistem lainnya yang hanya mengandalkan pemrosesan teks. Node dan pedagang yang bergabung sistem akan bekerja sama dan berbagi pengetahuan mereka berdasarkan permintaan pengesahan identitas. Kerja sama ini akan menguntungkan semua anggota di bawah keadaan yang adil dan keamanan tingkat tinggi.

  1. Solusi bagi Pedagang

        Sistem VEIRIS disesuaikan untuk membuktikan identitas pelanggan. Desain yang digerakkan oleh pedagang menekankan untuk memenuhi kebutuhan perusahaan dalam mengidentifikasi gambar dokumen bukan hanya data teks identitas pelanggan.

        Pelanggan tetap berada di situs web / aplikasi pedagang tanpa menavigasi ke aplikasi pihak ketiga atau situs web apa pun. VEIRIS teknologi mampu meningkatkan keterlibatan pelanggan, UI pengalaman, dan nilai-nilai merek dengan menambahkan mekanisme KYC real-time dan proses orientasi yang mulus ke pelanggan baru. Identitas pedagang yang menyediakan pengesahan dirahasiakan, untuk mencegah peretasan.

  1. Pemindaian waktu Nyata

Pemindaian waktu nyata hanya akan mengekstrak informasi yang diberikan dari gambar secara real-time tanpa pemeriksaan lebih lanjut. Metode ini efisien untuk ditaruh pada formulir pendaftaran / checkout, di mana pelanggan hanya diperlukan untuk memindai dokumen identitas mereka tanpa mengetik ulang yang lain informasi, seperti nama, alamat rumah, atau alamat pengiriman.

  1. Keamanan Superior

VEIRIS adalah PCI DSS compliant. Arsitektur berjalan pada DDOS  ilindungi jaringan dengan enkripsi AES 256-bit yang kuat. Dalam sistem VEIRIS, tidak ada dokumen nyata yang dibagikan, sehingga akan ada tidak ada risiko apa pun yang ditimbulkan oleh para pedagang. Setiap proses membutuhkan akses ke dokumen nyata diproses secara lokal, di mana pengesahan adalah satu-satunya informasi yang dibagikan melalui blockchain ke semua peserta.

  1. Mengurangi Penipuan dan Menangkan Kompetisi

VEIRIS membantu perusahaan untuk mengurangi penipuan dengan melakukan verifikasi real-time jarak jauh pada kartu kredit yang didukung dengan ekosistem perusahaan opsional, memastikan integritas dan kepemilikan kartu kredit oleh cukup tekan tombol pindai. VEIRIS menghilangkan kebutuhan yang melelahkan keystroke di checkout.

Memverifikasi semua penggunaan kartu kredit tanpa teknologi VEIRIS mustahil, tetapi VEIRIS menjadikan semuanya sederhana. Penyelesaian transaksi akan meningkat lebih dari 10% di mana pelanggan pembayaran akan dibuat sederhana.

  1. Perlindungan Identitas Pengguna Akhir

Solusi identitas berbasis Blockchain tidak dilengkapi dengan apapun teknologi visi komputer berarti mereka hanya terbatas memproses informasi teks yang disediakan oleh pelanggan dan bergantung pada ketiga validator pihak untuk memverifikasi informasi. ada pertanyaan penting yang perlu dijawab solusi ini: bagaimana mereka bisa menyelesaikan kasus di mana dua pelanggan mengklaim identitas tunggal? Bagaimana mereka bisa memutuskan yang mana pemiliknya identitas yang diklaim? Jawaban yang paling mungkin adalah: mereka tidak bisa.

Teknologi visi komputer adalah jawaban untuk masalah ini. teknologi memungkinkan verifikasi real-time dalam situasi singkat atau skema tatap muka untuk membuktikan kepemilikan identitas. VEIRIS bisa memberikan solusi, di mana pedagang hanya perlu menanamkan teknologi VEIRIS ke dalam sistem mereka yang ada dan terus berlanjut mengembangkan produk inti mereka.

Di masa depan, VEIRIS juga akan memberikan perlindungan penipuan identitas kepada pengguna akhir dengan memberi tahu pengguna setiap kali ada upaya menggunakan data mereka  terjadi di ekosistem perusahaan VEIRIS. Layanan ini bisa diberikan secara gratis kepada pengguna, tetapi jika mereka meminta detail dari terlarang upaya, mereka harus memberikan kepemilikan data melalui Teknologi visi komputer VEIRIS dan membayar biayanya.

Poin-poin utama dari sistem VEIRIS adalah sebagai berikut:

  • Pemrosesan gambar real-time dan analisis wajah.
  • Tidak ada ID nyata yang dibagikan. Hanya templat ID yang dibagikan.
  • Tidak ada data yang meninggalkan lingkungan perusahaan.
  • Hanya nilai atestasi, timestamp, dan tingkat perusahaan

dibagikan secara anonim.

Ringkasan Tawaran Solusi Veiris

  1. Teknologi visual komputer VEIRIS mengotomatiskan proses KYC, pendaftaran, dan proses pemeriksaan dengan menggunakan pengenalan teks, pengenalan wajah, dan analisis wajah secara akurat. Teknologi visual komputer membantu mengurangi dan mempersingkat waktu tunggu bagi pelanggan baru.
  2. VEIRIS menghapus kesalahan manusia dengan mengotomatisasi proses KYC. Oleh karena itu, hasilnya akan lebih akurat.
  3. VEIRIS menyediakan solusi murah dalam KYC. Keterlibatan manusia berkurang; oleh karena itu, biaya juga bisa lebih jauh berkurang.
  4. VEIRIS menerapkan teknologi blockchain untuk berbagi pengesahan di antara perusahaan. Tidak ada dokumen yang akan dibagikan dalam prosesnya; semua proses dilakukan pada server perusahaan. Oleh karena itu, privasi pelanggan terlindungi.
  5. VEIRIS memberikan jalan keluar atas klaim ganda dengan mencocokkan fitur wajah dengan gambar pada dokumen. Pengesahan juga dapat diterima dari perusahaan lain untuk mengesahkan hasil.

Penggunaan Teknologi Veiris

  1. Industri Keuangan contoh pada pertukaran cryptocurrency, platform pinjaman, untuk mendebit penerbit kartu dsb.
  2. KYC dan Onboarding Stage
  3. Tiga Faktor Otentikasi (3FA)
  4. Verivikasi Umur
  5. Industri perjalanan
  6. Industri Telekomunikasi

 

Roadmap
Q2 2018

– Veiris mengumumkan crowdsale

Q3 2018

– Crowdsale berakhir

– Distribusi Token

– Dapatkan Daftar dalam pertukaran

Q4 2018

– Veiris enterprise ecosystem ditayangkan

Q1 2019

– Perlindungan identitas pengguna akhir real-time melalui Veiris enterprise ecosystem ditayangkan

Q2 2019

– Menambahkan lebih banyak dukungan untuk ID non-latin, Seperti Thailand & Korea

Paket Harga Layanan

asasadada.png

 

Distribusi token Veiris (VRS) dan Alokasi Dana

Distribusi token VRS adalah sebagai berikut.

  • 51% dari total token yang dibuat akan dijual melalui crowdsale.
  • 30% token akan disimpan sebagai insentif ekosistem VEIRIS,
  • 19% akan disimpan untuk perusahaan VEIRIS.

 

 

 

 

Mitra Perusahaan

No Nama Perusahaan Bidang Perusahaan Website
1 Convergence Ventures Perusahaan modal ventura di Indonesia. https://www.convergencevc.com/
2 Dealjava Kupon dan Voucher E-Commerence Dealjava.com
3 Dana Nikah (Danika) Keuanga Pernikahan https://www.dananikah.co.id/
4 Stellar Hapital
5 Triv Cryptocurrency Exchange Indonesia ft Local Bank https://triv.co.id/

 

Investor

No Nama Perusahaan
1

 

TIM

  1. Anwar

Anwar adalah pendiri dan pemilik situs kupon transaksi terbesar di IndonesiaDealjava, dengan kantor yang berlokasi di lebih dari 7 kota besar di seluruh Indonesia dari Jakarta, Bandung, Surabaya dan lain-lain. Dihargai lebih dari 20+ Juta USD oleh Goldman Sachs. Saat ini dealjava menangani lebih dari 10.000+ perusahaan sebagai pedagang Dealjava termasuk hotel bintang 5, merek nasional dan merek internasional. Dengan interaksinya dengan perusahaan, Anwar memahami kebutuhan otomasi KYC untuk perusahaan, meningkatkan pengalaman pelanggan dan menghemat biaya untuk perusahaan. Teknolog yang penuh gairah ini menciptakan gelombang sebagai gagasan & Chief Executive Officer Veiris KYC Technology.

  1. Mr Rey

Merupakan salah satu pendiri dan CTO pertukaran Triv, dengan lebih dari 2 juta USD terdaftar modal dibayar dan melayani jutaan volume USD pada setiap bulan membuat Triv salah satu pertukaran OTC-bitcoin terbesar dan aman sejak 2015. Saat ini Triv terintegrasi dengan 5 bank besar besar di Indonesia dan 61 bank untuk penarikan tunai otomatis di seluruh negeri.

Pengalaman dan tim Mr.Rey terdiri dari pengembang perbankan dan ahli keamanan web, menangani proyek-proyek masa lalu yang membutuhkan banyak keamanan web yang terlibat seperti CIMB group dan Ooredo Group. Dengan pengalaman lebih dari 7+ Tahun di bidang keamanan, visinya membawa Veiris ke level lain sambil mematuhi standar regulasi.

  1. Kevin Chen

Merupakan seorang pengusaha Cina dan penduduk Singapura, lulusan dari staffordshire University UK, Kevin adalah pengusaha teknologi, dan eksekutif yang ikut mendirikan Keytech Group, penyedia layanan terkelola yang berbasis di Singapura yang fokus pada infrastruktur dan keamanan TI. Dia bertanggung jawab untuk mengawasi operasi bisnis perusahaan termasuk penjualan, pemasaran, pengembangan bisnis, kemitraan. dan komunikasi.

Memulai perjalanan usahanya pada usia 22 tahun, Kevin telah mendirikan banyak perusahaan di kawasan Asia Tenggara yang fokus pada layanan, perdagangan, dan teknologi. Dengan pengetahuan dan keahliannya dalam mengelola operasi untuk perusahaan di wilayah asia tenggara, Kevin akan menjadi salah satu kekuatan pendorong utama di balik operasi Veiris.

 

Peluang dan Kekuatan ICO Veiris

  1. ICO pertama dibidang pengembangan dan keamanan tinggi KYC
  2. Peningkatan keamanan berbasis 256 Bit pada sistem transasksi Pedagang dan kansumen secara real time.
  3. Peningkatan efisiensi waktu pembayaran merchant
  4. Peningkatan Verifikasi dan Validasi ID konsumen

 

 

Kelemahan dan Ancaman ICO Veiris

  1. Pada saat ini, satu-satunya orang yang telah diverifikasi di perusahaan adalah CEO Anwar Yunus. Dia adalah Chief Executive Officer – selain Yunus, tidak ada anggota tim lain yang telah diverifikasi yang dapat menunjukkan bahwa mereka sebenarnya tidak ada dalam tim.
  2. Praktik umum oleh banyak perusahaan baru untuk mengklaim bahwa mereka memiliki orang-orang yang tidak ada di tim dan kadang-kadang bahkan tidak ada.
  3. Tidak ada penasehat yang telah diverifikasi untuk tim tersebut.
  4. Saat ini Veiris adalah investasi yang berisiko tinggi karena kurangnya kejelasan tentang tim serta klasemen ICO.
  5. Partnership dan aliansi yang masih Minim
  6. Portofolio yang kurang jelas, misal mengenai mekanisme pembagian keuntungan dalam kontrak.
  7. Tidak ada Tokoh Internasional dengan jejak rekam luar biasa didalamnya
  8. Tidak ada Investor baik Individu maupun Perusahaan, terutama tokoh dan perusahaan terkemuka
  9. Google Trend 0
  10. Unverivied LongcatChain Coin = Belum Terverivikasi menjadi koin yang sukses jangka panjang

Simpulan

  1. Partnership yang belum reputable
  2. Tim yang kurang jelas (Unverivied)
  3. Inovasi yang tidak terlalu urgent / dibutuhkan dengan segera di zaman sekarang, mengingat dengan mekanisme pembayaran reguler masih lancar-lancar saja.

 

Referensi

 

https://www.trackico.io/ico/veiris/#team

https://icoholder.com/en/veiris-20786

https://icopointer.com/veiris

https://longcatchain.com/ico/veiris

https://icopointer.com/veiris

https://www.coingecko.com/en/ico/veiris

Usaha Samsung Bidang Cryptocurrency

          Tahukah anda, Samsung juga Bergerak di Kripto, Samsung telah mulai memproduksi chip penambangan bitcoin secara massal dalam kemitraan dengan perusahaan tambang China yang tidak dikenal. Berita itu dilaporkan oleh outlet berita Korea Selatan The Bell kemarin, mengutip para pejabat Samsung yang tidak disebutkan namanya sebagai sumbernya. Samsung dijadwalkan untuk mulai memproduksi chip secara masal – yang disebut sirkuit terintegrasi aplikasi-spesifik (ASIC) – bulan ini, untuk distribusi oleh perusahaan Cina, tambahnya.

          Rumor tentang usaha Samsung di tanggal penambangan kembali ke Oktober lalu ketika perusahaan meluncurkan rig penambangan bitcoin yang terdiri dari smartphone Android lama di konferensi pengembang AS. Laporannya agak kontradiktif, dan tidak jelas apakah perusahaan memiliki banyak kemitraan dalam pekerjaan. Pada bulan Desember, The Investor – outlet berita Korea Selatan lainnya – melaporkan bahwa Samsung telah bermitra dengan perusahaan pertambangan bitcoin Rusia yang disebut Baikal untuk memproduksi ASIC, produksi yang juga akan dimulai pada bulan Januari.

        Pergeseran Samsung ke arah prosesor manufaktur untuk industri pertambangan kripto menandai ekspansi produk chip yang ada, yang dilaporkan menyumbang lebih dari 60 persen dari pendapatan operasi 2017. Jika dikonfirmasi, keterlibatan perusahaan dalam penambangan akan menawarkan persaingan serius kepada pemimpin industri yang ada, Bitmain yang berbasis di China, yang mengklaim memiliki lebih dari 70 persen pangsa pasar. Pengguna di Twitter dengan cepat menunjukkan bahwa ukuran semikonduktor pabrik Samsung akan memberikan keuntungan otomatis kepada perusahaan.

          Samsung Electronics Korea Selatan melihat lonjakan laba operasi pada kuartal pertama tahun ini dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Perusahaan atribut peningkatan untuk divisi semikonduktor yang memproduksi chip penambangan Bitcoin dan mengatakan bahwa mereka mengharapkan kecenderungan untuk terus memasuki kuartal kedua.Sebagai pemimpin dunia dalam teknologi semikonduktor canggih, Samsung Electronics Co. Ltd. Korea Selatan baru-baru ini mengumumkan hasil pendapatan 1Q18. Samsung Electronics adalah perusahaan unggulan Grup Samsung dengan pabrik perakitan dan jaringan penjualan di 80 negara.

          Pada kuartal pertama tahun ini, perusahaan mencatat pendapatan konsolidasi sebesar 60,56 triliun won (~ US $ 56 miliar). Keuntungan operasinya adalah 15,64 triliun won (~ $ 14,5 miliar), naik 58% dari 9,9 triliun won (~ $ 9,2 miliar) yang dicapai selama periode yang sama tahun lalu. Sementara itu, penjualan tahun-ke-tahunnya tumbuh sekitar 20%.

         Dari  Seoul Korea,  diketahui bahwa “divisi semikonduktor” Samsung Electronics menyumbang sekitar tiga perempat (73%) dari total laba operasi, memimpin perusahaan ke rekor tertinggi. ”Samsung menjelaskan:

“Permintaan untuk divisi semikonduktor meningkat karena penjualan sistem LSI [ASIC] untuk smartphone andalan dan permintaan chip pertambangan mata uang virtual.”

 

Sumber

https://www.sundul.com/berita-bitcoin/samsung-permintaan-tinggi-untuk-chip-penambangan-bitcoin/

https://www.coindesk.com/samsung-is-now-building-bitcoin-mining-chips-report-says/